CDC AS : Orang Divaksinasi Penuh Dapat Melepaskan Masker

Presiden Joe Biden dan Wakil Presieden Kamala Harris
Presiden Joe Biden dan Wakil Presieden Kamala Harris

Washington | EGINDO.co – Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC) AS pada Kamis (13 Mei) menyarankan bahwa orang yang divaksinasi penuh tidak perlu memakai masker di luar ruangan dan dapat menghindari memakainya di dalam ruangan di sebagian besar tempat, pedoman terbaru yang dikatakan badan tersebut akan memungkinkan kehidupan untuk mulai kembali normal.

CDC juga mengatakan orang yang divaksinasi penuh tidak perlu melakukan jarak secara fisik di banyak tempat.

Badan itu juga berharap pedoman itu akan mendorong lebih banyak orang Amerika untuk divaksinasi.

Presiden Joe Biden muncul di Gedung Putih untuk memberikan sambutan tanpa masker. “Saya pikir ini adalah pencapaian yang luar biasa, hari yang luar biasa,” katanya.

“Jika Anda telah divaksinasi penuh dan dapat melepas masker Anda, Anda berhak melakukan sesuatu yang orang Amerika dikenal di seluruh dunia: menyapa orang lain dengan senyuman,” katanya sambil tersenyum singkat sendiri.

Direktur CDC Rochelle Walensky mengatakan pedoman baru hanya dua minggu setelah pembaruan terbarunya, didasarkan pada penurunan tajam dalam kasus, perluasan vaksin untuk orang yang lebih muda dan kemanjuran vaksin terhadap varian virus corona.

“Kami mengikuti sains di sini,” kata Walensky sambil menambahkan, “perpaduan lebih banyak sains yang muncul baru minggu lalu.”

Biden sebelumnya melepaskan maskernya selama pertemuan dengan anggota parlemen, Senator Republik Shelly Moore Capito mengatakan kepada wartawan.

“Kami mendengar semua tentang itu. Presiden juga melepasnya,” katanya. Beberapa jurnalis di Gedung Putih juga melepaskan masker mereka.

CDC telah menghadapi kritik, bahkan dari pejabat kesehatan masyarakat, karena terlalu berhati-hati dalam membimbingnya.

Kritikus mengatakan orang perlu melihat lebih banyak manfaat mendapatkan vaksinasi dalam hal kembali ke aktivitas normal.

“Dalam beberapa minggu terakhir, kami telah melihat data tambahan untuk menunjukkan vaksin ini bekerja di dunia nyata, mereka sesuai dengan variannya, dan orang yang divaksinasi cenderung tidak menularkan virus,” kata badan itu dalam rilis berita.

Ia menambahkan, “Kami perlu meluangkan waktu untuk meninjau seluruh bukti untuk mendapatkan hak ini, dan itulah cara kami mengambil keputusan ini.”

MEMBUTUHKAN PENGHARGAAN’

Dr. William Schaffner, seorang dokter penyakit menular di Vanderbilt University Medical Center, mengatakan dia mendukung panduan baru yang diminta oleh banyak orang.

“Orang-orang di departemen kesehatan negara bagian dan dokter penyakit menular telah mengatakan ini selama beberapa waktu karena mereka sangat terkesan dengan keefektifan vaksin, dan juga, mereka merasa bahwa orang yang divaksinasi membutuhkan penghargaan,” katanya.

Senator Republik Susan Collins telah mengkritik penundaan CDC dalam merevisi pedoman tersebut.”Pengumuman hari ini tentang masker, meski lewat waktu, tentu merupakan langkah ke arah yang benar,” katanya dalam sebuah pernyataan.

“Jika orang menemukan bahwa mereka tidak dapat melakukan sesuatu yang berbeda setelah mendapatkan vaksin, mereka tidak akan melihat manfaatnya mendapatkan vaksinasi.”

Panduan yang direvisi adalah langkah besar untuk kembali ke kehidupan pra-pandemi, tetapi badan tersebut masih merekomendasikan orang yang divaksinasi memakai masker di pesawat dan kereta api, dan di bandara, pusat transit, angkutan massal dan di tempat-tempat seperti rumah sakit dan kantor dokter.

Pemerintah AS bulan lalu memperpanjang persyaratan masker di seluruh jaringan transportasi hingga 13 September.

Walensky mengatakan CDC berencana untuk segera mengeluarkan panduan terbaru untuk transit.

Panduan baru mengatakan orang Amerika yang divaksinasi dapat melanjutkan semua perjalanan, tidak perlu karantina setelah perjalanan Internasional dan tidak perlu diuji untuk COVID-19 jika terpapar pada seseorang yang positif COVID-19 tetapi tanpa gejala.

Namun, orang Amerika masih menghadapi beberapa pembatasan perjalanan Internasional, termasuk perjalanan yang tidak penting ke Kanada.

Masker menjadi masalah politik di Amerika Serikat dengan Presiden saat itu Donald Trump menolak pemberian masker, sementara Presiden Joe Biden menggunakan masker dan mengamanatkannya untuk pusat transit.

Beberapa negara bagian AS mengeluarkan mandat masker agresif sementara yang lain menolak atau menjatuhkannya beberapa bulan lalu.

CDC mengatakan orang yang divaksinasi penuh harus tetap memakai masker jika diwajibkan oleh undang-undang federal, negara bagian, lokal, kesukuan atau teritorial, dan mematuhi aturan dan peraturan tersebut, termasuk dari bisnis lokal dan panduan tempat kerja.

Pada akhir April, CDC mengatakan orang yang divaksinasi penuh dapat dengan aman melakukan aktivitas di luar ruangan seperti berjalan kaki dan hiking tanpa memakai masker, tetapi merekomendasikan untuk terus menggunakan penutup wajah di ruang publik di mana mereka diperlukan.

Walensky mengatakan pada hari Kamis individu yang mengalami gangguan kekebalan harus berkonsultasi dengan dokter sebelum melepaskan masker dan menekankan orang yang belum divaksinasi harus terus memakainya. Dia menambahkan orang yang divaksinasi yang memiliki gejala COVID-19 harus memakai masker kembali.

Sumber : CNA/SL