Caroline Marks Memenangkan Gelar Selancar Dunia Pertamanya

Caroline Marks - AS
Caroline Marks - AS

California | EGINDO.co – Peselancar Amerika Caroline Marks berusaha meraih gelar juara dunia pertamanya pada hari Sabtu, sementara peselancar Brasil Filipe Toledo berturut-turut meraih gelar juara keduanya dengan kemenangan susah payah atas finalis kejutan Ethan Ewing dari Australia.

Ewing mengalami patah dua tulang belakang saat wipeout di Tahiti bulan lalu dan merupakan sebuah peluang besar agar bisa fit untuk satu hari Final Rip Curl WSL yang diadakan untuk lima peselancar teratas di Lower Trestles, pusat selancar performa tinggi di California Selatan.

Kriteria penilaian yang dipublikasikan menjelang putaran final menekankan betapa besar, manuver udara yang inovatif akan mendapat imbalan yang besar.

Namun ukiran Ewing yang berkecepatan tinggi dan tajam dalam gelombang udara terbukti tidak dapat disangkal ketika ia mencetak skor besar untuk mengalahkan pemain Brasil Joao Chianca dan kemudian pahlawan kampung halaman Griffin Colapinto untuk memenangkan tempat di final best-of-three melawan Toledo.

Baca Juga :  Haley Capres Dari Partai Republik 2024 Menantang Trump

Toledo, bagaimanapun, sekali lagi menunjukkan penguasaannya dalam melakukan home break, menggabungkan serangan baliknya sendiri dengan serangan udara berisiko tinggi untuk mengalahkan Ewing 2-0 dan mempertahankan gelarnya.

“Sulit sekali untuk mengungkapkan dengan kata-kata apa yang saya perlukan untuk berada di sini saat ini,” kata Toledo setelah memeluk keluarganya dan digendong ke pantai.

“Begitu banyak pengorbanan, banyak pengorbanan, jujur saja. Tujuh tahun yang lalu ketika saya memiliki anak pertama saya, saya tidak berada di rumah untuk berada di sana bersama istri saya… Saya tahu dalam jangka panjang hal itu akan membuahkan hasil dan inilah yang terjadi.” mimpi menjadi kenyataan.”

Marks, yang sudah menjadi veteran tur dunia selama lima tahun pada usia 21 tahun, mengalahkan juara dunia lima kali Hawaii dan peraih medali emas Olimpiade Carissa Moore di final putri.

Baca Juga :  Badai Hilary Hantam Meksiko, California Dengan Hujan Lebat

Peselancar asal Florida ini adalah satu-satunya peselancar yang melakukan footer konyol (berdiri dengan kaki kanan ke depan) dan menggunakan backhandnya yang kuat untuk menghasilkan efek yang luar biasa, melontarkan banyak semprotan untuk mendapatkan yang terbaik dari pemain fenomenal berusia 17 tahun Caitlin Simmers dan kemudian pemain dunia dua kali Australia juara Tyler Wright untuk mencapai final.

Dia membawa momentum itu ke dalam pertandingan best-of-three pertama melawan Moore, mencetak dua gelombang skor yang luar biasa dan mengamankan kemenangan yang nyaman.

Marks, yang seperti Toledo telah pindah ke dekat San Clemente, kembali menemukan ombak terbaik di pertandingan kedua dan bertahan untuk menang dengan total dua gelombang 14,6 dari kemungkinan 20.

Baca Juga :  Woods Tenang, 69 Dibawah Par Di Genesis Kembali Terulang

“Sepanjang minggu ini sungguh ajaib. Semua orang dari Florida dan San Clemente telah mendukung saya, saya tidak dapat mempercayainya,” kata Marks setelah kemenangannya. “Akan ada pesta besar-besaran setelah ini dan semua orang diundang!”

Kemenangan ini mematahkan cengkeraman yang dimiliki oleh Moore, Wright dan Steph Gilmore dari Australia terhadap gelar juara dunia sejak 2007, dan menegaskan tempat Marks bersama Moore dalam tim selancar AS untuk Olimpiade Paris di Tahiti tahun depan.

Sumber : CNA/SL

Bagikan :