China Balas Tindakan Terhadap Korsel,Jepang Batasi Covid-19

China menangguhkan penerbitan visa untuk Korea Selatan,Jepang
China menangguhkan penerbitan visa untuk Korea Selatan,Jepang

Beijing | EGINDO.co – Media pemerintah China pada Rabu (11/1) membela tindakan pembalasan terhadap Korea Selatan dan Jepang atas pembatasan perjalanan COVID-19 mereka sebagai “wajar”, sementara turis China mengecam perlakuan “menghina” Seoul di media sosial.

China membuka kembali perbatasannya pada hari Minggu setelah tiga tahun isolasi di bawah rezim pembatasan COVID-19 yang paling ketat di dunia, yang tiba-tiba mulai dibongkar oleh Beijing pada awal Desember setelah protes bersejarah.

Dengan penyebaran virus yang tidak terkendali di antara 1,4 miliar orang China setelah perubahan kebijakan, beberapa pemerintah asing telah menyuarakan keprihatinan tentang skala dan dampak wabah tersebut, dengan Organisasi Kesehatan Dunia mengatakan kematian tidak dilaporkan.

Yang pertama, otoritas kesehatan China – yang telah melaporkan lima atau lebih sedikit kematian dalam sehari selama sebulan terakhir, angka yang tidak konsisten dengan antrian panjang yang terlihat di rumah duka – tidak melaporkan data kematian akibat COVID-19 pada hari Selasa.

Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit China dan Komisi Kesehatan Nasional negara itu tidak segera menanggapi permintaan komentar.

Baca Juga :  GB UI: Ini Perlu Dilakukan Agar PPKM Dilonggarkan

Korea Selatan, Jepang, Amerika Serikat, dan lebih dari selusin negara lain pada awal tahun memberlakukan persyaratan untuk hasil tes negatif pra-keberangkatan dari pengunjung dari China.

Sebagai tanggapan, kedutaan besar China di Seoul dan Tokyo mengatakan pada hari Selasa bahwa mereka telah menangguhkan pemberian visa jangka pendek untuk pelancong ke China, dengan kementerian luar negeri mengecam persyaratan pengujian sebagai “diskriminatif”.

China mewajibkan hasil tes negatif dari pengunjung dari semua negara.

Surat kabar yang dikelola negara Global Times membela pembalasan Beijing sebagai “tanggapan langsung dan masuk akal untuk melindungi kepentingannya sendiri yang sah, terutama setelah beberapa negara terus meningkatkan situasi epidemi China dengan memberlakukan pembatasan perjalanan untuk manipulasi politik”.

Menteri luar negeri Korea Selatan Park Jin mengatakan keputusan negara itu didasarkan pada bukti ilmiah. Jepang mengajukan protes ke China atas penangguhan penerbitan visa untuk warga negara Jepang.

“Menghina”
Kemarahan media sosial China terutama menargetkan Korea Selatan, yang tindakan perbatasannya paling ketat di antara negara-negara yang mengumumkan aturan baru.

Baca Juga :  Ada Tradisi Menyambut Malam Tahun Baru Imlek Di Kota Medan

Pelancong dari China harus menjalani tes lagi pada saat kedatangan, dengan mereka yang positif dikirim ke fasilitas karantina yang ditunjuk selama tujuh hari dengan biaya sendiri. Penerbangan hanya bisa mendarat di Bandara Internasional Incheon.

Video yang beredar secara online menunjukkan jalur khusus yang dikoordinasikan oleh tentara berseragam untuk kedatangan dari China di bandara, dengan para pelancong diberi lanyard kuning dengan kode QR untuk memproses hasil tes.

Salah satu pengguna Weibo yang mirip Twitter di China mengatakan bahwa memilih pelancong China adalah “menghina” dan mirip dengan “orang yang diperlakukan sebagai penjahat dan diarak di jalanan”.

Global Times memesan artikel terpisah untuk Korea Selatan, mengatakan tindakan tersebut membuat orang China curiga bahwa Seoul sedang melakukan “pertunjukan politik”.

“Seoul seharusnya tidak terkejut dengan tindakan balasan China,” katanya dalam artikel tersebut, yang juga mengkritik kondisi karantina yang “sangat buruk”.

Ketegangan tersebut merugikan harga saham perusahaan Korea Selatan yang memiliki eksposur berat ke China, termasuk pembuat kosmetik LG H&H dan Amorepacific.

Baca Juga :  Twitter Uji Fitur Teks Bentuk Panjang Yang Disebut 'Notes'

Pengeluaran tahunan turis China di luar negeri mencapai US$250 miliar sebelum pandemi, dengan Korea Selatan dan Jepang di antara tujuan belanja teratas.

China telah berulang kali menepis kritik terhadap pembatasan COVID-19 yang ketat sejak awal 2020, serta pembongkarannya yang tiba-tiba, yang membuat rumah sakit dan krematorium kewalahan di seluruh negeri dan membuat apotek kekurangan stok.

Meskipun pakar kesehatan internasional telah memperkirakan setidaknya 1 juta kematian terkait COVID tahun ini, China telah melaporkan hanya lebih dari 5.000 sejak pandemi dimulai, sebagian kecil dari apa yang dilaporkan oleh negara-negara yang jauh lebih sedikit penduduknya saat dibuka kembali.

China mengatakan telah transparan dengan datanya.

Media pemerintah mengatakan gelombang COVID-19 sudah melewati puncaknya di provinsi Henan, Jiangsu, Zhejiang, Guangdong, Sichuan dan Hainan, serta di kota-kota besar Beijing dan Chongqing – rumah bagi lebih dari 500 juta orang jika digabungkan.
Sumber : CNA/SL

Bagikan :