Bukan Hanya Covid-19,Gempa,Topan Juga Ancaman Di Olimpiade

Cara Berlindung Saat Terjadi Gempa
Cara Berlindung Saat Terjadi Gempa

Tokyo | EGINDO.co – Virus corona mungkin menjadi risiko utama di Olimpiade Tokyo, tetapi penyelenggara di Jepang memiliki ancaman mematikan dan tak terduga lainnya yang harus dihadapi: Bencana alam.

Jepang secara teratur diguncang gempa bumi dan dilanda angin topan, dan para ahli memperingatkan bahwa persiapan bencana untuk acara besar seperti Olimpiade tidak boleh mundur karena virus.

“Untuk penyelenggara, tindakan infeksi merupakan tantangan yang mendesak,” Hirotada Hirose, seorang spesialis dalam studi risiko bencana, mengatakan kepada AFP.

“Tetapi risiko gempa bumi besar tidak boleh dilupakan ketika Anda memiliki Olimpiade yang diselenggarakan oleh Jepang,” tambah Hirose, profesor emeritus di Universitas Kristen Wanita Tokyo.

Jepang berada di “Cincin Api” Pasifik, sebuah busur aktivitas seismik intens yang membentang di seluruh Asia Tenggara dan melintasi Cekungan Pasifik.

Negara ini juga merupakan rumah bagi banyak gunung berapi aktif dan secara teratur dilanda topan di musim yang berlangsung dari sekitar Mei hingga Oktober, memuncak pada Agustus dan September.

Ketika Jepang menjadi tuan rumah Piala Dunia Rugbi 2019, tiga pertandingan biliar dibatalkan karena Topan Hagibis, yang menewaskan lebih dari 100 orang dan menyebabkan banjir yang meluas.

Tokyo dan daerah sekitarnya berada dalam bahaya di persimpangan lempeng tektonik yang bergeser, dan para ahli dan pejabat secara teratur memperingatkan penduduk bahwa “Yang Besar” berikutnya dapat menyerang kapan saja.

Sebelum penundaan tahun lalu, latihan skala besar diselenggarakan untuk melatih respons terhadap gempa besar yang merobek Teluk Tokyo.

“Telah terjadi gempa bumi. Harap tetap tenang dan lindungi diri Anda,” bunyi pesan dalam bahasa Jepang dan Inggris di satu tempat.

“Mengambil tindakan dalam kepanikan dapat menyebabkan bahaya.”

Tokyo 2020 mengatakan memiliki rencana darurat untuk berbagai bencana alam, “memprioritaskan keselamatan penonton dan orang-orang yang terlibat”, meskipun mereka menolak untuk memberikan rincian lebih lanjut.

Risikonya nyata, kata Toshiyasu Nagao, pakar studi prediksi gempa di Institut Penelitian dan Pengembangan Kelautan Universitas Tokai.

“Tidak mengherankan jika gempa bumi besar terjadi tepat di bawah ibu kota besok,” katanya kepada AFP.

“Dan bukan hanya di Tokyo, risiko gempa bumi ada di mana-mana di Jepang.” Jepang memperbarui kebijakan daruratnya setelah pandemi melanda.

“SEDIKIT SARAF-WRACKING”

Tujuh gempa bumi berkekuatan enam atau lebih tinggi telah melanda Jepang sepanjang tahun ini, termasuk gempa berkekuatan 7,3 pada bulan Februari, dan sentakan Maret yang memicu peringatan tsunami.

Jepang juga dihantui oleh gempa 2011 yang memicu tsunami yang menewaskan lebih dari 18.500 orang dan menyebabkan bencana nuklir Fukushima.

Pemerintah Tokyo mengatakan tempat Olimpiade permanen di kota itu menampilkan teknologi terbaru jika terjadi bencana.

Arena bola voli Ariake senilai US$340 juta, misalnya, memiliki bantalan karet raksasa penyerap goncangan agar tetap aman bahkan selama guncangan hebat, dan disertifikasi untuk digunakan sebagai tempat berlindung.

Fasilitas tepi laut, termasuk Desa Olimpiade, dibangun di atas tanggul atau dilindungi oleh tembok laut yang dapat menahan tsunami hampir 2m – ketinggian maksimum yang diperkirakan di dalam Teluk Tokyo, kata kota itu.

Dalam beberapa hal, pandemi telah membuat potensi respons bencana menjadi tidak terlalu rumit karena hampir semua penggemar akan dilarang mengikuti Olimpiade, membuat kemungkinan evakuasi penonton massal tidak mungkin dilakukan.

Tetapi sekitar 70.000 atlet, media, dan ofisial masih akan berada di Tokyo untuk Olimpiade dan Paralimpiade, dan mengendalikan risiko infeksi selama tanggap darurat bisa jadi sulit.

Pihak berwenang Jepang telah memperbarui kebijakan darurat mereka, membatasi ruang di tempat penampungan untuk menghindari keramaian dan menimbun masker dan desinfektan.

“Manajemen evakuasi dapat secara langsung bertentangan dengan tindakan pengendalian infeksi,” kata Sakiko Kanbara, profesor keperawatan bencana di University of Kochi memperingatkan.

“Kita harus menyadari bahwa bencana di masa biasa sangat berbeda dengan bencana di masa pandemi.”

Namun, persiapan darurat begitu tertanam dalam kehidupan Jepang sehingga Tokyo bahkan memiliki beberapa pusat simulasi bencana di mana pengunjung dapat mengalami goncangan buatan dan berlatih evakuasi.

Pada kunjungan baru-baru ini ke Pusat Pembelajaran Keselamatan Kehidupan Ikebukuro, guru bahasa Inggris Mike Diakakis mengatakan dia telah menemukan gempa di Tokyo awal tahun ini “sedikit menegangkan”.

“Anda tidak benar-benar memikirkannya sampai Anda mengalaminya,” katanya.

Sumber : CNA/SL