China Intervensi Harga Batu Bara, Mengekang Lonjakan Biaya

China Intervensi Harga Batu Bara
China Intervensi Harga Batu Bara

Beijing | EGINDO.co – China berjanji untuk mengurangi harga batu bara yang melonjak karena meningkatkan produksi untuk mengurangi tekanan yang meningkat pada ekonomi negara itu – meskipun berjanji untuk mengurangi emisi bahan bakar fosil.

Ekonomi nomor dua dunia itu berkembang lebih lambat dari yang diharapkan pada kuartal ketiga karena krisis energi mulai menggigit, data resmi menunjukkan minggu ini, dengan kekurangan listrik dan pengurangan produksi menyeret output industri. Itu datang ketika Beijing – salah satu pencemar terkemuka dunia – mengatakan akan mengurangi emisi dan ketergantungannya pada bahan bakar fosil.

Komisi Pembangunan dan Reformasi Nasional (NDRC) mengatakan pada Selasa (19 Oktober) bahwa pihaknya sedang mempelajari langkah-langkah untuk campur tangan dalam harga batu bara, yang telah meningkat pesat dan mencapai rekor tertinggi.

“Kenaikan harga saat ini benar-benar menyimpang dari dasar-dasar penawaran dan permintaan,” katanya, berjanji untuk mengembalikan harga ke “kisaran yang wajar”.

Ia memperingatkan pihak berwenang akan mengambil pendekatan “tanpa toleransi” dan “menindak tegas” kegiatan seperti menyebarkan informasi palsu atau kolusi harga.

Dalam pemberitahuan terpisah pada hari Selasa, NDRC menekankan tambang batu bara harus menargetkan produksi harian lebih dari 12 juta ton, dengan otoritas lokal untuk memastikan produksi dimaksimalkan.

Lonjakan harga batu bara dan kekurangan pasokan, keduanya merupakan faktor di balik pemadaman listrik baru-baru ini di China, telah mengipasi kekhawatiran tentang rantai pasokan global.

Gangguan produksi di China dapat memukul ekspor global dan menaikkan harga pada saat inflasi harga pabrik sudah tinggi.

Sementara itu, batubara termal berjangka negara itu jatuh dalam perdagangan semalam.

Hampir 60 persen ekonomi China yang haus energi didorong oleh batu bara, dan telah berjanji untuk menjadi netral karbon pada tahun 2060.

Baca Juga :  Pemerintah Maksimalkan Batu Bara Jadi Produk Dimetil Eter

Dalam beberapa bulan terakhir, China telah dilanda pemadaman listrik yang meluas, memaksa pabrik untuk menunda produksi karena bisnis diperintahkan untuk meminimalkan penggunaan energi.

Pejabat telah mencari cara untuk memerangi reli harga saat bulan-bulan musim dingin mendekat.

Tambang telah diperintahkan untuk memperluas produksi batubara, sementara perusahaan energi milik negara harus memastikan pasokan bahan bakar yang memadai dengan segala cara.

Pemerintah daerah juga telah mengambil tindakan, dengan pelabuhan batubara Qinhuangdao mencapai kesepakatan dengan penambang, pembangkit listrik dan operator kereta api untuk membatasi beberapa biaya pasokan, menurut Economic Daily yang dikelola pemerintah.

Persediaan batubara China mencapai 88 juta ton, cukup untuk 16 hari, menurut NDRC.

Sumber : CNA/SL

Bagikan :