Brasil Siap Kalahkan Kroasia, Maju Ke Semifinal Piala Dunia

Luka Modric bertemu Neymar di perempat final
Luka Modric bertemu Neymar di perempat final

Doha | EGINDO.co – Brasil menuju perempat final Piala Dunia Jumat (9 Desember) melawan Kroasia dengan penuh percaya diri setelah kembalinya Neymar mengilhami penampilan yang dibumbui dengan kesombongan dan kesombongan di babak 16 besar.

Kemenangan 4-1 mereka yang memukau melawan Korea Selatan, yang menampilkan gol-gol dari Vinicius Junior, Richarlison dan Lucas Paqueta serta penalti Neymar, mengirimkan pesan yang tidak menyenangkan kepada rival mereka di Qatar.

Sepak bola, setidaknya selama 45 menit, mengalir bebas dan penuh kegembiraan, para pemain merayakan gol mereka dengan memamerkan gerakan tarian mereka dan bahkan mengajak Tite, pelatih mereka yang berusia 61 tahun, untuk bergabung.

Begitu mendebarkan Selecao di Doha’s Stadium 974 sehingga penampilan mereka disejajarkan di beberapa tempat dengan tim Brasil terbaik dan paling menghibur, dari tim Pele tahun 1970 hingga tim tahun 1982 yang dipimpin oleh Socrates.

Namun itu hanya satu pertandingan, dan itu terjadi setelah juara lima kali itu hanya mencetak tiga gol dalam tiga pertandingan grup dan juga kalah dari Kamerun, kekalahan pertama mereka di putaran pembukaan Piala Dunia sejak 1998.

Baca Juga :  Ajax Mempertahankan Rekor 100% Saat Haller Mencetak Gol Lagi

Brasil pasti akan puas dengan kemenangan sederhana tanpa sepak bola eksibisi ketika mereka menghadapi runner-up Kroasia 2018 di Education City Stadium, mengingat hasil di Piala Dunia baru-baru ini.

Sejak mereka memenangkan gelar kelima mereka pada tahun 2002, Brasil selalu kalah dari lawan Eropa, termasuk kekalahan 7-1 di tangan Jerman di kandang sendiri pada tahun 2014 dan kekalahan dari Belgia empat tahun lalu di Rusia.

“Kami bermimpi memenangkan gelar, itu sudah jelas, tapi kami harus melangkah selangkah demi selangkah,” kata Neymar setelah kemenangan atas Korea Selatan.

“Ini adalah pertandingan keempat. Masih ada tiga pertandingan lagi tetapi kami siap. Pikiran kami terfokus untuk memenangkan gelar.”

Neymar kembali ke starting line-up untuk babak 16 besar setelah mengalami cedera pergelangan kaki dalam kemenangan pembukaan 2-0 atas Serbia, sementara kembalinya Danilo sebagai bek kiri hampir signifikan.

Baca Juga :  FIFA Tandatangani Sponsorship Crypto.com Untuk Piala Dunia

Tite telah kehilangan bek sayap lainnya, Alex Telles, selama sisa turnamen tetapi yang lain, Alex Sandro, berlatih lagi dan berharap bisa kembali.

Jika itu terjadi maka Danilo akan beralih ke bek kanan dan Eder Militao harus keluar dari samping.

Langkah Terlalu Jauh ?
Kroasia berhasil mencapai final empat tahun lalu setelah dibawa ke perpanjangan waktu dalam tiga pertandingan berturut-turut dan mereka membutuhkan tambahan setengah jam serta penalti untuk mengalahkan Jepang di babak 16 besar pada hari Senin.

Ketakutan sekarang adalah bahwa permainan ini mungkin selangkah terlalu jauh bagi tim tangguh Zlatko Dalic, yang memiliki kekuatan yang sama seperti empat tahun lalu dan masih dipimpin oleh Luka Modric yang berusia 37 tahun.

“Saya pikir semua orang di dunia mengetahui nilai Luka Modric. Dia pemimpin kami, pemain terbaik kami, dan kami bangga memilikinya di lapangan,” kata Mateo Kovacic.

“Kami terbiasa dengan pertandingan fisik yang sangat berat di Liga Premier dan itu adalah sesuatu yang ingin kami tunjukkan melawan Brasil,” tambah pemain Chelsea itu.

Baca Juga :  Serbuan Smash and Grab Jepang Datang Lawan Kroasia

“Kami juga ingin menunjukkan kualitas teknis kami, tetapi kami ingin menunjukkan kualitas fisik kami di setiap duel dan penguasaan bola.”

Apa pun yang terjadi, mencapai tahap ini di belakang eksploitasi 2018 mereka adalah pencapaian yang patut dirayakan untuk negara yang hanya berpenduduk empat juta orang.

Tapi Kroasia, yang baru kalah sekali sejak Kejuaraan Eropa tahun lalu, yakin mereka bisa bersaing dan mungkin menggunakan kemenangan Nations League mereka atas Prancis di Paris pada Juni sebagai contoh untuk diikuti.

“Kami memiliki permainan yang sangat bagus di sana, dengan penguasaan bola yang penting juga, dan kami harus mempertahankan bola melawan Brasil,” kata Kovacic.

“Ini Brasil, kita bisa mengikuti cetak biru itu tapi itu akan menjadi permainan yang berbeda.”
Sumber : CNA/SL

Bagikan :