CEO Optus mundur setelah pemadaman massal di Australia

CEO Optus, Kelly Bayer Rosmarin
CEO Optus, Kelly Bayer Rosmarin

Singapura | EGINDO.co – Pimpinan perusahaan telekomunikasi terbesar kedua di Australia, Optus, mengundurkan diri pada hari Senin (20 November), mempersingkat masa jabatan lebih dari tiga tahun yang dirusak oleh pemadaman jaringan besar-besaran dan salah satu pelanggaran data terbesar di Australia.

Perusahaan induk Singtel mengumumkan pengunduran diri CEO Optus Kelly Bayer Rosmarin beberapa hari setelah pemadaman jaringan yang meluas menyebabkan hampir setengah dari 26 juta penduduk Australia tanpa telepon atau internet selama 12 jam.

Chief Financial Officer Michael Venter akan mengambil alih sebagai CEO sementara, kata Singtel dalam sebuah pernyataan.

Rosmarin mengatakan dia memutuskan untuk mengundurkan diri setelah beberapa waktu untuk refleksi pribadi setelah sidang parlemen pada hari Jumat di mana para eksekutif Optus mengatakan perusahaan tidak memiliki rencana darurat untuk pemadaman sebesar itu.

Baca Juga :  Suasana Tahun Baru Imlek Hari Kedua Di Medan

“Setelah memiliki waktu untuk melakukan refleksi pribadi, saya telah mengambil keputusan bahwa pengunduran diri saya adalah demi kepentingan terbaik Optus di masa depan,” katanya dalam pernyataan.

Diangkat pada April 2020, Rosmarin memimpin Optus melalui dua skandal nasional yang mencoreng reputasi raksasa telekomunikasi tersebut. Peretasan data besar-besaran tahun lalu mengungkap data pribadi 10 juta warga Australia dan memicu gugatan class action dan berbagai investigasi dari regulator.

Perusahaan ini mendapat pukulan baru awal bulan ini ketika pemadaman jaringan selama 12 jam melanda lebih dari 10 juta warga Australia, memicu kemarahan dan frustrasi di kalangan pelanggan dan meningkatkan kekhawatiran yang lebih luas mengenai infrastruktur telekomunikasi.

Baca Juga :  Blinken Tiba Di Berlin Bicarakan Ukraina Dengan Sekutu Eropa

Para eksekutif Optus mengatakan pada sidang parlemen pada hari Jumat bahwa penyedia telekomunikasi tidak memperkirakan pemadaman jaringan secara luas sehingga tidak memiliki rencana cadangan.

Rosmarin mengatakan pada sidang bahwa ratusan panggilan ke hotline darurat Australia Triple-0 gagal karena pemadaman listrik meskipun perusahaan telekomunikasi telah menindaklanjuti semua insiden dan “untungnya semua orang baik-baik saja”.

Singtel mengatakan pekan lalu kesalahan pada sistem keamanan Optus menyebabkan kegagalan tersebut, bukan pembaruan perangkat lunak rutin seperti dugaan sebelumnya.

Rosmarin meningkatkan pangsa pasar Optus dan meningkatkan kinerja keuangan selama masa jabatannya, kata Single dalam sebuah pernyataan.

“Kami menyadari perlunya Optus untuk mendapatkan kembali kepercayaan dan kepercayaan pelanggan saat tim mengatasi dampak dan konsekuensi dari pemadaman listrik baru-baru ini dan terus melakukan perbaikan,” kata CEO Singtel Group Yuen Kuan Moon dalam sebuah pernyataan.

Baca Juga :  Olympian Australia Peter Bol Positif Gunakan Zat Terlarang

Peter Kaliaropoulos juga diangkat ke posisi chief operating officer yang baru dibentuk.

Sumber : CNA/SL

Bagikan :