China Berjanji Tingkatkan Regulasi Perdagangan Lintas Batas

Presiden Xi Jinping
Presiden Xi Jinping

Beijing | EGINDO.co – China akan memperkenalkan gagasan “daftar negatif” untuk perdagangan layanan lintas batas secara nasional, sebuah langkah yang ditetapkan untuk meningkatkan transparansi dan prediktabilitas lingkungan bisnis di negara tersebut.

Pengumuman tersebut disampaikan oleh Presiden Xi Jinping pada Global Trade in Services Summit di China International Fair for Trade in Services (CIFTIS) tahun ini melalui tautan video.

Ide tersebut pertama kali diperkenalkan Juli ini di Provinsi Hainan selatan China – satu-satunya pelabuhan perdagangan bebas percontohan di negara itu – dan menetapkan langkah-langkah pengelolaan dalam 11 kategori. Untuk wilayah yang tidak termasuk dalam daftar, penyedia layanan dalam dan luar negeri akan memiliki level playing field dan menikmati akses pasar yang sama di pelabuhan, kata pejabat.

“Kami akan membuka diri di tingkat yang lebih tinggi,” kata Xi di pameran itu, berjanji untuk memperkuat dukungan bagi sektor jasa bagi mereka yang telah sepakat untuk bersama-sama membangun Inisiatif Sabuk dan Jalan (BRI).

Anggota staf memperkenalkan informasi perjalanan melalui streaming langsung di Pameran Internasional China 2020 untuk Perdagangan Jasa di Beijing, ibu kota China, 5 September 2020. /Xinhua

China akan berbagi hasil pengembangan teknologinya dengan dunia, katanya, berharap dapat bekerja bahu membahu dengan dunia dalam masa pemulihan ekonomi pasca pandemi.

Menyebut perdagangan jasa sebagai bagian penting dari bisnis internasional dan bagian penting dari perdagangan internasional, Xi mendesak kemajuan peraturan di sektor ini.

Dukungan untuk usaha kecil dan menengah

Dalam pidatonya, Xi juga menyuarakan dukungan untuk usaha kecil dan menengah (UKM) yang didorong oleh inovasi. “[Kami akan] memperdalam reformasi Dewan Ketiga Baru (Pertukaran dan Kutipan Ekuitas Nasional),” kata Xi.

Baca Juga :  Presiden China Xi Jinping Kunjungi Tibet Untuk Pertama Kali

Diluncurkan pada tahun 2013, dewan tersebut bertujuan untuk menawarkan kepada usaha kecil dan menengah saluran pembiayaan baru dengan biaya rendah dan prosedur pencatatan yang sederhana. Data resmi menunjukkan bahwa sekitar 70 persen UKM yang terdaftar memperoleh keuntungan pada tahun 2020 di tengah dampak buruk pandemi COVID-19.

Presiden China juga mengumumkan pembentukan bursa saham baru di Beijing, berharap itu akan menjadi platform utama yang melayani UKM berorientasi inovasi. Itu akan menjadi bursa saham ketiga di negara itu, setelah yang ada di pusat keuangan Shanghai dan di kota selatan Shenzhen.

Bursa saham baru diharapkan akan berfungsi sebagai penghubung untuk pasar modal multi-level, menurut pernyataan resmi yang dirilis oleh Komisi Regulasi Sekuritas China setelah pidato Xi.

Ini akan menargetkan perusahaan milik negara dan menghormati tren mereka yang berkembang untuk meningkatkan inklusivitas dan akurasi penargetannya, tambah pernyataan itu.
Sumber : CGTN/SL