China Evergrande Dengan Hui Ka Yan Dibawah Pengawasan Polisi

Pemimpin Evergrande Group, Hui Ka-Yan dalam penyelidikan
Pemimpin Evergrande Group, Hui Ka-Yan dalam penyelidikan

Hong Kong | EGINDO.co – Pimpinan China Evergrande Group telah ditempatkan di bawah pengawasan polisi, Bloomberg News melaporkan pada hari Rabu (27 September), meningkatkan tekanan pada pengembang yang prospeknya telah suram secara signifikan pada minggu ini.

Mengutip orang-orang yang mengetahui masalah ini, laporan tersebut mengatakan Hui Ka Yan dibawa pergi oleh polisi awal bulan ini dan diawasi di lokasi yang ditentukan.

Tidak jelas mengapa Hui ditempatkan di bawah pengawasan perumahan, Bloomberg News mengatakan, menambahkan bahwa tindakan tersebut adalah jenis tindakan polisi yang tidak termasuk dalam penahanan atau penangkapan formal dan tidak berarti Hui akan didakwa melakukan kejahatan.

Reuters tidak dapat segera memverifikasi laporan Bloomberg. Evergrande tidak segera menanggapi permintaan komentar Reuters.

Baca Juga :  Cerita Pekerja Perempuan Di APP Sinarmas, Peringati HPI

Awal bulan ini, polisi di Tiongkok selatan menahan beberapa staf di unit pengelolaan kekayaan Evergrande, menyarankan penyelidikan baru yang dapat menambah kesengsaraan raksasa properti tersebut.

Evergrande adalah pengembang properti yang paling banyak berhutang di dunia dan berada di tengah krisis di sektor properti Tiongkok, yang telah mengalami serangkaian gagal bayar utang sejak akhir tahun 2021 yang telah menyeret pertumbuhan ekonomi terbesar kedua di dunia tersebut.

Perusahaan tersebut kembali mengguncang pasar ketika pada hari Minggu mengatakan pihaknya tidak dapat menerbitkan obligasi baru sebagai bagian dari rencana restrukturisasi utang luar negeri karena adanya penyelidikan peraturan terhadap unit utamanya di Tiongkok, Hengda Real Estate.

Baca Juga :  Taiwan Belanja Senjata US$ 9 Miliar,Menghadapi Ancaman China

Kemudian Hengda mengatakan pada hari Senin bahwa pihaknya telah gagal membayar pokok dan bunga obligasi senilai 4 miliar yuan (US$547 juta) yang jatuh tempo pada batas waktu 25 September.

Saham China Evergrande Group naik hampir 4 persen pada awal perdagangan Rabu.

Kenaikan ini terjadi meskipun semakin besarnya ketidakpastian mengenai pengembang yang kekurangan uang tersebut setelah Reuters melaporkan bahwa beberapa kreditor luar negerinya berencana untuk bergabung dalam petisi pengadilan likuidasi yang diajukan terhadap perusahaan tersebut jika perusahaan tersebut tidak mengajukan rencana perombakan utang baru pada akhir bulan depan.

Saham Evergrande yang terdaftar di Hong Kong dibuka turun 3,8 persen pada HK$0,38, namun membalikkan kerugian dan naik hampir 4 persen pada awal perdagangan.

Baca Juga :  AS Kampanye Untuk Hentikan China Persenjatai Rusia

Pasar juga fokus pada pengembang besar Tiongkok lainnya, Country Garden, yang menghadapi batas waktu pembayaran kupon obligasi baru pada hari Rabu.

Sumber : CNA/SL

Bagikan :