Brasil Ucapkan Selamat Tinggal Kepada Raja Sepak Bola Pele

Raja Sepak Bola Pele
Raja Sepak Bola Pele

Santos | EGINDO.co – Kota pesisir Santos di Brasil, yang diubah oleh raksasa olahraga Pele menjadi buah bibir untuk kecemerlangan sepak bola selama karier klubnya yang gemerlap, mulai mengucapkan selamat tinggal kepada pahlawannya pada Senin (2 Januari) dalam 24 jam.

Para pelayat berbaris untuk melihat jenazah Pele dalam peti mati terbuka di tengah lapangan di stadion Vila Belmiro, kandang Klub Sepak Bola Santos. Pele meninggal pada hari Kamis di usia 82 tahun setelah berjuang melawan kanker usus besar.

“Pele meninggalkan jutaan penggemar Santos di seluruh negara kami. Dia adalah pencipta sepak bola Brasil,” kata Antonio da Paz, seorang penggemar di luar stadion untuk peringatan yang dimulai pukul 10 pagi (1300 GMT, 9 malam waktu Singapura).

Baca Juga :  Brasil Melewati Paraguay Dalam Kemenangan 4-0 Yang Nyaman

Presiden FIFA Gianni Infantino adalah salah satu orang pertama yang tiba untuk kebaktian tersebut dan mengatakan dia akan meminta setiap negara untuk menamai stadion dengan Pele, satu-satunya orang yang memenangkan Piala Dunia tiga kali sebagai pemain.

“Pele abadi,” kata Infantino kepada wartawan. “FIFA pasti akan menghormati ‘raja’ seperti yang pantas dia dapatkan. Kami telah meminta semua asosiasi sepak bola di dunia untuk mengheningkan cipta selama satu menit sebelum setiap pertandingan dan juga akan meminta mereka, 211 negara, untuk menamai stadion dengan nama Pele. Generasi mendatang harus tahu dan ingat siapa Pele.”

Edson Arantes do Nascimento – nama yang diberikan Pele – lahir pada tahun 1940 di kota kecil Tres Coracoes, tetapi pindah ke Santos pada tahun 1956 dan tinggal di sana hampir sepanjang hidupnya.

Baca Juga :  VAR Sembunyi Di Balik Wasit : Klopp Marah Setelah Kekalahan

Pada Senin dini hari, jenazahnya tiba di bawah kembang api di kota berpenduduk sekitar 430.000 orang dari Rumah Sakit Albert Einstein di Sao Paulo.

Mantan gelandang Brasil Ze Roberto dan putra Pele Edinho membantu menempatkan peti matinya di lapangan, tayangan TV menunjukkan. Karangan bunga dikirim oleh orang-orang seperti Neymar, Vinicius Junior dan klub Spanyol Real Madrid.

Pada hari Selasa, prosesi yang membawa peti mati Pele akan melewati jalan-jalan Santos, berakhir di pemakaman Ecumenical Memorial Necropolis, di mana dia akan dimakamkan dalam upacara pribadi.

Kantor pers Santos mengatakan sekitar 5.000 jurnalis dari seluruh dunia telah terakreditasi untuk meliput Pele, yang mencetak lebih dari 1.000 gol untuk Santos.

Baca Juga :  Ketua FIFA : Pengabaian Pertandingan Brasil Adalah 'Gila'

Beberapa pejabat pemerintah akan menghadiri peringatan tersebut, termasuk Presiden Brasil yang baru dilantik Luiz Inacio Lula da Silva dan Wakil Presiden Geraldo Alckmin, pendukung lama Santos.

Lula akan memberikan penghormatan dan memberikan penghormatan kepada Pele dan keluarganya pada Selasa pagi, kata kantor presiden dalam sebuah pernyataan.

Polisi militer negara bagian Sao Paulo mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa mereka telah menyiapkan operasi khusus yang disebut “Operasi Raja Pele” untuk memastikan ketertiban umum.

“Saya akan berada di sini sepanjang hari, 24 jam, dari jam 10 pagi sampai jam 10 pagi,” kata penggemar Roberto Santos. “Pele pantas mendapatkannya”.
Sumber : CNA/SL

Bagikan :