Cacat Kualitas Baru Menunda Pengiriman Boeing 737 MAX

Boeing 737 MAX
Boeing 737 MAX

Seattle | EGINDO.co – Boeing mengatakan pada hari Minggu (4 Februari) bahwa mereka harus melakukan lebih banyak pekerjaan pada sekitar 50 pesawat 737 MAX yang belum terkirim, yang berpotensi menunda beberapa pengiriman jangka pendek, setelah pemasoknya Spirit AeroSystems menemukan dua lubang yang salah dibor di beberapa badan pesawat.

Boeing mengkonfirmasi temuan tersebut sebagai tanggapan atas pertanyaan Reuters setelah sumber industri mengatakan “margin tepi”, atau masalah jarak, ditemukan pada lubang yang dibor pada bingkai jendela pada beberapa jet.

Boeing, yang mendapat kecaman dari regulator dan maskapai penerbangan sejak ledakan penutup pintu pada pesawat 737 MAX 9 pada 5 Januari lalu, mengatakan keselamatan tidak terpengaruh dan pesawat 737 yang sudah ada dapat terus terbang.

“Kamis lalu, seorang pemasok memberi tahu kami tentang ketidaksesuaian pada beberapa badan pesawat 737. Saya ingin berterima kasih kepada seorang karyawan di pemasok tersebut yang memberi tahu manajernya bahwa dua lubang mungkin tidak dibor sesuai dengan persyaratan kami,” Boeing Commercial Airplanes CEO Stan Deal mengatakan dalam sebuah surat kepada staf mengacu pada Spirit, yang merupakan satu-satunya pemasok badan pesawat 737.

“Meskipun potensi kondisi ini bukan merupakan masalah keselamatan penerbangan dan seluruh pesawat 737 dapat terus beroperasi dengan aman, saat ini kami yakin kami harus melakukan pengerjaan ulang pada sekitar 50 pesawat yang belum terkirim,” kata Deal dalam suratnya, yang pertama kali dilaporkan oleh Reuters.

Baca Juga :  Pengusaha Minta Pemerintah Berikan Stimulus Dan Relaksasi

Juru bicara Spirit Joe Buccino mengatakan kepada Reuters bahwa sebagai bagian dari program manajemen kualitas 360 derajat, salah satu anggota timnya mengidentifikasi masalah yang tidak sesuai dengan standar teknik.

“Kami berkomunikasi erat dengan Boeing mengenai masalah ini,” katanya.

Deal mengatakan Boeing berencana untuk menghabiskan beberapa “hari pabrik” minggu ini di pabrik Renton 737 di luar Seattle untuk memperbaiki lubang yang tidak sejajar dan menyelesaikan pekerjaan luar biasa lainnya. Hari-hari seperti itu memungkinkan tim untuk menghentikan sementara pekerjaan tanpa menutup seluruh lini.

Ini adalah upaya terbaru Boeing untuk memperketat operasinya setelah ledakan yang terjadi pada jet Alaska Airlines menyoroti pengendalian kualitas.

Penyelidik, yang telah memeriksa apakah baut pada pintu Alaska Airlines hilang atau tidak terpasang dengan benar, diperkirakan akan mengeluarkan laporan sementara minggu ini.

Pada saat yang sama, Boeing telah meminta pemasok utama, yang tidak disebutkan namanya, untuk menghentikan semua pengiriman sampai semua pekerjaan selesai, kata Deal.

“Meskipun penundaan pengiriman ini akan mempengaruhi jadwal produksi kami, hal ini akan meningkatkan kualitas dan stabilitas secara keseluruhan.”

Baca Juga :  China Southern Kembali Jadwalkan Penerbangan 737 MAX

Administrasi Penerbangan Federal (FAA) belum memberikan komentar mengenai hal ini.

Cacat Kualitas

Regulator AS telah memerintahkan Boeing untuk membatasi produksi 737 pada tingkat saat ini, yaitu 38 jet per bulan untuk jangka waktu yang tidak ditentukan, sementara regulator tersebut mengatasi penurunan kualitas, menunda peningkatan produksi yang diperlukan untuk memenuhi meningkatnya permintaan jet baru.

Sejauh ini, Boeing mengatakan akan terus membeli suku cadang dari pemasok dengan harga lebih tinggi yang direncanakan sebelumnya untuk meredam dampak yang mereka hadapi dari terhentinya pertumbuhan produksi.

Pemeriksaan 737 MAX fokus pada posisi dua lubang yang berpotensi ceroboh pada rakitan bingkai jendela yang dipasok oleh Spirit, suatu kondisi yang dikenal sebagai “margin tepi pendek,” kata sumber industri.

Margin tepi, atau celah antara pengikat dan tepi lembaran logam, harus memenuhi spesifikasi ketat yang dirancang untuk meminimalkan risiko kelelahan logam dalam jangka panjang.

Di masa lalu, FAA kadang-kadang memerintahkan inspeksi terhadap retakan akibat kesalahan pengeboran lubang pengikat.

Pada hari Jumat, “ketidaksesuaian” atau cacat kualitas telah ditemukan di 22 badan pesawat dari 47 badan pesawat yang diperiksa hingga saat itu, tersebar antara Boeing dan Spirit, dan mungkin terjadi pada beberapa pesawat 737 yang masih beroperasi, kata sumber tersebut.

Baca Juga :  Dicabut Penangguhan Boeing 737 MAX Setelah Penilaian Teknis

Temuan ini terungkap dalam pemberitahuan rutin yang dikenal sebagai Notice of Escapement, di mana pemasok memberi tahu Boeing tentang adanya kesalahan kualitas yang diketahui atau diduga terjadi, kata sumber tersebut.

Laporan kualitas seperti itu biasa terjadi di bidang kedirgantaraan, namun penemuan ini terjadi ketika Boeing dan jet terlarisnya berada di bawah pengawasan menyusul keadaan darurat Alaska Airlines.

Produsen pesawat AS bulan lalu mendesak pemasok untuk mengintensifkan pemeriksaan dan mengatakan kepada mereka bahwa “penting” untuk memenuhi persyaratan kualitas, menurut sebuah memo yang dilihat oleh Reuters.

Orang-orang yang mengetahui masalah ini mengatakan bahwa Boeing dan Spirit belum mencapai kesepakatan mengenai berapa banyak lubang yang salah pengeboran yang harus diperbaiki, dan berapa banyak kesalahan yang sangat kecil sehingga badan pesawat dapat digunakan “sebagaimana adanya”. .

Spirit, yang dipisahkan dari Boeing pada tahun 2005, akan mengumumkan pendapatannya pada hari Selasa.

Boeing 737 dirakit di Renton di luar Seattle dari badan pesawat yang dikirim dengan kereta api dari Sprit di Wichita, Kansas.

Sumber : CNA/SL

Bagikan :