CEO Nvidia Menyatakan AI Butuh Regulasi, Norma Sosial

Jensen Huang, CEO of Nvidia
Jensen Huang, CEO of Nvidia

Stockholm | EGINDO.co – Kepala Eksekutif Nvidia Corp Jensen Huang pada hari Selasa (24 Januari) mengatakan bahwa bidang kecerdasan buatan yang sedang berkembang akan menciptakan alat canggih yang memerlukan peraturan hukum dan norma sosial yang belum dikerjakan.

Huang adalah salah satu tokoh paling menonjol dalam kecerdasan buatan karena chip Nvidia banyak digunakan di lapangan, termasuk di superkomputer yang dibangun Microsoft Corp untuk startup OpenAI, di mana Microsoft mengatakan Senin bahwa pihaknya melakukan investasi bernilai miliaran dolar.

Huang berbicara di sebuah acara di Stockholm, di mana para pejabat mengatakan pada hari Selasa bahwa mereka meningkatkan superkomputer tercepat di Swedia menggunakan alat-alat dari Nvidia untuk, antara lain, mengembangkan apa yang dikenal sebagai model bahasa besar yang fasih berbahasa Swedia.

Baca Juga :  Janet Yellen Mengatakan Cryptocurrency Butuh Regulasi

“Ingat, jika Anda mengambil langkah mundur dan memikirkan semua hal dalam hidup yang nyaman, memungkinkan atau indah bagi masyarakat, itu juga mungkin memiliki potensi bahaya,” kata Huang.

Anggota parlemen seperti Ted Lieu, seorang Demokrat dari California di Dewan Perwakilan AS, telah menyerukan pembentukan agen federal AS yang akan mengatur AI. Dalam sebuah opini di New York Times pada hari Senin, Lieu berpendapat bahwa sistem seperti pengenalan wajah yang digunakan oleh lembaga penegak hukum mungkin dapat salah mengidentifikasi orang yang tidak bersalah dari kelompok minoritas.

Huang mengatakan badan standar teknik perlu menetapkan standar untuk membangun sistem AI yang aman, serupa dengan bagaimana badan medis menetapkan aturan untuk praktik kedokteran yang aman. Namun dia juga mengatakan hukum dan norma sosial akan memainkan peran kunci untuk AI.

Baca Juga :  China Menentang AS Larang Nvidia Jual Chip Kelas Atas

“Apa norma sosial untuk menggunakannya? Apa norma hukum untuk menggunakannya harus dikembangkan,” kata Huang. “Semuanya berkembang sekarang. Fakta bahwa kita semua membicarakannya menempatkan kita di tempat yang jauh lebih baik untuk akhirnya berakhir di tempat yang baik.”

Sumber : CNA/SL

Bagikan :