CEO Davos Memikirkan Skenario Geopolitik Tahun 2024

Pertemuan Pemimpin Dunia Usaha di Davos
Pertemuan Pemimpin Dunia Usaha di Davos

Davos | EGINDO.co – Para pemimpin dunia usaha di Davos mengatakan bahwa mereka semakin beralih ke perencanaan skenario untuk menjaga rantai pasokan dan mengurangi potensi dampak krisis geopolitik yang tidak terduga.

Banyak CEO dan eksekutif mengatakan kepada Reuters bahwa mereka memperkirakan perekonomian AS akan membaik pada tahun 2024, namun mereka khawatir dengan Tiongkok dan Eropa, serta dampak guncangan global yang tidak terduga terhadap inflasi.

Forum Ekonomi Dunia (WEF) tahun ini diadakan dengan latar belakang konflik di Timur Tengah dan Ukraina, serta pemilu yang akan datang di banyak negara.

“Ketika pemerintah dan perusahaan mulai memikirkan cara untuk menangani suatu gejolak, maka muncullah gejolak lainnya,” kata David Garfield, Global Head of Industries, seraya menambahkan bahwa permasalahan besar di tingkat dewan direksi dan kepemimpinan eksekutif adalah perencanaan skenario.

“Perusahaan-perusahaan canggih berkata: ‘Apa yang terjadi jika bahan mentah untuk produksi penting dihentikan?” Garfield menambahkan.

Dengan gangguan rantai pasokan yang disebabkan oleh pandemi ini, para CEO kini bergulat dengan dampak serangan militan Houthi di Laut Merah.

Banyak pihak menggambarkan situasi global sebagai sesuatu yang sangat mengkhawatirkan.

“Dalam hal perencanaan skenario, beberapa tahun terakhir telah terjadi peningkatan,” kata Ishaan Seth, Mitra Senior di grup konsultan global McKinsey. “Ini bukan tentang meramalkan masa depan, namun tentang memiliki perspektif mengenai bagaimana keadaan dunia saat ini. Kuncinya adalah: Bagaimana Anda melakukan pivot pada suatu organisasi dengan cepat?”

Baca Juga :  Hong Kong Larang Penerbangan Dari Inggris,Mengekang Covid-19

Survei Alix Partners menunjukkan 68 persen CEO melaporkan ketegangan AS-Tiongkok menyebabkan mereka menyesuaikan strategi, sementara 66 persen khawatir mengenai pemilihan presiden AS.

“Kekhawatiran (di tingkat dewan) adalah geopolitik dan pemilu di seluruh dunia,” kata Ketua BCG Global Rich Lesser. “Ketika ada begitu banyak ketidakpastian, CEO dan dewan direksi bertanya ‘Apa yang bisa saya lakukan agar lebih siap,’” tambahnya.

Beberapa pihak telah berupaya melakukan diversifikasi rantai pasokan.

“Setiap perusahaan Jepang secara serius mempertimbangkan (mengubah) asal mula ketergantungan yang berlebihan – ini sangat berisiko,” Takeshi Niinami, CEO Suntory, grup minuman domestik terbesar kedua di Jepang, mengatakan kepada Reuters Global Markets Forum.

“Jadi kami ingin pindah, misalnya ke India atau beberapa negara lain seperti Vietnam, tapi itu tidak bisa dilakukan dalam semalam.”

Ketua ABB Peter Voser mengatakan risiko geopolitik, termasuk Tiongkok dan Taiwan, adalah bagian dari perencanaan skenario ruang rapat.

“Seseorang mengambil langkah-langkah untuk menghadapinya setiap hari, tapi juga sebagai Rencana B atau C, tergantung pada apa yang akan terjadi,” kata Voser, seraya menambahkan: “Seharusnya tidak ada dewan di dunia yang mengambil tindakan untuk mengatasi masalah ini. ini dengan sangat ringan pada tahap ini.”

