China Denda Alibaba US $ 2,75 M , Pelanggaran Anti-Monopoli

Alibaba Group Holding
Alibaba Group Holding

Shanghai | EGINDO.co – Regulator China telah mendenda Alibaba Group Holding 18 miliar yuan (US $ 2,75 miliar) karena melanggar aturan anti-monopoli dan menyalahgunakan posisi pasar dominannya, menandai denda anti-trust tertinggi yang pernah diberlakukan di negara itu.

Hukuman tersebut, setara dengan sekitar 4 persen dari pendapatan Alibaba pada 2019, terjadi di tengah tindakan keras peraturan yang belum pernah terjadi sebelumnya terhadap konglomerat teknologi dalam negeri dalam beberapa bulan terakhir yang telah membebani saham perusahaan.

Kerajaan bisnis miliarder pendiri Alibaba, Jack Ma, telah berada di bawah pengawasan ketat setelah kritik pedasnya terhadap sistem regulasi China pada akhir Oktober.

Pada akhir Desember, Administrasi Negara untuk Peraturan Pasar (SAMR) China mengumumkan telah meluncurkan penyelidikan anti-trust ke perusahaan tersebut. Itu terjadi setelah pihak berwenang menghentikan rencana IPO senilai US $ 37 miliar dari Ant Group, sumber keuangan Internet Alibaba.

SAMR mengatakan pada hari Sabtu bahwa setelah penyelidikan yang diluncurkan pada bulan Desember, telah ditentukan bahwa Alibaba telah “menyalahgunakan dominasi pasar” sejak 2015 dengan mencegah pedagangnya menggunakan platform e-commerce online lainnya.

Sumber : CNA/SL