China Airlines, Karantina Pilot Berdampak Pada Operasi Kargo

China Airlines - Cargo
China Airlines - Cargo

Taipei | EGINDO.co – Maskapai terbesar Taiwan, China Airlines, mengatakan pada hari Selasa (11 Mei) bahwa karantina pilotnya untuk membendung wabah COVID-19 diperkirakan akan mempengaruhi lebih dari 10 persen dari kapasitas kapal angkutnya, yang berpotensi mempengaruhi ekspor pulau itu.

Taiwan telah mengendalikan pandemi berkat pencegahan dini, dengan hanya kasus domestik sporadis, tetapi sejak bulan lalu Taiwan telah menangani wabah yang terkait dengan pilot China Airlines dan hotel bandara tempat banyak dari mereka tinggal. Sejauh ini sudah ada 35 infeksi yang dikonfirmasi dalam wabah tersebut.

Pemerintah mengumumkan pada hari Senin akan mengkarantina selama 14 hari semua pilot maskapai penerbangan untuk membendung penyebaran infeksi.

Dalam sebuah pernyataan, China Airlines mengatakan pihaknya bekerja sama dengan instruksi pemerintah dan secara bertahap akan mengkarantina awaknya dalam kelompok, menambahkan bahwa mereka akan berusaha sekuat mungkin untuk mempertahankan layanan dan tidak melarang seluruh armada.

“Saat ini perkiraan awal adalah bahwa sekitar lebih dari 10 persen kapasitas kargo akan terpengaruh, dan jadwalnya masih disesuaikan,” tambahnya.

Taiwan memiliki ekonomi yang bergantung pada perdagangan dan merupakan produsen utama semikonduktor, yang pasokannya sudah terbatas, memengaruhi berbagai industri mulai dari mobil hingga elektronik konsumen.

Analis Yuanta Investment Consulting Woods Chen mengatakan ekspor chip bisa terpengaruh.

“Pengiriman udara terutama untuk pengangkutan produk bernilai tambah tinggi seperti produk teknologi, dan dampak terbesar akan terjadi pada pengiriman chip Taiwan,” katanya.

Saham China Airlines ditutup 3,1 persen lebih rendah pada hari Selasa, sebagian besar sejalan dengan pasar yang lebih luas, yang berakhir 3,8 persen lebih lemah di tengah kekhawatiran investor atas lonjakan kasus COVID-19 di Taiwan.
Sumber : CNA/SL