Celah Dagang Buat Produk Murah China Terus Mengalir Ke AS

Produk Murah China mengalir ke AS
Produk Murah China mengalir ke AS

New York | EGINDO.co – Meroketnya platform perbelanjaan yang menjual barang-barang buatan China, termasuk Shein dan Temu, telah dipicu oleh celah puluhan tahun yang memungkinkan produk murah seperti gaun seharga US$10 mendarat di kotak surat AS tanpa tarif.

Hal ini terjadi berkat aturan “de minimis” yang membebaskan paket senilai US$800 atau kurang dari tarif selama paket tersebut ditujukan dan dikirim ke individu. Pengecualian terbuka untuk semua pengecer tetapi paling banyak digunakan oleh Shein dan Temu dari PDD Holdings, dan berpotensi oleh bisnis e-niaga baru TikTok.

Sebuah laporan bulan Juni yang diterbitkan oleh komite Dewan Perwakilan Rakyat memperkirakan bahwa Shein dan Temu kemungkinan besar menyumbang lebih dari 30 persen dari semua pengiriman de minimis ke AS.

Publikasinya mencerminkan meningkatnya pengawasan kongres terhadap ketentuan tersebut, yang menurut para kritikus memungkinkan perusahaan untuk menghindari tarif yang lebih tinggi pada barang-barang China dan pemeriksaan bea cukai di bawah undang-undang yang melarang produk yang dibuat dari kerja paksa. Shein telah menjadi target yang sangat terkenal karena membebani penawaran umum perdana AS.

Perusahaan yang didirikan di China itu mengatakan kepada Reuters bahwa pihaknya telah mematuhi undang-undang pajak dan bea cukai AS sejak memasuki pasar pada 2012.

Baca Juga :  Menjaga Toko, Filosofi Sepeda Berdagang Datangi Pembeli

Kepala Strategi Globalnya, Peter Pernot-Day, mengatakan kepada Reuters bahwa Shein tidak bergantung pada pengecualian untuk keberhasilannya. Sebaliknya, dia mengaitkannya dengan praktik perusahaan dalam memantau tren online dan memesan sejumlah kecil pakaian awal dari produsennya. Mereka hanya meningkatkan produksi jika gaya terjual dengan baik, memungkinkan untuk menghindari kelebihan persediaan yang mahal, kata Pernot-Day.

Shein mengirim surat ke American Apparel and Footwear Association (AAFA) pada akhir Juli menyerukan reformasi de minimis, tetapi tidak membuat rekomendasi kebijakan khusus. Pengungkapan Senat AS menunjukkan pihaknya telah melobi anggota parlemen tentang “masalah terkait perdagangan dan pajak” dalam beberapa kuartal terakhir.

Temu, yang diluncurkan di AS pada 2022, tidak menanggapi permintaan komentar. TikTok, milik ByteDance yang berbasis di Beijing, juga tidak segera menanggapi permintaan komentar.

Data dari Bea Cukai dan Perlindungan Perbatasan AS menunjukkan bahwa pengiriman de minimis ke AS naik menjadi 685,5 juta pada tahun 2022, naik hampir 67 persen dibandingkan tahun 2018. Itu sama dengan kira-kira dua hingga tiga juta paket sehari, Robert Silvers, Wakil Menteri Kebijakan di Departemen Keamanan Dalam Negeri, kepada anggota parlemen pada bulan Juli.

Sekelompok bipartisan anggota parlemen AS pada bulan Juni memperkenalkan undang-undang yang akan melarang pengiriman de minimis dari China setelah diberlakukan.

Baca Juga :  Pria Ditangkap Setelah Ancam Meledakkan Diri Di Konsulat Iran

Fakta bahwa barang-barang China dan perusahaan-perusahaan yang didirikan di China mendapat manfaat dari de minimis telah membuat frustrasi beberapa anggota parlemen. Perwakilan Republik Jason Smith, ketua House Ways and Means Committee, menggambarkan ketentuan tersebut sebagai “perjanjian perdagangan bebas untuk China” selama sidang di bulan Mei.

Keuntungan Yang Tidak Adil?

Pengecer AS yang bersaing juga semakin khawatir tentang pengecualian karena Shein dan Temu telah mendapatkan pangsa pasar. Catatan senat menunjukkan bahwa lebih dari selusin pengecer telah melobi pengecualian sejak 2018, dari Tapestry, perusahaan induk Coach, hingga Mercari, pasar e-commerce Jepang.

Beberapa peritel dan grup industri, termasuk Columbia Sportswear dan AAFA, mendukung mempertahankan ambang batas US$800 sembari mengizinkan peritel yang mengirimkan barang dagangan dari pusat distribusi di zona perdagangan luar negeri AS untuk juga menggunakan pengecualian tersebut.

Yang lain ingin melihat batas diturunkan atau dihilangkan sama sekali, sementara beberapa yang secara teratur menggunakan ketentuan tidak ingin melihatnya berubah sama sekali.

Laporan komite DPR yang dirilis pada bulan Juni mengatakan H&M dan Gap masing-masing membayar US$205 juta dan US$700 juta dalam bea impor pada tahun 2022, sementara Shein dan Temu, yang paketnya dikirim langsung ke pelanggan di bawah de minimis, tidak membayar apa-apa.

Baca Juga :  Ukraina Tuduh Target Roket Rusia Pembangkit Nuklir

Steve Story, yang firmanya, Apex Logistics International, membantu pengecer dan perusahaan lain mengirimkan barang di bawah de minimis, mengatakan pengecualian itu tersedia untuk semua orang. “Jika Anda tidak ingin menghemat uang dan memanfaatkan perubahan paradigma e-commerce ini, maka Anda akan rugi,” katanya.

Bebas Pajak

Pengecer tradisional biasanya mengimpor barang dagangan dalam jumlah besar dengan angkutan laut, membayar bea setelah barang tiba di pelabuhan, kemudian memindahkannya ke gudang dan mengirimkannya ke toko atau individu yang memesan secara online.

Di AS, pengiriman kecil yang dicakup oleh de minimis tidak dikenakan bea, dan sering juga menghindari pemeriksaan pabean. Mereka biasanya diserahkan ke UPS, FedEx atau operator lain untuk pengiriman.

Barang juga dapat dikirim melalui laut dari Tiongkok dan tiba dalam jumlah besar di gudang berikat di Meksiko atau Kanada. Setelah pelanggan melakukan pemesanan online, produk dikemas secara individual dan dikirim ke AS bebas bea.

Aturan de minimis telah berlaku sejak 1938 dan pada awalnya ditujukan untuk hadiah bernilai rendah yang dikirim dari luar negeri dan oleh-oleh yang dibawa kembali oleh orang Amerika yang bepergian ke luar negeri. Pada 2015, Kongres menaikkan batasnya

Sumber : CNA/SL

Bagikan :