CAS Daftarkan Banding Rusia Atas Penangguhan Keanggotaan

Olimpiade
Bendera Olimpiade

Lausanne | EGINDO.co – Pengadilan Arbitrase Olahraga (CAS) telah mendaftarkan banding yang diajukan oleh Komite Olimpiade Rusia (ROC) terhadap keputusan Komite Olimpiade Internasional (IOC) yang menangguhkan keanggotaannya, kata badan peradilan independen pada Senin (6 November).

Tantangan muncul atas penangguhan IOC terhadap ROC menyusul keputusan ROC untuk memasukkan beberapa organisasi olahraga regional yang berada di bawah otoritas Komite Olimpiade Nasional (NOC) Ukraina sebagai anggotanya.

“Dalam bandingnya ke CAS, ROC meminta agar Keputusan yang Ditentang dikesampingkan dan ditetapkan kembali sebagai NOC yang diakui oleh IOC, dengan memanfaatkan semua hak dan hak prerogatif yang diberikan oleh Piagam Olimpiade,” kata CAS dalam rilisnya.

“Proses arbitrase CAS telah dimulai. Sesuai dengan Kode Arbitrase Terkait Olahraga (Kode CAS), peraturan arbitrase yang mengatur prosedur CAS, para pihak bertukar pengajuan tertulis dan Panel arbiter yang akan memutuskan masalah tersebut sedang dibentuk.” .”

Baca Juga :  AS Perpanjang Rotasi Batalyon Di Lithuania Khawatir Rusia

Komite Olimpiade Rusia langsung dilarang pada 12 Oktober karena mengakui organisasi regional dari empat wilayah yang dianeksasi dari Ukraina, kata Komite Olimpiade Internasional.

IOC menambahkan ROC tidak akan memenuhi syarat untuk pendanaan apa pun setelah awal bulan ini mengakui Dewan Olimpiade dari wilayah Luhansk, Donetsk, Kherson dan Zaporizhzhia, tetapi hal itu tidak akan mempengaruhi atlet Rusia yang berkompetisi secara netral.

Presiden Rusia Vladamir Putin kemudian menuduh IOC menggunakan Olimpiade sebagai alat politik.

“Terima kasih kepada beberapa pemimpin Komite Olimpiade Internasional modern, kami mengetahui bahwa undangan ke Olimpiade bukanlah hak tanpa syarat bagi para atlet terbaik, tetapi semacam hak istimewa, dan tidak dapat diperoleh melalui hasil olahraga, tetapi dengan politik. isyarat yang tidak ada hubungannya sama sekali dengan olahraga,” kata Putin pada konferensi “Kekuatan Olahraga Rusia” di kota Perm, Ural.

Baca Juga :  Inggris, Jerman Setuju Rusia Dihukum Jika Invasi Ukraina

“Dan Olimpiade itu sendiri dapat digunakan sebagai instrumen tekanan politik terhadap orang-orang yang tidak ada hubungannya dengan politik. Dan sebagai diskriminasi etnis yang kejam dan rasis.”

Invasi besar-besaran Rusia ke Ukraina tahun lalu, yang disebut sebagai “operasi militer khusus”, telah memicu lebih banyak sanksi olahraga, termasuk pengecualian dari sepak bola internasional.

Keputusan Panel CAS bersifat final dan mengikat, dengan pengecualian hak para pihak untuk mengajukan banding ke Pengadilan Federal Swiss dalam waktu 30 hari dengan alasan terbatas.

Sumber : CNA/SL

Bagikan :