China, Hong Kong Lanjutkan Jalur Kereta Berkecepatan Tinggi

Kereta Berkecepatan Tinggi Hong Kong beroperasi kembali
Kereta Berkecepatan Tinggi Hong Kong beroperasi kembali

Hong Kong/Beijing | EGINDO.co China pada Minggu (15/1) melanjutkan layanan kereta api berkecepatan tinggi antara Hong Kong dan daratan untuk pertama kalinya sejak awal pandemi COVID-19, karena membongkar pembatasan perjalanan setelah Beijing membatalkan karantina untuk kedatangan. minggu sebelumnya.

Pembukaan kembali dilakukan di tengah gelombang infeksi besar-besaran secara nasional dan sehari setelah pihak berwenang mengatakan hampir 60.000 orang dengan COVID-19 telah meninggal di rumah sakit, menyusul kebijakan “nol-COVID” yang tiba-tiba diputar ulang bulan lalu setelah protes bersejarah.

Terlepas dari infeksi, beberapa penumpang menyuarakan kegembiraan dan kelegaan karena dapat dengan lebih mudah kembali ke kampung halaman mereka pada saat mendekati Tahun Baru Imlek.

Baca Juga :  CBA Australia Pecahkan Peringkat Menawarkan Layanan Crypto

“Dimulainya kembali kereta api berkecepatan tinggi telah membuat kami sangat nyaman dan membawa kami lebih dekat ke rumah,” kata Mang Lee, 33, yang termasuk di antara belasan orang yang melalui pemeriksaan perbatasan di stasiun West Kowloon Hong Kong sebelum naik kereta.

Selama tiga tahun terakhir, karena pandemi, tidak mudah untuk memasuki China dengan cara apa pun,” tambah Meng, yang berasal dari kota selatan Guangzhou. “Aku sudah lama tidak bisa pulang.”

Perjalanan Tahun Baru China Lebih Mudah

Lonjakan perjalanan menjelang perayaan liburan yang akan dimulai pada 21 Januari, karena ratusan juta orang pulang dari kota ke kota kecil dan daerah pedesaan, telah memicu kekhawatiran tentang lebih banyak infeksi.

Baca Juga :  Biden Tiba Di Inggris Untuk KTT G7, Bagian 8 Hari Ke Eropa

Jumlah kematian yang diperbarui hari Sabtu merupakan peningkatan besar dari angka sebelumnya, menyusul kritik global terhadap data virus corona China. Langkah tersebut disambut baik oleh Organisasi Kesehatan Dunia, meskipun badan tersebut meminta data yang lebih rinci.

Namun angka tersebut masih jauh dari prediksi para ahli kesehatan internasional, yang mengatakan China dapat memiliki lebih dari satu juta kematian terkait COVID tahun ini.

Operasi di stasiun West Kowloon lancar, dengan aliran sekitar 1.400 penumpang pada pukul 10 pagi, kata Cheung Chi-keung, kepala operasi lintas batas operator MTR Corp.

Tiket untuk hampir semua kereta telah terjual habis pada hari Minggu, seperti yang ditunjukkan oleh pajangan di stasiun, kata seorang saksi Reuters.

Baca Juga :  AS Khawatir Eksodus Staf Asing Di China Karena Covid-19

Pembukaan kembali awalnya hanya untuk perjalanan singkat, kata ketua MTR Rex Auyeung kepada wartawan di stasiun.

Sekretaris transportasi Hong Kong, Lam Sai-hung, mengatakan dia tidak dapat memastikan kapan perjalanan jarak jauh akan dilanjutkan, tetapi itu akan dilakukan setelah pembicaraan dengan otoritas daratan.

Sumber : CNA/SL

Bagikan :