Brazil Incar Penggunaan Darurat Vaksin AstraZeneca

Sebuah tabung reaksi berlabel Vaksin terlihat di depan logo AstraZeneca dalam ilustrasi yang diambil pada 9 September 2020
Sebuah tabung reaksi berlabel Vaksin terlihat di depan logo AstraZeneca
Sao Paulo, | EGINDO.co – Brazil akan segera mempertimbangkan persetujuan penggunaan darurat untuk vaksin COVID-19 AstraZeneca setelah Inggris memberi lampu hijau pada hari Rabu, karena negara terbesar di Amerika Latin itu bergegas untuk mengejar ketinggalan dengan program imunisasi yang sedang berlangsung di sekitar wilayah yang terkena dampak paling parah.

Regulator kesehatan Brazil Anvisa bertemu dengan perwakilan AstraZeneca Plc di pagi hari dan mengatakan mitra lokal perusahaan, lembaga biomedis yang didanai federal Fiocruz, akan mengajukan otorisasi penggunaan darurat, tanpa mengatakan detail waktu.

Inggris menjadi negara pertama di dunia yang memberikan persetujuan regulasi penuh untuk vaksin virus corona yang dikembangkan oleh Oxford University dan AstraZeneca. Persetujuan Inggris menawarkan harapan bagi Brazil, yang telah menjadikan vaksin Inggris yang murah dan kokoh sebagai landasan rencana vaksinnya yang banyak dikritik.

Presiden Jair Bolsonaro berada di bawah tekanan untuk mempercepat peluncuran vaksinasi, karena rekan-rekan regional Meksiko, Chili, dan Argentina telah memulai imunisasi. Secara teori, otorisasi penggunaan darurat Brazil memungkinkan penggunaan jalur cepat vaksin COVID-19 di antara pasien berisiko tinggi tertentu. Ini adalah versi yang lebih ramping dari persetujuan peraturan penuh untuk peluncuran vaksinasi secara nasional. Namun, Pfizer Inc mengeluh bahwa aplikasi penggunaan darurat Brazil sangat memberatkan, yang menyebabkan kritikus mengutuk rintangan birokrasi seperti virus yang hidup kembali.

Brazil mencatat 1.111 kematian pada hari Selasa, jumlah kematian harian terburuk yang dilaporkan oleh Kementerian Kesehatan sejak September. Pemerintah membela diri atas kritik terhadap rencana vaksinnya pada hari Selasa, dengan mengatakan bahwa mereka dilemahkan oleh undang-undang setempat yang hanya mengizinkannya menandatangani perjanjian pembelian setelah produsen memiliki otorisasi penggunaan darurat atau otorisasi penuh.

Meskipun demikian, mereka juga berjanji untuk meningkatkan dialog dengan Pfizer, yang vaksinnya sudah digunakan di Inggris dan Amerika Serikat. Fiocruz yang berbasis di Rio de Janeiro, yang telah setuju untuk mengimpor dan membotolkan sekitar 100 juta dosis vaksin AstraZeneca pada bulan Juni dan akhirnya memproduksi vaksin secara lokal, sebelumnya mengatakan akan meminta persetujuan peraturan penuh untuk suntikan pada 15 Januari.

Atas dasar itu, pejabat Kementerian Kesehatan mengatakan vaksinasi nasional akan dimulai 20 Januari dalam skenario kasus terbaik. Perwakilan Anvisa menolak mengatakan kapan Fiocruz akan mengajukan permintaannya untuk penggunaan darurat. Setelah diajukan, Anvisa mengatakan akan memakan waktu hingga 10 hari untuk meninjau aplikasi, menambahkan bahwa penyerahan hasil uji coba tahap akhir yang sedang berlangsung akan membantu mempercepat prosesnya.

AstraZeneca dan Fiocruz tidak segera menjawab pertanyaan tentang rencana dan waktu untuk meminta persetujuan peraturan. Sebelumnya pada hari itu, AstraZeneca mengatakan sedang berupaya untuk menawarkan vaksin COVID-19 ke Brazil sesegera mungkin, tetapi tidak menyebutkan tentang mencari persetujuan penggunaan darurat.

Persetujuan Inggris dapat menambah tekanan pada Anvisa untuk mempercepat proses persetujuannya sendiri. Sementara beberapa vaksin, seperti suntikan COVID-19 Pfizer, harus didinginkan hingga -70 derajat Celcius (-94 Fahrenheit), vaksin AstraZeneca hanya membutuhkan pendinginan normal, menjadikannya kandidat yang lebih kuat untuk negara berkembang seperti [email protected]

rtr/ant/TimEGINDO.co