ChatgGPT Aneh Menghasilkan Omong Kosong Selama Berjam-Jam

ChatGPT
ChatGPT

San Francisco | EGINDO.co – ChatGPT memberikan jawaban yang tidak masuk akal atas pertanyaan pengguna selama berjam-jam Selasa (20 Februari) hingga Rabu sebelum akhirnya kembali sadar.

OpenAI, yang membuat alat kecerdasan buatan (AI) generatif terkemuka di dunia, mengatakan perubahan perangkat lunak telah “menimbulkan bug pada cara model memproses bahasa”.

“Setelah mengidentifikasi penyebab insiden ini, kami melakukan perbaikan dan mengonfirmasi bahwa insiden tersebut telah teratasi,” tambahnya.

ChatGPT memberikan respons yang “aneh”, menghasilkan kata-kata yang tidak ada, kalimat tidak lengkap, dan omong kosong umum, kata pengembang yang menggunakan alat tersebut dalam forum diskusi di situs web OpenAI.

“Ini memberi saya kata-kata yang tidak berarti diikuti dengan daftar yang aneh,” keluh salah satu pengembang.

Baca Juga :  Nilai Tukar Rupiah Terhadap Dolar AS, Waspada Obligasi AS

“Rasanya seolah-olah GPT saya dihantui atau ada sesuatu yang dikompromikan, baik di pihak saya atau di pihak OpenAI.”

Baru setelah lebih dari 16 jam berlalu, OpenAI memperbarui halaman tersebut dengan pesan bahwa ChatGPT beroperasi secara normal.

Perusahaan teknologi yang berbasis di San Francisco menjawab pertanyaan AFP dengan mengarahkannya ke halaman status ChatGPT.

OpenAI baru-baru ini menyelesaikan kesepakatan dengan investor yang dilaporkan memberi nilai pada perusahaan rintisan tersebut sebesar US$80 miliar atau lebih setelah tahun yang penuh gejolak bagi perusahaan teknologi tersebut.

Perjanjian tersebut, yang dilaporkan oleh The New York Times namun belum dikonfirmasi oleh OpenAI, berarti nilai perusahaan – pemimpin dunia dalam AI generatif – akan meningkat hampir tiga kali lipat dalam waktu kurang dari 10 bulan.

Baca Juga :  Perangkat Lunak Nvidia Ditujukan Bagi Perusahaan AI Ke Dalam Bisnis

OpenAI memimpin revolusi dalam AI ketika menempatkan program ChatGPT online pada akhir tahun 2022.

Keberhasilan antarmuka ini memicu minat yang luar biasa terhadap teknologi mutakhir, yang mampu menghasilkan teks, suara, dan gambar sesuai permintaan.

OpenAI – yang juga membuat DALL-E penghasil gambar – baru-baru ini merilis alat baru bernama Sora, yang dapat membuat video realistis berdurasi hingga satu menit melalui perintah pengguna yang sederhana.

Microsoft telah menginvestasikan sekitar US$13 miliar pada OpenAI, menggunakan teknologi perusahaan rintisan tersebut pada mesin pencari Bing dan layanan lainnya.

Microsoft terjebak dalam persaingan sengit dengan Google dalam meluncurkan alat-alat baru yang dilengkapi AI, sampai-sampai Komisi Perdagangan Federal AS pada bulan Januari meluncurkan penyelidikan terhadap investasi besar-besaran yang dilakukan Microsoft, Google, dan Amazon pada perusahaan rintisan khusus tersebut.

Baca Juga :  CEO Baidu, 70 Lebih Model Bahasa AI Besar Dirilis Di China

Sumber : CNA/SL

Bagikan :