China Latihan Sekitar Taiwan, Peringatan Serius Wapres Ke AS

China latihan militer disekitar Taiwan
China latihan militer disekitar Taiwan

Shanghai | EGINDO.co – Militer China memulai latihan di sekitar Taiwan pada Sabtu (19 Agustus), dengan mengatakan itu adalah “peringatan serius” bagi pasukan separatis, sebagai tanggapan yang diharapkan secara luas atas kunjungan Wakil Presiden William Lai ke Amerika Serikat.

Lai, kandidat terdepan untuk menjadi presiden Taiwan berikutnya pada pemilihan di bulan Januari, kembali dari AS pada hari Jumat, di mana dia secara resmi hanya singgah dalam perjalanan ke dan dari Paraguay, meskipun dia memberikan pidato saat berada di negara tersebut.

Komando Teater Timur Tentara Pembebasan Rakyat, yang bertanggung jawab atas daerah sekitar Taiwan, mengatakan dalam sebuah pernyataan singkat bahwa pihaknya sedang melakukan patroli kesiapan tempur angkatan laut dan udara bersama di sekitar pulau itu.

Dikatakan pihaknya juga mengadakan latihan bersama dan pelatihan angkatan laut dan udara, dengan fokus pada mata pelajaran seperti koordinasi kapal-pesawat dan merebut kendali, untuk menguji “kemampuan tempur sebenarnya” pasukan tersebut.

Baca Juga :  Mengenal Berbagai Cendera Mata Khas Pada KTT Asean

“Ini adalah peringatan serius terhadap pasukan separatis kemerdekaan Taiwan yang berkolusi dengan kekuatan eksternal untuk memprovokasi,” katanya.

Kementerian pertahanan Taiwan mengecam keras latihan itu, dengan mengatakan akan mengirim pasukan yang tepat untuk menanggapi dan memiliki kemampuan, tekad, dan kepercayaan diri untuk memastikan keamanan nasional.

“Peluncuran latihan militer kali ini tidak hanya tidak membantu perdamaian dan stabilitas di Selat Taiwan, tetapi juga menyoroti mentalitas militeristik (China),” kata kementerian itu dalam sebuah pernyataan.

“Perang Ketakutan”

Sejauh mana manuver hari Sabtu tidak segera jelas.

Atase dan analis pertahanan regional sedang meneliti skala dan intensitas operasi, berusaha mengukurnya dengan latihan perang intensif China pada Agustus 2022 dan April tahun ini.

Setelah Ketua Dewan Perwakilan Rakyat AS saat itu, Nancy Pelosi, mengunjungi Taipei tahun lalu, militer China menembakkan rudal ke Taiwan, beberapa mendarat di zona ekonomi eksklusif Jepang, dan mengadakan latihan angkatan laut di sekitar pulau itu. invasi penuh.

Baca Juga :  Yellen Kunjungi China Minggu Ini Untuk Perluas Komunikasi

Latihan pada bulan April, setelah Presiden Tsai Ing-wen bertemu dengan Ketua DPR Kevin McCarthy saat singgah di California, lebih kecil tetapi melibatkan latihan tempur penuh oleh dua kapal induk China, beberapa di lepas pantai Pasifik pulau itu.

Pejabat Taiwan mengatakan China kemungkinan akan melakukan latihan militer minggu ini di dekat pulau itu, menggunakan persinggahan Lai di AS sebagai dalih untuk mengintimidasi pemilih menjelang pemilihan presiden tahun depan dan membuat mereka “takut perang”.

China sangat tidak menyukai Lai karena komentarnya sebelumnya bahwa dia adalah “pekerja praktis untuk kemerdekaan Taiwan”. Namun, di jalur kampanye, dia telah berjanji untuk mempertahankan status quo dan berulang kali menawarkan pembicaraan dengan Beijing.

Sesaat sebelum pengumuman latihan militer, Kantor Kerja Taiwan dari Partai Komunis China yang berkuasa mengatakan Lai “tanpa malu-malu” berusaha “mengandalkan Amerika Serikat untuk mencari kemerdekaan”.

Lai “dengan keras kepala berpegang teguh pada sikap kemerdekaan Taiwan” dan persinggahannya di AS adalah “penyamaran yang dia gunakan untuk menjual kepentingan Taiwan untuk mencari keuntungan dalam pemilihan lokal melalui tindakan tidak jujur”, katanya.

Baca Juga :  Xi Beri Selamat Kepada Raja Charles Atas Kenaikan Takhta

Lai pergi ke Paraguay untuk pelantikan presidennya. Negara Amerika Selatan yang terkurung daratan itu adalah satu dari hanya 13 negara yang mempertahankan hubungan diplomatik formal dengan Taiwan.

Lai memposting di Facebook foto dirinya di ibu kota Asuncion, mengobrol dengan Menteri Dalam Negeri AS Deb Haaland, serta Raja Spanyol Felipe VI dan Presiden Brasil Luiz Inacio Lula da Silva.

AS, seperti kebanyakan negara, tidak memiliki hubungan formal dengan Taiwan tetapi merupakan pendukung internasional terkuatnya, terikat oleh undang-undang untuk menyediakan pulau itu sarana untuk mempertahankan diri.

China selama tiga tahun terakhir meningkatkan tekanan militer terhadap Taiwan, termasuk mengirim pesawat militer dan kapal perang di dekat pulau itu.

Sumber : CNA/SL

Bagikan :