Brisbane Siap Berjudi Di Olimpiade 2032

Brisbane , tuan rumah Olimpiade 2032
Brisbane , tuan rumah Olimpiade 2032

Brisbane | EGINDO.co – Olimpiade baru-baru ini diliputi oleh kontroversi, ledakan biaya, dan kekacauan COVID-19, tetapi penduduk Brisbane, yang diperkirakan akan menjadi tuan rumah Olimpiade 2032, terlihat siap untuk menyambut acara tersebut dengan tangan terbuka.

Kota Australia yang bermandikan sinar matahari tampaknya pasti akan ditunjuk sebagai tuan rumah 2032 pada Rabu (21 Juli) ketika Komite Olimpiade Internasional (IOC) mengadakan pemungutan suara di Tokyo menjelang Olimpiade 2020 yang tertunda.

Di kota-kota lain, tawaran untuk menjadi tuan rumah acara sebesar itu mungkin akan memicu demonstrasi, atau setidaknya debat publik yang kuat.

Namun, warga Brisbane menyambut kabar tersebut dengan antusias. “Kota ini indah, penduduknya cantik. Dan akan menyenangkan jika hal seperti ini terjadi di kota ini,” Marium Ammar, yang pindah ke Brisbane dari Pakistan tujuh tahun lalu, mengatakan kepada AFP.

Qatar juga telah mencalonkan diri untuk menjadi tuan rumah Olimpiade 2032, dan ada tawaran bersama antara Korea Selatan dan Korea Utara.

Tetapi menjadi kaya dan gila olahraga menempatkan Australia di posisi terdepan, menurut Judith Mair, pakar pariwisata dan acara di University of Queensland.

“Australia berada dalam posisi yang sangat beruntung karena mampu menggelar salah satu acara besar ini,” katanya kepada AFP.

“Ada banyak negara di dunia yang mungkin ingin tetapi sebenarnya tidak dalam posisi keuangan untuk dapat melakukannya.”

Australia telah menjadi tuan rumah Olimpiade dua kali, di Melbourne pada tahun 1956 dan Sydney pada tahun 2000, yang secara luas dianggap sebagai salah satu Olimpiade paling sukses dalam sejarah baru-baru ini.

Rumah bagi sekitar 2,3 juta orang dan dikelilingi oleh pasir pantai yang berkilauan, Brisbane dipandang lebih santai dan kurang kosmopolitan daripada kota-kota selatan Australia yang luas.

Baca Juga :  Mantan Juara Dunia Tinju Marvin Hagler Meninggal Dunia

Tempat akan tersebar di Brisbane dan kota-kota terdekat di negara bagian Queensland, termasuk Gold Coast yang menjadi tuan rumah Commonwealth Games 2018.

Ada harapan bahwa Olimpiade akan meningkatkan profil internasional Brisbane, membuatnya lebih menarik bagi wisatawan yang cenderung menggunakannya sebagai titik awal untuk atraksi seperti Great Barrier Reef.

“Saya berkeliling dunia dan mereka berkata: ‘Di mana Brisbane?’ Dan Anda harus keluar dari peta dan menunjukkan kepada mereka bahwa itu satu jam ke utara dengan pesawat dari Sydney,” kata presiden Dewan Olimpiade Queensland Natalie Cook. “Itu akan berubah. Dan itu sangat menarik.”

Penyelenggara pertandingan menguji coba sistem penawaran berbasis dialog baru untuk tahun 2032 setelah kota-kota menjauh dari proses kompetitif sebelumnya, waspada terhadap kenaikan biaya dan dibebani dengan stadion gajah putih.

Apa yang disebut reformasi “Norma Baru” yang diluncurkan pada 2018 juga memungkinkan penggunaan tempat yang ada, termasuk stadion berkapasitas lebih kecil, serta infrastruktur sementara.

Dengan sekitar 85 persen tempat yang sudah dibangun di dalam dan sekitar Brisbane, Australia berharap perubahan ini akan menekan biaya.

Kota ini memproyeksikan anggaran operasional sebesar A$4,5 miliar (US$3,4 miliar) – dibandingkan dengan US$15,4 miliar untuk Olimpiade Tokyo yang tertunda akibat pandemi.

IOC mengumpulkan A$2,5 miliar, dan dengan penjualan tiket dan sponsor diharapkan untuk menutupi sisanya, presiden Komite Olimpiade Australia John Coates memperkirakan acara tersebut akan mencapai titik impas.

“KESEMPATAN SEKALI SEUMUR HIDUP”

Millicent Kennelly, dosen senior di bidang pariwisata dan olahraga di Griffith University, mengatakan bahwa proyeksi ekonomi yang cerah harus “diambil dengan sebutir garam” mengingat sejarah acara Olimpiade gagal memenuhi anggaran.

“Saya pikir ada tingkat risiko yang terkait dengan mengambil peristiwa skala itu jauh sebelumnya,” tambahnya.

Baca Juga :  China Tuan Rumah Forum Internasional Pertama Vaksin Covid-19

“Ada sejumlah besar ketidakpastian secara global selama beberapa waktu, secara finansial dengan (masalah seperti) COVID, perubahan iklim. Jadi ini adalah pertaruhan dalam hal itu.”

Tawaran Brisbane sedang diperjuangkan oleh Perdana Menteri negara bagian Queensland yang berhaluan kiri tengah Annastacia Palaszczuk dan mendapat dukungan dari seluruh perpecahan politik Australia, termasuk dari pemerintah federal yang konservatif.

Tidak ada jajak pendapat publik yang dirilis, tetapi para pejabat mengatakan bahwa keterlibatan masyarakat telah positif, dan studi kelayakan oleh konsultan KPMG memperkirakan bahwa acara tersebut dapat membawa manfaat ekonomi dan sosial sebesar A$17,61 miliar ke Australia.

Walikota Brisbane Lord Adrian Schrinner, yang telah melakukan perjalanan ke Tokyo untuk menyampaikan pidato terakhir kepada IOC, mengatakan bahwa pemungutan suara hari Rabu menandai “titik balik penting dalam sejarah kota”.

“Ini akan menjadi momen penting bagi Brisbane dan Queensland. Ini adalah momen yang akan diingat orang-orang,” katanya.

Residen setempat Louise Corrigan, 46, mengatakan bahwa satu-satunya kekhawatiran potensialnya adalah jika generasi muda dibebani dengan hutang, tetapi dia “benar-benar” mendukung Olimpiade yang dianggarkan dengan baik di Brisbane.

“Saya tidak sabar untuk hadir,” katanya kepada AFP. “Saya hanya berpikir ini adalah kesempatan sekali seumur hidup.”

Sumber : CNA/SL