Campuran Obat Doping Valieva Timbulkan Kekhawatiran Bahaya Suplemen

 Kamila Valieva
Kamila Valieva

Manchester | EGINDO.co – Pengungkapan yang melarang skater remaja Rusia Kamila Valieva telah diberi 56 obat-obatan dan bantuan diet telah menyoroti dunia suplemen legal yang suram, di mana bubuk yang terkontaminasi atau label yang ditulis dengan buruk dapat menimbulkan bencana bagi kaum elit. atlet.

Juara dunia skating ganda asal Kanada, Meagan Duhamel, tidak pernah mempercayai antibiotik selama karir kompetitifnya dan bahkan sangat waspada terhadap vitamin dan mineral karena takut memicu hasil doping yang positif.

“Saya tidak pernah mengonsumsi antibiotik sekali pun selama karier elit saya dan saya mempertanyakan vitamin apa pun,” katanya kepada Reuters.

“Tidak ada atlet yang mengonsumsi lebih dari 50 suplemen saat remaja sendirian atau tanpa niat buruk. Para atlet yang saya kenal mempertanyakan semuanya dan mungkin mengonsumsi Advil (ibuprofen) dan beberapa vitamin dan hanya itu.”

Duhamel memenangkan dua gelar dunia dengan pasangan berpasangan Eric Radford ditambah medali emas tim Olimpiade dan seperti banyak atlet lainnya yang terkejut dengan daftar suplemen yang dilaporkan tim Valieva yang dikonsumsi remaja tersebut antara usia 13 dan 15 tahun.

“Ketika kami harus mengisi daftar apa pun yang kami konsumsi dalam beberapa hari tertentu, daftar saya selalu sama: zat besi, magnesium, dan kalsium,” kata Duhamel.

Baca Juga :  Militer Rusia Ke Republik Donbass Sebagai Penjaga Perdamaian

“Daftar yang berasal dari skater Tiongkok dan Rusia terkadang membutuhkan bagian depan dan belakang kertas.”

Pada bulan Januari, Pengadilan Arbitrase Olahraga (CAS) memutuskan Valieva bersalah melakukan pelanggaran anti-doping setelah Trimetazidine (TMZ) ditemukan dalam sampel pada bulan Desember 2021.

Dia dijatuhi larangan bermain selama empat tahun dan hasil yang diraihnya di Olimpiade Beijing 2022 dibatalkan.

Valieva menyalahkan hasil tes positifnya pada makanan penutup stroberi yang disiapkan oleh kakeknya di talenan yang dia gunakan untuk menghancurkan pil obatnya.

Laporan rinci CAS mengejutkan para pengamat. Badan Anti-Doping Dunia (WADA) menyebutnya “mengejutkan”, sementara kelompok Global Athlete yang dipimpin atlet mengatakan itu adalah “bukti pelecehan terhadap anak di bawah umur.”

Potensi Bahaya

Ahli gizi olahraga Stefano Montanari telah memperingatkan orang tua dan pelatih yang mencari keunggulan kompetitif bahwa ada potensi bahaya dalam memberikan suplemen nutrisi kepada anak-anak.

“Bahkan tanpa melihat daftarnya, atlet muda seperti itu, (56) sudah banyak,” kata Montanari, dosen di Manchester Metropolitan University yang bekerja dengan atlet elit dari segala usia.

“Saat saya menelepon orang tua, mereka bertanya kepada saya tentang suplemen. Biasanya itu pertanyaan pertama atau kedua mereka. Saya selalu menjawab dan berkata, ‘Sebelum mempertimbangkan suplemen apa pun, mari kita lihat pola makan mereka’.”

Baca Juga :  BWF Perpanjang Kualifikasi Olimpiade Tokyo Sampai 15 Juni

Ia juga memperingatkan kemungkinan efek samping yang tidak sehat.

“Hanya ada sedikit penelitian, yang jelas karena alasan etis, yang dilakukan pada atlet muda, jadi kita tidak tahu banyak tentang efek samping dari mengonsumsi suplemen,” katanya, seraya menambahkan ada pesan berbahaya pada atlet muda yang mencari kesuksesan melalui suplemen. pil dan bubuk.

“Anda mengajari atlet tersebut bahwa hanya dengan meminum beberapa pil, dia akan mendapatkan yang terbaik untuk kariernya, kinerjanya, dan pemulihannya,” katanya.

“Ini terlihat seperti binaragawan di gym yang ikut-ikutan dan melakukan segalanya, berpikir ‘Oh, itu bisa berhasil’.”

Jeremy Luke, CEO pengawas anti-doping Kanada, Pusat Etika Olahraga Kanada, mengatakan kekhawatiran besar seputar suplemen adalah kurangnya regulasi.

“Yang penting bagi seorang atlet adalah Anda bertanggung jawab atas apa yang ada di tubuh Anda,” kata Luke.

“Bicaralah dengan ahli gizi dan dokter Anda, dan pastikan bahwa Anda benar-benar berhati-hati dengan apa yang Anda konsumsi. Dan pastikan Anda memiliki orang-orang di sekitar Anda yang dapat Anda percayai dan berkualifikasi baik serta menyediakan Anda dengan keahlian medis.”

Pertahanan Bersama

Menelan suplemen yang terkontaminasi adalah pertahanan umum dari atlet setelah hasil tes positif.

Rachel Hannah, juara lari jarak jauh Kanada lima kali dan ahli gizi terdaftar, mengatakan suplemen olahraga adalah industri bernilai miliaran dolar dengan janji pemasaran yang memikat para atlet untuk meningkatkan energi, pemulihan, penurunan berat badan, kinerja, dan banyak lagi.

Baca Juga :  Putin Akan Mencalonkan Diri Kembali Pada Pemilu 2024

“Para atlet selalu mencari cara untuk meningkatkan performa dan pemulihan, jadi beralihlah ke suplemen dengan mempertimbangkan tujuan ini,” katanya.

“(Atlet elit) harus benar-benar memastikan suplemen telah diuji oleh pihak ketiga untuk memastikan apa yang tercantum pada label benar-benar ada di dalam produk. Hal ini juga menjamin keamanan jika menyangkut zat terlarang.”

Dalam laporannya pada bulan Januari, “Operasi Pengungsi, Pemeriksaan Doping di Kalangan Anak di Bawah Umur,” WADA mengatakan bahwa sejak 2012, 1.416 atlet berusia di bawah 18 tahun di semua cabang olahraga telah dinyatakan positif doping.

Mereka menemukan bahwa sang atlet sering kali menanggung beban terbesar dari hasil tes positif tersebut, melaporkan pengabaian dan kesalahan dari pelatih dan rekan satu timnya.

Seorang atlet mengatakan dalam laporannya: “Saya ingat tidak ada seorang pun, baik rekan satu tim, pelatih, atau orang tua lainnya, yang menawarkan bantuan atau simpati setelah saya dinyatakan positif… semua orang menyalahkan saya, dan saya menyalahkan diri sendiri. Saya mencoba untuk melakukan yang terbaik dan aku masih mengecewakan semua orang.”

Sumber : CNA/SL

Bagikan :