Chiesa Gantikan Ronaldo Bawa Juve Ke Masa Depan Yang Cerah

Federico Chiesa
Federico Chiesa

Turin | EGINDO.co – Federico Chiesa sama pentingnya dengan siapa pun untuk Italia di Euro 2020, tetapi dia tidak selalu menjadi yang terdepan dalam rencana Juventus – sampai sekarang.

Gol penyerang berusia 23 tahun dan penampilan penuh aksi dalam kemenangan 1-0 Juve di Liga Champions atas juara bertahan Chelsea pada Rabu bisa menjadi hal yang dibutuhkan klub Turin untuk membalikkan performa mereka.

Sementara Chiesa memainkan peran kunci dalam kesuksesan Italia di Euro 2020, mencetak gol di semi final melawan Spanyol, ia telah keluar masuk tim Juventus sejak pelatih Massimiliano Allegri kembali memimpin untuk kedua kalinya di akhir musim.

Ini sebagian karena masalah kebugaran, tetapi, menurut laporan luas di media Italia, tampaknya ada kurangnya kepercayaan antara pemain dan manajer.

Awal musim ini, ketika Allegri ditanya mengapa dia tampak marah setelah Juve bermain imbang 1-1 dengan AC Milan di Serie A, pelatih Juve menjawab: “Saya membutuhkan dia (Chiesa) untuk membawa bola ke setengah lawan. Dia harus tumbuh dan menjadi sadar bahwa kami berada di Juventus.”

Diberikan awal melawan Chelsea di Juventus Stadium, Chiesa tidak hanya terbukti layak mendapat tempatnya di tim, tetapi juga bahwa ia bisa menjadi titik fokusnya.

Gol Chiesa menandai pergerakannya sepanjang malam, saat ia selangkah lebih maju dari lini belakang Chelsea, melepaskan umpan cerdik Federico Bernardeschi ke dalam gawang 10 detik memasuki babak kedua.

Dia kembali membuktikan diri sebagai pemain untuk kesempatan besar – Chiesa menjadi pemain Italia pertama yang mencetak gol dalam empat pertandingan Liga Champions berturut-turut untuk Juventus sejak Alessandro Del Piero pada November 1997.

Pakar Sky Sport Italia dan mantan pelatih Italia Antonio Conte dan Fabio Capello menyebut penampilan Chiesa “mematikan” dan pada “tingkat unik” untuk semua orang di lapangan.

Baca Juga :  China Menentang Seruan Boikot Dengan Uji Coba Olimpiade Beijing 2022

Striker TENGAH

Dengan Juve masih menemukan kaki mereka setelah kepergian Cristiano Ronaldo ke Manchester United, Allegri melihat peran baru untuk penyerang sayap Chiesa di masa depan, seperti dampaknya melawan Chelsea.

“Itu adalah pertama kalinya Federico bermain sebagai penyerang tengah,” kata Allegri kepada wartawan. “Saya tidak memberikan pendapat saya tentang seberapa bagus dia menjadi pesepakbola, tetapi tentang dia bermain di depan.

 

“Saya pikir dia pada akhirnya akan menjadi seorang striker.”

Pujian yang hampir tidak terdengar, tetapi ketika Juve mencari seseorang untuk menggantikan peran Ronaldo – dengan Paulo Dybala belum memenuhi potensi dan konsistensinya yang tetap menjadi masalah bagi Alvaro Morata – fakta bahwa Allegri mempertimbangkan Chiesa sebagai opsi sentral memberi tahu.

“Ini adalah Juve!” Tuttosport, surat kabar olahraga yang berbasis di Turin, menyatakan pada hari Kamis dengan klub akhirnya mulai mengubah musim mereka setelah mengamankan kemenangan ketiga berturut-turut di semua kompetisi.
Setelah gagal memenangkan salah satu dari tiga pertandingan liga pembuka mereka untuk pertama kalinya dalam 60 tahun, mereka pasti menuju ke arah yang benar.

Mereka telah mengambil enam poin dari kemungkinan enam di Liga Champions untuk duduk di puncak grup mereka. Jika mereka ingin terus berkembang, mereka akan membutuhkan lubang berbentuk Ronaldo yang diisi secara permanen dengan Chiesa sebagai solusi yang mungkin.
Sumber : CNA/SL