China Kritik Sanksi AS Terhadap Proyek LNG-2 Arktik Rusia

Proyek LNG-2 Arktik Rusia
Proyek LNG-2 Arktik Rusia

Beijing | EGINDO.co – Keterlibatan Tiongkok dalam proyek gas alam cair LNG-2 Rusia di Arktik tidak boleh menjadi sasaran intervensi atau pembatasan pihak ketiga mana pun, kata kementerian luar negeri Tiongkok pada Selasa.

Amerika Serikat menjatuhkan sanksi terhadap Artic LNG-2 pada bulan November sebagai bagian dari paket tindakan baru terhadap Moskow atas perang di Ukraina. Pemegang saham pengendali Rusia, Novatek, telah menyatakan force majeure akibat sanksi AS, menurut sumber.

Outlet berita Rusia Kommersant melaporkan pada hari Senin bahwa perusahaan minyak milik negara Tiongkok CNOOC Ltd dan China National Petroleum Corp (CNPC), keduanya merupakan pemangku kepentingan, juga telah menyatakan force majeure dalam proyek tersebut.

Baca Juga :  Canon Jepang Pertimbangkan Menutup Pabrik Kamera Di China

Kerja sama ekonomi antara Tiongkok dan Rusia merupakan kepentingan bersama kedua negara dan “tidak boleh diintervensi atau dibatasi oleh pihak ketiga mana pun,” kata juru bicara Kementerian Luar Negeri Tiongkok Mao Ning pada konferensi pers reguler pada hari Selasa.

“Tiongkok selalu menentang sanksi sepihak dan yurisdiksi jangka panjang tanpa dasar hukum internasional,” tambahnya.

Proyek LNG-2 Arktik dijadwalkan mulai berproduksi pada awal tahun 2024. Novatek memegang 60 persen saham dalam proyek tersebut, sementara CNOOC dan CNPC masing-masing memiliki 10 persen saham, begitu pula TotalEnergies dari Prancis dan konsorsium Mitsui & Co dan Co dari Jepang. JOGMEC.

Sumber : CNA/SL

Bagikan :