China Bertemu ASEAN Negosiasi Kode Etik Laut China Selatan

Negosiasi Kode Etik Laut China Selatan
Negosiasi Kode Etik Laut China Selatan

Singapura | EGINDO.co – China harus memenuhi Perhimpunan Bangsa Bangsa Asia Tenggara (ASEAN) “lebih dari setengah jalan” dalam negosiasi tentang kode etik Laut China Selatan, kata mantan menteri luar negeri Singapura George Yeo, Kamis (15 Desember).

“China suka meminta negara lain untuk memenuhinya di tengah jalan negosiasi. Kompromi selalu baik, dan selalu didorong,” kata Yeo.

“Dalam kasus Laut China Selatan, saya pikir China harus mengambil lebih dari setengah jalan dan memenuhi kode etik ASEAN 60-40, karena itu jauh lebih besar dan lebih kuat.”

Dia mengatakan ini akan membantu meredakan masalah yang “mudah dieksploitasi oleh kekuatan eksternal”.

Amerika Serikat juga dapat membantu ASEAN dengan “tidak langsung bertindak” di Laut China Selatan, kata Yeo.

“Yang terbaik bagi Angkatan Laut AS berada di luar cakrawala, di luar jangkauan visual, tetapi dapat dilihat di radar,” katanya.

Baca Juga :  Xi Berikan Pukulan Telak Ke Faksi Liga Pemuda Yang Dulu Kuat

Dia menambahkan bahwa dalam jangka panjang, lebih baik AS mengikuti ASEAN daripada mencoba mendominasi kawasan, tetapi ini membutuhkan pemahaman yang lebih besar tentang kawasan dan lebih halus.

Mr Yeo menyampaikan Goh Keng Swee Lecture on Modern China untuk memperingati 25 tahun Institut Asia Timur National University of Singapore.

Dia adalah orang Singapura pertama yang menyampaikan kuliah tersebut. Para diplomat termasuk Duta Besar China untuk Singapura Sun Haiyan hadir.

Ceramah Mr Yeo tentang topik China di dunia multipolar juga menyentuh persaingan AS-China, bentrokan perbatasan antara China dan India, serta invasi Rusia ke Ukraina.

Mr Yeo mengatakan bahwa China “lebih menyukai dunia multipolar, dan melihatnya sebagai hal yang tak terhindarkan”. Pada saat yang sama, AS akan “lebih mungkin memperbaharui dirinya sebagai mercusuar bagi dunia” dengan bergerak menuju multipolaritas.

Baca Juga :  Biden Bertemu Kaisar Jepang Pada Awal Kunjungan

“Kebijakan saat ini yang mengidentifikasi Rusia sebagai musuh dan China sebagai pesaing strategis jangka panjang menunjukkan tekad AS untuk mempertahankan dominasi global dengan bantuan aliansi Barat. Saya ragu itu bisa berhasil,” katanya.

“Karena dunia multipolar menguntungkan China, China perlu membantu mewujudkannya secara damai, dengan memudahkan transisi,” katanya, seraya menambahkan bahwa pejabat China harus menghindari “kebenaran diri yang berlebihan”.

Mengenai bentrokan perbatasan antara China dan India, Yeo juga menyarankan agar China menghadapi India “lebih dari setengah jalan, mungkin 55-45, karena India merasa dirinya sebagai kekuatan yang lebih lemah”.

Menyikapi invasi Rusia ke Ukraina, dia mengatakan bahwa China mengawasi dengan cermat “perang hibrida” AS dan sekutu Baratnya melawan Rusia.

Baca Juga :  China Dapat Memperluas Uji Coba Pajak Properti

“China dengan hati-hati menganalisis perang Ukraina, dalam semua aspeknya, mengetahui bahwa perang hibrida yang serupa tetapi lebih besar dapat terjadi jika China memutuskan untuk bergerak secara paksa di Taiwan,” katanya.

Mr Yeo berbasis di Hong Kong selama beberapa tahun setelah meninggalkan politik pada tahun 2011. Dalam ceramahnya, dia secara singkat menceritakan hidup melalui protes kekerasan kota pada tahun 2019.

“Saya dan istri merasa lega ketika undang-undang keamanan nasional diperkenalkan karena memulihkan perdamaian dan keamanan publik,” katanya merujuk pada undang-undang yang diperkenalkan oleh China pada tahun 2020.
Sumber : CNA/SL

Bagikan :