Brisbane Jadi Kota Australia Keempat Lockdown Covid-19

Brisbane - Australia
Brisbane - Australia

Brisbane | EGINDO.co – Brisbane pada Selasa (29 Juni) menjadi kota besar Australia keempat yang diperintahkan untuk di-lockdown, ketika para pejabat mengatakan kepada penduduk untuk tinggal di rumah selama tiga hari karena kekhawatiran tentang penyebaran COVID-19 yang cepat.

Sekitar 10 juta warga Australia akan di-lockdown setelah perintah terbaru mulai berlaku pada Selasa malam.

“Ini adalah keputusan yang sulit,” kata Perdana Menteri negara bagian Queensland Annastacia Palaszczuk. “Kami melakukan lockdown di kota-kota besar karena kedatangan dari luar negeri membawa virus ke sini.”

Penduduk Perth di barat Australia terbangun dengan lockdown cepat selama empat hari pada Selasa pagi, bergabung dengan penduduk Sydney dan Darwin, dengan aturan yang berlaku dari Senin tengah malam hingga Selasa dan berlangsung minimal empat hari.

Hanya tiga kasus positif telah didiagnosis di Perth sejak wabah terdeteksi, tetapi pejabat kesehatan setempat telah lama mengambil pendekatan yang sangat hati-hati terhadap kluster virus corona.

“Kami tahu risiko yang ditimbulkan COVID-19 dan kami tahu dari seluruh dunia bahwa strain Delta adalah binatang baru lainnya yang tidak dapat kami ambil risikonya,” kata Perdana Menteri negara bagian Australia Barat Mark McGowan dalam konferensi pers larut malam, Senin. .
Australia telah berhasil secara luas dalam menahan kelompok virus, tetapi sekarang sedang berjuang melawan wabah varian Delta yang sangat menular, yang pertama kali muncul di India, di seluruh negara benua yang luas.

Di bawah tekanan atas tanggapan pemerintahnya, Perdana Menteri Scott Morrison mengumumkan vaksin akan menjadi wajib bagi pekerja hotel perawatan lanjut usia dan karantina, sementara suntikan AstraZeneca akan tersedia untuk orang berusia di bawah 60 tahun yang menandatangani formulir ganti rugi.
Pemerintah konservatif telah dikritik karena peluncuran vaksin yang lamban dan gagal memperbaiki sistem karantina hotel yang bocor, sementara menolak untuk merilis data tentang berapa banyak orang Australia yang telah divaksinasi sepenuhnya.
Hampir 7,4 juta dosis vaksin telah diberikan hingga saat ini, dengan kurang dari 5 persen orang dewasa dilaporkan telah menerima kedua suntikan tersebut.

Baca Juga :  Mahasiswa Berperan Penting Kembangkan Wirausaha Kreatif

Morrison mengakui rasa frustrasi yang meningkat tetapi menyalahkan gangguan yang ditimbulkan pada kehidupan warga Australia oleh pandemi.

“Kami harus bertahan di sana. Kami tidak punya pilihan. Pandemi masih ada pada kami,” katanya, Senin malam.
Australia telah mencatat total lebih dari 30.000 kasus dan 910 kematian dalam populasi sekitar 25 juta sejak pandemi dimulai.
Wabah terbesar saat ini adalah di Sydney, di mana 130 orang dinyatakan positif COVID-19 sejak seorang pengemudi awak penerbangan internasional didiagnosis pada pertengahan Juni, dengan penduduk kota sekarang di bawah perintah tinggal di rumah selama dua minggu.
Sebuah cluster kecil yang terkait dengan tambang emas pedalaman mengirim Darwin ke dalam lockdown setelah situs paparan ditemukan untuk pertama kalinya di kota itu, yang merupakan rumah bagi populasi Pribumi yang besar yang dikhawatirkan lebih rentan terhadap COVID-19.
Di semua area yang lockdown , orang umumnya diharuskan tinggal di rumah kecuali untuk pekerjaan penting, olahraga, untuk membeli bahan makanan atau untuk alasan medis.
Sumber : CNA/SL