CBA Australia Pecahkan Peringkat Menawarkan Layanan Crypto

Commonwealth Bank of Australia
Commonwealth Bank of Australia

Sydney | EGINDO.co – Commonwealth Bank of Australia akan menjadi yang pertama di negara itu yang menawarkan layanan kripto kepada klien ritel, kata bank terbesar Australia pada Rabu (3 November), menandai perubahan dari sektor yang telah menolak untuk berbisnis dengan penyedia cryptocurrency.

Dimulai dengan uji coba tahun ini, Commonwealth Bank akan bermitra dengan Gemini Trust Company, pertukaran crypto yang berbasis di New York, untuk menawarkan perdagangan 10 cryptocurrency melalui aplikasi perbankannya, yang digunakan oleh sekitar 6,4 juta pelanggan.

“Kami percaya kami dapat memainkan peran penting dalam crypto untuk mengatasi apa yang jelas-jelas merupakan kebutuhan pelanggan yang berkembang,” kata Kepala Eksekutif Commonwealth Bank Matt Comyn dalam sebuah pernyataan.

Langkah ini kontras dengan tiga rekan CBA yang lebih kecil – National Australia Bank (NAB), Westpac Banking dan Australia and New Zealand Banking Group – yang pada bulan September menghadapi kritik karena menolak melakukan bisnis dengan penyedia cryptocurrency.

Pada saat itu, Comyn mengatakan CBA sedang mempelajari ruang tersebut tetapi sebelumnya juga telah membatalkan beberapa akun bisnis pelanggan yang melakukan bisnis dengan cryptocurrency.

CBA mengatakan keputusannya untuk menawarkan layanan telah didorong oleh meningkatnya permintaan klien untuk mata uang digital, dan mengikuti fintech lain yang menawarkan layanan kripto seperti Square, PayPal Holdings, dan Revolut yang berbasis di Inggris.

Awal tahun ini, CBA juga memimpin masuknya industri Australia ke sektor Beli Sekarang Bayar Nanti yang tumbuh cepat dalam upaya untuk menangkis persaingan dari Afterpay Ltd, yang tahun ini setuju untuk dibeli oleh Square seharga US$29 miliar.

“Ini benar-benar pintar dari CBA,” kata analis perbankan Jefferies Brian Johnson.

Baca Juga :  Mills Nets Memenangkan Penghargaan Olahraga Top Australia

“Mereka memiliki banyak pelanggan muda dan mempertahankan mereka dan membuat lebih banyak orang terlibat dengan aplikasi mereka dengan berbagai fungsi, yang membuat mereka benar-benar lengket dan dapat menciptakan nilai jangka panjang.”

Bank mengatakan pertama-tama akan menawarkan kemampuan untuk membeli, menjual, dan menahan 10 cryptocurrency termasuk Bitcoin, Etherum, dan Litecoin. Lebih banyak fitur akan diluncurkan pada 2022 dan akan mengeksplorasi opsi termasuk menawarkan pembayaran kripto untuk barang dan jasa, katanya.

Ini akan bekerja dengan platform data blockchain AS Chainalysis untuk membantu tim kepatuhannya memantau dan mengurangi ancaman kejahatan dunia maya.

Saham CBA sedikit lebih tinggi pada perdagangan pagi, sejalan dengan pasar yang lebih luas.
Sumber : CNA/SL

Bagikan :