China Hadapi Ancaman Yang Belum Pernah Terjadi Di Olimpiade

Ma Long
Ma Long

Shanghai | EGINDO.co – China telah memenangkan 28 dari 32 medali emas yang dianugerahkan di Olimpiade, tetapi supremasi mereka dapat menghadapi ujian terbesarnya di Tokyo musim panas ini.

Beberapa negara telah mendominasi olahraga seperti yang dimiliki China dalam tenis meja – memenangkan setiap emas untuk tiga pertandingan terakhir – tetapi satu outlet media pemerintah telah melanggar peringkat untuk memperingatkan adanya “krisis”.

Keuntungan menjadi tuan rumah bagi rival sengit Jepang, performa yang tidak konsisten di antara para pemain top China dan ketidakpastian yang disebabkan oleh pandemi virus corona menunjukkan bahwa negara terpadat di dunia itu mungkin tidak memiliki segalanya ketika Olimpiade Tokyo 2020 yang tertunda dimulai hanya dalam waktu dua bulan.

Alarm berbunyi awal bulan ini ketika apa yang disebut sebagai simulasi Olimpiade di antara para pemain China menunjukkan beberapa hasil yang mengejutkan.

Zhou Qihao, peringkat 122 dunia, mengejutkan juara bertahan tunggal Olimpiade Ma Long dan petenis nomor satu dunia Fan Zhendong untuk memenangkan gelar putra.

Ada juga kekalahan di ganda campuran, yang akan melakukan debut Olimpiade di Tokyo.

China News Service yang dikelola negara sangat keras dalam penilaiannya, menyebutnya “peringatan” dan “krisis yang tidak terlalu kecil”.

“Bentuk pemain utama begitu naik turun, apakah bisa diatur ulang sebelum olimpiade?” tanya kantor berita, memperingatkan tentang ancaman dari tim Jepang.

Mima Ito, wanita nomor dua dunia dari Jepang, telah diidentifikasi oleh media China sebagai ancaman utama pembersihan kembali di Tokyo.

Ada juga anak ajaib Jepang berusia 17 tahun Tomokazu Harimoto – yang orang tuanya adalah orang Cina – di tunggal putra.

Peng You, pemimpin redaksi majalah online Ping Pong, menepis pembicaraan tentang krisis.

Pakar lain membingkai hasil yang mengejutkan baru-baru ini sebagai persaingan yang sehat, dan bukti bakat luar biasa China.

“Jika masalah terekspos di Tokyo daripada di simulasi ini, itu akan menjadi hal terburuk,” kata presiden Asosiasi Tenis Meja China Liu Guoliang.

‘TIDAK TERLIHAT’

Peng mengatakan bahwa masalah terbesar bagi para pemain Tiongkok adalah ekspektasi penggemar. Untuk beberapa orang, apapun kecuali lima medali emas di Tokyo akan gagal.

“Kebanyakan fans atau biasa disebut fans hanya memperhatikan hasil dan tidak tahu banyak tentang detil atau cerita di dalamnya,” ujarnya.

“Hasil luar biasa kami di masa lalu menyembunyikan banyak masalah yang ada. Semua orang berpikir bahwa tim China tidak terkalahkan … bukan ini masalahnya.”

Dengan tim Jepang yang kuat menikmati keuntungan sebagai tuan rumah, Peng percaya bahwa “ancaman belum pernah terjadi sebelumnya” sejak tenis meja menjadi olahraga Olimpiade penuh pada tahun 1988.

Selain China, negara lain yang memenangkan gelar tenis meja Olimpiade adalah Korea Selatan (tiga kali) dan Swedia (satu kali).

China minggu ini menunjuk tim enam anggota mereka untuk Tokyo dan pengumuman itu membuat gelombang setelah juara dunia Liu Shiwen secara kontroversial dikeluarkan dari susunan tunggal putri.

Sebaliknya, pemain berusia 30 tahun, yang menderita cedera, akan memainkan pertandingan tim dan ganda campuran.

Tagar yang terkait dengan Liu mengumpulkan setidaknya 370 juta tampilan di Weibo yang mirip Twitter, menggarisbawahi minat yang kuat pada tim.

Peng mengatakan China mungkin akan kembali memenangkan kelima medali emas di Tokyo, tapi dia tidak akan kecewa jika tidak ..

“Saya pribadi percaya bahwa untuk tenis meja dalam skala global, ini adalah hal yang baik (tidak memenangkan segalanya),” kata Peng.

“Itu akan lebih kondusif untuk promosi dan pengembangan game.

“Karena kalau bukan hanya China, olahraganya akan lebih mempesona.”

Olimpiade Tokyo, yang ditunda dari musim panas lalu karena pandemi, dijadwalkan akan dimulai pada 23 Juli.
Sumber : CNA/SL