China Bidik Windows Pop-up Dalam Tindakan Keras Teknologi

Tencent - China
Tencent - China

Beijing | EGINDO.co – Beijing pada hari Rabu (28 Juli) mengatakan kepada Tencent dan pengembang teknologi lainnya untuk mengatasi Windows pop-up yang “melecehkan” di aplikasi mereka, dalam salvo terbaru dalam pertempuran China melawan sektor ini.

Perintah itu datang ketika perusahaan berbagi sepeda China membatalkan rencana untuk IPO New York karena Beijing juga memperketat kendali pada perusahaan domestik yang ingin mendaftar di luar negeri.

China baru-baru ini meluncurkan peraturan baru untuk berbagai industri yang telah mengguncang pasar global.

Kecemasan investor mendorong media pemerintah pada hari Rabu untuk menerbitkan artikel yang mengatakan pasar akan stabil dan bahwa aturan baru akan terbukti bermanfaat dalam jangka panjang.

Pada hari Rabu pihak berwenang mengambil langkah terbaru mereka di sektor teknologi dengan memerintahkan Tencent dan 13 pengembang lainnya untuk menangani Windows sembul yang menurut para pejabat dapat berisi informasi yang menyesatkan.

Kementerian Perindustrian dan Teknologi Informasi mengatakan kegagalan untuk mematuhi perintah akan berarti hukuman.

Arahan terhadap pop-up, yang sering digunakan untuk iklan dalam aplikasi, mengikuti serangkaian penyelidikan terhadap perilaku monopolistik dan keamanan data di industri teknologi.

Tindakan keras itu telah memukul keras beberapa perusahaan IT terbesar China, termasuk banyak yang terdaftar di Amerika Serikat seperti raksasa ride-hailing Didi Chuxing.

Beijing juga baru-baru ini mengusulkan aturan baru yang mengharuskan sebagian besar perusahaan yang ingin mendaftar di luar negeri harus menjalani tinjauan keamanan siber.

Perusahaan berbagi sepeda China Hello Inc sejak itu secara resmi membatalkan rencana IPO di Amerika Serikat, menurut pengajuan peraturan pada hari Selasa.

Di luar investor sektor teknologi juga telah dikirim bergegas minggu ini setelah Beijing meluncurkan serangkaian aturan baru untuk pendidikan swasta dan sektor pengiriman makanan.

Baca Juga :  China Gunakan Perahu,Sekop Atasi Ganggang Mekar Di Pelabuhan

Bloomberg mengatakan hampir US$1,5 triliun sejak itu telah menghapus nilai perusahaan di Hong Kong dan China daratan.

Saham Tencent merosot lebih dari lima persen pada Rabu, menambah aksi jual selama tiga hari, 18 persen.

Media China keluar pada hari Rabu untuk meredakan kepanikan.

Penurunan tajam dalam saham “tidak berkelanjutan” dan indeks diperkirakan akan stabil secara bertahap, kata Securities Daily.

Publikasi lain, Securities Times, menambahkan: “Sementara penyesuaian kebijakan di beberapa industri dapat memengaruhi model bisnis mereka saat ini, itu akan bermanfaat untuk melepaskan lebih banyak vitalitas sosial dalam jangka menengah hingga panjang dan membantu konsumsi di sebagian besar area lain.”

Perusahaan tutorial swasta menjadi sasaran penjualan besar-besaran setelah pejabat mengumumkan aturan baru selama akhir pekan yang memaksa mereka untuk mendaftar sebagai organisasi nirlaba dan melarang mereka meningkatkan modal atau go public.

Itu secara efektif menghancurkan model bisnis banyak perusahaan bernilai miliaran dolar.

Sumber : CNA/SL