Inflasi

Beberapa bankir dan CEO mengkhawatirkan potensi dislokasi rantai pasokan yang memicu kembali inflasi. Sebagian besar optimistis terhadap AS, namun khawatir terhadap Eropa dan Tiongkok.

Baca Juga :  Tidak Potensi Tsunami, BMKG Wanti-wanti Gempa Susulan Sulut

“Saya akan tetap optimis,” kata Srini Pallia, seorang eksekutif di perusahaan jasa teknologi dan konsultan Wipro, sambil menambahkan: “Orang-orang memperkirakan AS akan berada dalam resesi, sekarang ini adalah soft landing.”

Pertemuan WEF terjadi ketika perekonomian global menunjukkan pertumbuhan yang biasa-biasa saja, sementara bank sentral mempertahankan suku bunga tetap tinggi.

“Klien sangat optimis. Kita kembali ke lingkungan yang lebih normal. Ada pertumbuhan yang lebih lambat namun pertumbuhan berkelanjutan,” kata Chief Financial Officer Bank of America Alastair Borthwick.

Dana Moneter Internasional (IMF) pada bulan Oktober memperkirakan pertumbuhan PDB global pada tahun 2024 akan sebesar 2,9 persen, turun dari pertumbuhan PDB pada tahun 2023 sebesar 3 persen. Mereka memangkas perkiraan pertumbuhan tahun 2024 untuk Tiongkok, yang dilanda krisis properti, menjadi 4,2 persen dan kawasan Euro menjadi 1,2 persen, namun menaikkan perkiraan AS menjadi 1,5 persen.

CEO Goldman Sachs David Solomon memperkirakan AS akan menghindari perlambatan besar tahun ini, namun memperingatkan bahwa inflasi bisa tetap lebih keras dari perkiraan dan membebani pertumbuhan.

“Saya masih berpikir masih ada risiko, terutama terkait tenaga kerja, pangan, gas, bahwa inflasi bisa lebih tinggi dari perkiraan orang,” kata Solomon kepada Reuters.

Banyak yang meragukan bahwa Federal Reserve AS akan menurunkan suku bunga secepat perkiraan pasar. The Fed sedang mengukur apakah inflasi sudah cukup kuat untuk kembali ke target 2 persen untuk dipangkas.

Baca Juga :  PM Vietnam Bertemu Pebisnis Di Tengah Lemahnya Pinjaman Bank

Setelah kenaikan sebesar 525 basis poin sejak Maret 2022, pasar berjangka suku bunga AS telah memperkirakan penurunan suku bunga pada pertemuan kebijakan The Fed di bulan Maret.

Para CEO mengatakan mereka berharap perekonomian akan tangguh.

“Kami sedikit optimis dalam 18-24 bulan mendatang bahwa perekonomian akan berubah, dan suku bunga akan turun,” Jesper Brodin, CEO pemilik IKEA, Ingka Group.

Namun ada beberapa sektor yang mengalami tantangan. Kenaikan suku bunga yang agresif, ditambah dengan berkurangnya permintaan ruang kantor setelah pandemi, khususnya berdampak pada sektor real estat komersial.

“Saya berbicara dengan orang-orang yang mengatakan, ini adalah saat terburuk yang pernah ada,” kata CEO JLL Christian Ulbrich. “Dan pertemuan saya berikutnya bisa saja dengan seseorang yang mengatakan, ini adalah waktu terbaik – kita akan melihat beberapa kesepakatan terbaik selama 12 hingga 24 bulan ke depan.”

Suasana tidak seimbang, dengan pertumbuhan Eropa yang tertinggal.

Siemens melihat beberapa pasar di zona euro melambat, kata anggota dewan eksekutif Matthias Rebellius.

“Sebagai perusahaan global, kami dapat menyeimbangkan hal ini, namun dari sudut pandang lokal, menurut saya selalu ada pandangan positif yang lebih tinggi terhadap Asia dan Amerika,” tambahnya.

Sumber : CNA/SL

Bagikan :