Boyle Khawatir Brisbane 2032 Akan Terlihat Seperti Olimpiade Pelit

Olimpiade Brisbane 2032
Olimpiade Brisbane 2032

Sydney | EGINDO.co – Legenda atletik Australia Raelene Boyle khawatir Brisbane 2032 akan terlihat seperti Olimpiade yang “murahan” setelah keputusan untuk menggelar lintasan dan lapangan di stadion berusia 49 tahun di pinggiran selatan kota.

Penyelenggara awalnya berencana untuk merombak stadion kriket Gabba di kota itu untuk menjadi tuan rumah upacara pembukaan dan penutupan serta atletik, tetapi pemerintah Queensland tidak memikirkan biayanya dan memerintahkan peninjauan ulang rencana tersebut pada bulan Desember lalu.

Namun peninjauan tersebut pada hari Senin (18 Maret) mengusulkan stadion Olimpiade baru berkapasitas 55.000 kursi yang dibangun khusus di taman dalam kota dengan biaya A$3,4 miliar (US$2,22 miliar).

Perdana Menteri Queensland Steven Miles menolak rekomendasi tersebut dengan alasan biaya dan memutuskan stadion rugbi Lang Park akan menjadi tuan rumah upacara tersebut dengan lintasan dan lapangan dialihkan ke Pusat Olahraga dan Atletik Queensland (QSAC).

Baca Juga :  Indonesia,Australia,Malaysia,Singapura Tuan Rumah PD 2034

“Saya pikir ini memalukan bagi olahraga dan kota ini,” Boyle, yang memenangkan tiga medali perak lari cepat di Olimpiade 1968 dan 1972, mengatakan kepada News Corp.

“Saya rasa ini tidak akan memperlihatkan kota ini dengan baik dan Brisbane akan terlihat seperti orang-orang pelit yang menjalankan Olimpiade. Satu-satunya hal yang menarik adalah sudah ada lintasan di sana.

“Saya pikir ini bukan tempat yang bagus untuk memiliki trek dan lapangan karena sudah tua. Ini adalah stadion kecil dan harus direnovasi secara dramatis.

“Tetapi saya juga melihat sisi lain bahwa ini adalah saat yang buruk untuk mengeluarkan uang untuk Olimpiade ketika orang-orang kesulitan dengan hipotek mereka dan ada kota-kota tenda yang bermunculan di beberapa taman.”

Baca Juga :  Chelsea Kalahkan Palace 2-0, Maju Ke Final Lawan Liverpool

Miles berjanji bahwa QSAC akan direnovasi dengan biaya A$1,6 miliar untuk menciptakan “fasilitas atletik terbaik di negara ini”.

Bahkan harga tersebut terlalu mahal bagi pialang Olimpiade John Coates, salah satu pendorong proses Norma Baru Komite Olimpiade Internasional (IOC) yang membuat Brisbane dianugerahi Olimpiade 2032 pada tahun 2021.

Prosedur yang lebih tepat sasaran ini bertujuan untuk menghemat ratusan juta dolar bagi kota-kota tuan rumah dan meningkatkan keberlanjutan jangka panjang.

“Saya tidak menganggap perlu mengeluarkan A$1,6 miliar untuk QSAC,” kata wakil presiden IOC kepada New Corp dari Swiss.

“Saya adalah anggota IOC di Australia dan merupakan tugas saya untuk mengingatkan mereka tentang dasar tawaran mereka untuk pertandingan tersebut,” tambahnya.

Baca Juga :  Argentina Ajukan Diri Tuan Rumah Piala Dunia U-20 2023

“Jika kita tidak menghormati pengaturan tersebut, ada banyak negara lain yang bisa berkata, mengapa Anda memberikannya kepada Brisbane padahal mereka tidak memiliki semua tempat?”

Sekitar 80 persen lokasi Olimpiade 2032 sudah siap dan renovasi stadion serta arena renang senilai A$2,5 miliar yang didanai pemerintah federal merupakan satu-satunya proyek konstruksi besar yang direncanakan.

Sumber : CNA/SL

Bagikan :