Bursa Shanghai Menjajaki Potensi Saingan Nikel LME

Potensi Nikel saingan
Potensi Nikel saingan

Beijing/London | EGINDO.co – Shanghai Futures Exchange (ShFE) sedang menjajaki kemungkinan peluncuran kontrak berjangka nikel untuk penggunaan internasional, sebuah potensi tantangan terhadap kontrak London Metal Exchange (LME), menurut lima sumber yang mengetahui masalah tersebut kepada Reuters.

Salah satu sumber mengatakan ShFE telah mempelajari struktur pasar nikel serta pasokan dan permintaan atas dorongan pelaku industri untuk mencari alternatif.

Harga LME telah digunakan sebagai patokan global oleh pedagang komoditas, produsen dan konsumen yang menggunakan nikel untuk memproduksi baja tahan karat dan, yang terbaru, baterai kendaraan listrik.

Namun kepercayaan pasar terguncang oleh kegagalan perdagangan pada bulan Maret 2022 yang meroketkan nikel ke rekor di atas US$100.000 per metrik ton, menyebabkan banyak pengguna meninggalkan LME. Bursa tersebut menangguhkan perdagangan selama lebih dari seminggu dan membatalkan semua perdagangan pada 8 Maret, yang kemudian digugat.

Baca Juga :  IKN Pindah 2024, Begini Nasib Bisnis Properti Di Jakarta

Rata-rata volume nikel harian LME anjlok karena krisis ini. Meskipun perdagangan telah membaik, volume masih turun hampir setengahnya sejak Januari tahun lalu.

Untuk memberikan akses kepada perusahaan internasional, ShFE akan meluncurkan kontrak nikel di International Energy Exchange (INE), kata sumber tersebut, di mana komoditas seperti tembaga, minyak mentah dan karet diperdagangkan dalam yuan.

ShFE saat ini sedang berkonsultasi dengan industri. Belum ada keputusan akhir yang diambil mengenai kapan masa depan nikel dapat diluncurkan di INE atau apa spesifikasi kontraknya, kata sumber tersebut.

Namun, dua sumber mengatakan ShFE sedang mempertimbangkan briket nikel, bubuk logam padat, sebagai bahan yang dapat dikirimkan berdasarkan kontrak baru INE. Briket nikel, katoda dan pelet dikirimkan berdasarkan kontrak LME.

Baca Juga :  Spurs Kontrak Werner Dengan Status Pinjaman Dari Leipzig

CME Group juga berencana meluncurkan kontrak nikel yang akan disesuaikan dengan harga yang dikumpulkan dari platform yang akan diluncurkan oleh Global Commodities Holdings (GCH) yang berbasis di Inggris.

CME tidak menanggapi permintaan pembaruan mengenai rencana kontrak nikelnya.

“Platform dan sistemnya sudah siap dan siap digunakan,” kata GCH. “Tahap terakhir sekarang adalah orientasi anggota lebih lanjut yang melibatkan pemeriksaan KYC (kenali klien Anda).”

Di Singapura, Abaxx, bursa komoditas baru, berencana meluncurkan kontrak nikel sulfat, kontrak nikel sulfat pertama di dunia yang digunakan untuk membuat baterai lithium-ion yang dapat diisi ulang untuk menggerakkan kendaraan listrik.

INE milik ShFE meluncurkan kontrak tembaga yang dapat dikirim secara fisik pada tahun 2020, sebuah upaya untuk memungkinkan pasar domestik memberikan pengaruh lebih besar terhadap harga logam yang digunakan dalam industri listrik dan konstruksi.

Baca Juga :  Hasil Penghitungan Sementara: Sofyan Tan Raih 280.192 Suara

Namun likuiditas kontrak tembaga INE rendah dan untuk meningkatkan volume dan likuiditas, diperlukan stok gudang. Reuters melaporkan pada bulan Juli bahwa ShFE bertujuan untuk memperluas jaringan pergudangannya di luar Tiongkok.

Sumber : CNA/SL

Bagikan :