China Izinkan Baidu Luncurkan Bot Mirip ChatGPT Ke Publik

Baidu - China
Baidu - China

Beijing | EGINDO.co – Empat perusahaan teknologi Tiongkok termasuk Baidu Inc dan SenseTime Group pada hari Kamis meluncurkan chatbot kecerdasan buatan (AI) mereka ke publik setelah menerima persetujuan pemerintah, seiring dengan upaya pemerintah Tiongkok untuk memperluas penggunaan produk-produk tersebut di tengah persaingan dengan Amerika Serikat.

Baidu, penyedia pencarian online terkemuka di Tiongkok, mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa chatbot mirip ChatGPT, Ernie Bot, kini dapat diakses sepenuhnya oleh publik. Juru bicara SenseTime mengatakan kepada Reuters melalui email bahwa chatbotnya, SenseChat, kini juga “tersedia sepenuhnya untuk melayani semua pengguna”.

Dua startup AI, Baichuan Intelligent Technology dan Zhipu AI, juga mengumumkan peluncuran publik serupa pada hari Kamis.

Saham Baidu dan SenseTime melonjak pada awal perdagangan di Hong Kong, masing-masing naik 3,1 persen dan 2,7 persen di pasar yang lebih luas yang diperdagangkan 0,4 persen lebih rendah.

Baca Juga :  Xi Berikan Pukulan Telak Ke Faksi Liga Pemuda Yang Dulu Kuat

Berbeda dengan negara lain, Tiongkok mewajibkan perusahaan untuk menyerahkan penilaian keamanan dan mendapatkan izin sebelum merilis produk AI ke pasar massal.

Pihak berwenang baru-baru ini mempercepat upaya untuk mendukung perusahaan mengembangkan AI karena teknologi tersebut semakin menjadi fokus persaingan dengan Amerika Serikat.

Media Tiongkok melaporkan bahwa total 11 perusahaan telah menerima persetujuan dari pemerintah, termasuk pemilik TikTok ByteDance dan Tencent Holdings. Tidak ada perusahaan yang segera menanggapi permintaan komentar tentang rencana AI mereka.

Beberapa media lokal mengatakan perusahaan teknologi lain yang mengerjakan model bahasa AI besar, termasuk Alibaba Group, belum memperoleh persetujuan pemerintah. Alibaba tidak segera menanggapi permintaan komentar.

“Saya pikir perusahaan yang mendapat persetujuan memiliki keunggulan sebagai penggerak awal untuk dapat menyempurnakan produk mereka lebih cepat dibandingkan pesaing,” Kai Wang, seorang analis di Morningstar.

Baca Juga :  PPLN Bebas, 29 Mahasiswa Universitas Pertamina Ke Malaysia

OpenAI, pembuat ChatGPT, yang didukung oleh Microsoft, berada di jalur yang tepat untuk menghasilkan pendapatan lebih dari $1 miliar selama 12 bulan ke depan, publikasi yang berfokus pada teknologi The Information melaporkan pada hari Selasa.

Persetujuan tersebut sudah diantisipasi secara luas setelah Tiongkok menerbitkan serangkaian peraturan sementara yang bertujuan untuk mengatur produk AI generatif untuk publik yang mulai berlaku pada tanggal 15 Agustus.

Sebelumnya, perusahaan hanya diperbolehkan melakukan pengujian publik skala kecil terhadap produk AI, namun dengan aturan baru ini, perusahaan telah memperluas pengujian produk AI mereka dengan mengaktifkan lebih banyak fitur dan terlibat dalam lebih banyak pemasaran. Persetujuan pemerintah sebelumnya tidak diperlukan untuk produk yang menargetkan bisnis.

Baca Juga :  PBB Bentuk Badan Penasihat Menangani Tata Kelola AI

Shawn Yang, analis di Blue Lotus Capital Advisors, mengatakan langkah pemerintah untuk memberi lampu hijau pada produk AI dapat memicu konsolidasi dalam industri ini.

“Banyak orang yang terburu-buru memasuki bisnis model bahasa yang besar,” katanya, “Tetapi industri ini akan segera berkonsolidasi. Hanya mereka yang memiliki kemampuan data dan teknologi yang akan mampu maju.”

Sumber : CNA/SL

Bagikan :