China Komitmen Pertumbuhan Karena Tekanan Ekonomi Meningkat

Presiden Xi Jinping
Presiden Xi Jinping

Beijing | EGINDO.co – Pembuat kebijakan China berjanji pada hari Rabu (2 November) bahwa pertumbuhan masih menjadi prioritas dan mereka akan melanjutkan reformasi, dalam upaya nyata untuk menenangkan kekhawatiran bahwa ideologi dapat didahulukan ketika Xi Jinping memulai masa kepemimpinan baru dan COVID-19 yang ketat. membatasi jumlah korban yang terus meningkat pada ekonomi terbesar kedua di dunia itu.

Penguncian COVID-19 yang diperbarui sangat membebani aktivitas bisnis China, kepercayaan konsumen dan pasar keuangan, menambah penurunan tajam pada ekonomi global dari lonjakan inflasi dan kenaikan suku bunga.

Dalam kejatuhan terbaru, pembuat kendaraan listrik NIO mengatakan pihaknya menangguhkan produksi di kota timur Hefei di tengah meningkatnya kasus COVID-19 dan Yum China, operator rantai KFC dan Pizza Hut, mengatakan untuk sementara menutup atau mengurangi layanan di lebih dari 1.000 layanan. restorannya di Cina.

Perusahaan barang mewah Estee Lauder Cos Inc dan Canada Goose Holdings Inc juga memangkas perkiraan setahun penuh mereka, menyalahkan pukulan dari penguncian terus-menerus terkait COVID-19 dan penutupan toko di China.

Xi mengamankan masa jabatan ketiga sebagai sekretaris jenderal di kongres dua kali satu dekade Partai Komunis yang berkuasa bulan lalu, ketika ia mendesak partai untuk bersiap menghadapi kesulitan dan memperkuat keamanan nasional, dan memperbarui dukungannya untuk kebijakan nol-COVID, meskipun rapuh. ekonomi.

Baca Juga :  Xi Jinping Kirim Pesan Simpati Kepada Joe Biden

Dalam wawancara yang direkam sebelumnya untuk KTT Investasi Pemimpin Keuangan Global di Hong Kong, pejabat senior dari bank sentral China, regulator sekuritas dan perbankan meyakinkan audiens mereka melalui tautan video bahwa China akan menjaga mata uang dan pasar propertinya stabil, dan tetap berkomitmen untuk strategi ekonomi yang pro-pertumbuhan.

“Investor internasional harus membaca lebih hati-hati tentang laporan kerja yang disampaikan Presiden Xi” di kongres, kata Fang Xinghai, wakil ketua Komisi Pengaturan Sekuritas China (CSRC).

“Di sana, dia menekankan kembali sentralitas pertumbuhan ekonomi di seluruh pekerjaan Partai dan negara, dan itu sangat signifikan,” menunjukkan China sepenuhnya fokus pada pertumbuhan, katanya.

Fang juga mengkritik liputan media internasional, mengatakan bahwa banyak laporan “benar-benar tidak memahami China dengan baik” dan memiliki fokus jangka pendek.

Saat dana asing menuju keluar, investor China telah mengambil saham perusahaan daratan yang lebih murah, bertaruh bahwa pandangan luar China telah terlalu negatif.

KEBIJAKAN PINTU TERBUKA
Yi Gang, gubernur Bank Rakyat China (PBOC), mengatakan China akan terus melakukan deregulasi pasarnya.

Baca Juga :  Staf Taiwan Tinggalkan Kantor Hong Kong

“Reformasi dan kebijakan pintu terbuka akan terus berlanjut,” kata Yi.

Tampaknya berusaha meredakan kekhawatiran atas dampak penguncian COVID-19 dan krisis pasar properti, Yi mengatakan “ekonomi China secara luas tetap di jalurnya meskipun ada beberapa tantangan dan tekanan ke bawah”.

“Saya berharap tingkat pertumbuhan potensial China tetap dalam kisaran yang wajar,” kata Yi, mengutip pasar “super besar” negara itu, kelas menengah yang meningkat, inovasi teknologi, dan jaringan infrastruktur berkualitas tinggi.

Secara terpisah, dalam sebuah buku berjudul “Pembacaan Tambahan dari Laporan Kongres Partai Komunis ke-20” dan dikutip di media lokal pada hari Rabu, Yi mengatakan China berada dalam posisi untuk mempertahankan kebijakan moneter “normal” dan suku bunga “positif”.

Kenaikan suku bunga global telah menekan aset yuan, dan tidak mungkin bagi China untuk terus memangkas suku bunga dalam jangka panjang, Wang Jun, direktur di China Chief Economist Forum, mengatakan kepada Reuters.

Sementara negara-negara lain telah memperketat kebijakan untuk melawan kenaikan harga, China telah menerapkan kebijakan moneter yang akomodatif untuk menopang pertumbuhan yang tersendat, meningkatkan kekhawatiran tentang pelarian modal. Yuan telah melemah sekitar 13 persen terhadap dolar tahun ini.

Baca Juga :  Polisi Merebut Kembali Ottawa Setelah Pengepungan Berakhir

Tapi Yi mengatakan yuan telah terapresiasi terhadap mata uang utama lainnya, “mempertahankan daya belinya dan menjaga nilainya tetap stabil.”

KRISIS
Memperhatikan krisis properti China, dan hubungan sektor ini dengan banyak industri lainnya, Yi berkata, “Kami berharap, pasar perumahan, dapat mencapai soft landing.”

Dengan kebijakan nol-COVID China yang diperkirakan akan tetap berlaku setidaknya selama musim dingin, atau lebih lama, prospek pertumbuhan jangka pendeknya suram.

Kekhawatiran akan gangguan baru pada rantai pasokan global muncul kembali.

Pada hari Rabu, sebuah taman industri China yang menampung pabrik iPhone milik Foxconn mengumumkan penguncian baru.

“Kami berharap Beijing mempertahankan strategi nol-COVID setidaknya hingga Maret 2023,” menurut Nomura.

Setelah pertumbuhan produk domestik bruto yang sangat tinggi sebesar 3,9 persen pada kuartal ketiga, Nomura memperkirakan pertumbuhan akan turun lagi, dengan pertumbuhan berurutan nol atau bahkan negatif dari kuartal sebelumnya.
“Kami mempertahankan perkiraan pertumbuhan PDB kami sebesar 2,8 persen tahun-ke-tahun untuk kuartal keempat dengan perkiraan pertumbuhan berurutan yang sesuai pada 0,0 persen.”
Sumber : CNA/SL

Bagikan :