Bos Evergrande China Dicurigai Melakukan Kejahatan

Hui Ka Yuan - Chairman Evergrande Group
Hui Ka Yuan - Chairman Evergrande Group

Hong Kong | EGINDO.co – Raksasa properti yang banyak berhutang budi, China Evergrande, mengatakan pada Kamis (28 September) bahwa bosnya dicurigai melakukan “kejahatan ilegal” setelah perdagangan sahamnya ditangguhkan pada hari sebelumnya.

Pengumuman perusahaan tersebut ke Bursa Efek Hong Kong terjadi sehari setelah media melaporkan bahwa Xu Jiayin ditahan oleh polisi.

Tidak disebutkan alasan spesifik atas keputusan penghentian sementara perdagangan saham yang juga berdampak pada sektor jasa properti dan unit kendaraan listrik perseroan.

Namun pada Kamis malam, perusahaan tersebut mengatakan telah “menerima pemberitahuan dari otoritas terkait” bahwa Xu “telah menjalani tindakan wajib sesuai dengan hukum karena dugaan kejahatan ilegal”, tanpa memberikan rincian lebih lanjut.

Pada hari Rabu, Bloomberg News melaporkan Xu ditahan di bawah “pengawasan perumahan” – yang tidak berarti dia telah ditangkap atau didakwa melakukan kejahatan – mengutip sumber yang tidak disebutkan namanya.

Perusahaan tersebut telah menjadi contoh krisis sektor properti yang kian meningkat di Tiongkok, yang menyebabkan beberapa perusahaan ternama terlilit lautan utang, sehingga memicu kekhawatiran terhadap perekonomian Tiongkok secara lebih luas dan kemungkinan dampaknya secara global.

Hanya sebulan sejak perusahaan tersebut melanjutkan perdagangannya setelah terhenti selama 17 bulan karena kegagalannya mempublikasikan hasil keuangannya.

Baca Juga :  Taiwan Desak China Berhenti Tikai, Mulai Dialog Konstruktif

Evergrande memperkirakan memiliki utang sebesar US$328 miliar pada akhir Juni.

Pada hari Minggu, perusahaan tersebut mengatakan tidak dapat menerbitkan utang baru karena anak perusahaannya, Hengda Real Estate Group, sedang diselidiki. Dan Jumat lalu, mereka mengatakan pertemuan yang direncanakan minggu ini mengenai restrukturisasi utang utama tidak akan dilakukan.

Perusahaan itu mengatakan “perlu menilai kembali persyaratan” rencana tersebut agar sesuai dengan “situasi obyektif dan permintaan kreditor”.

Cabang properti perusahaan tersebut minggu ini melewatkan pembayaran obligasi utama, dan situs keuangan Tiongkok Caixin melaporkan bahwa mantan eksekutifnya telah ditahan.

Krisis ini telah memperdalam perlambatan yang lebih luas di negara dengan perekonomian terbesar kedua di dunia.

Sektor properti telah lama menjadi pilar utama pertumbuhan – bersama dengan sektor konstruksi, sektor ini menyumbang sekitar seperempat PDB – dan mengalami pertumbuhan pesat dalam beberapa dekade terakhir.

Namun utang besar-besaran yang dimiliki oleh para pemain terbesarnya telah dilihat oleh Beijing dalam beberapa tahun terakhir sebagai risiko yang tidak dapat diterima bagi sistem keuangan Tiongkok dan kesehatan perekonomian secara keseluruhan.

Baca Juga :  PM Kamboja Hun Manet Bertemu Presiden Xi Di Beijing

“Risiko Penularan”

Para pengambil kebijakan mendapat tekanan kuat dalam beberapa bulan terakhir untuk mengungkap langkah-langkah yang dapat mendukung perekonomian dan khususnya sektor properti.

Namun, mereka tidak tertarik pada jenis keuntungan yang diumumkan pada tahun 2008 saat krisis keuangan, yang berarti pemerintah akan kesulitan mencapai target pertumbuhan sekitar 5 persen untuk tahun ini. Bahkan angka tersebut merupakan salah satu kinerja terburuknya dalam beberapa dekade, tidak termasuk pandemi.

Asisten direktur-ekonom Moody’s Analytics Heron Lim mengatakan kepada AFP: “Jika Evergrande adalah puncak gunung es dan risiko penularan menjadi nyata, maka krisis kepercayaan di pasar utang dalam negeri yang sejauh ini berhasil menghindari gagal bayar utang bisa terjadi dan menyebabkan krisis utang yang parah. kecenderungan untuk menurun.”

Pihak berwenang secara bertahap memperketat akses pengembang terhadap kredit sejak tahun 2020, dan gelombang gagal bayar pun menyusul – terutama yang terjadi di Evergrande.

Krisis perumahan yang berkepanjangan telah mendatangkan kesengsaraan pada kehidupan para pembeli rumah di seluruh negeri, yang seringkali mempertaruhkan tabungannya untuk membeli properti yang tidak pernah terwujud.

Baca Juga :  Lima Bank Besar China Pangkas Suku Bunga Sejumlah Deposito

Gelombang boikot hipotek menyebar secara nasional pada musim panas lalu, ketika para pengembang yang kekurangan uang berjuang untuk mengumpulkan dana yang cukup untuk menyelesaikan rumah yang telah mereka jual sebelumnya – sebuah praktik umum di Tiongkok.

Awal bulan ini, pihak berwenang di kota Shenzhen selatan mengatakan mereka telah menangkap beberapa karyawan Evergrande dan meminta masyarakat untuk melaporkan setiap kasus dugaan penipuan.

Raksasa properti Tiongkok lainnya, Country Garden, nyaris terhindar dari gagal bayar dalam beberapa bulan terakhir, setelah melaporkan rekor kerugian dan utang lebih dari US$150 miliar.

“Pasar semakin memperhitungkan kemungkinan bahwa dampak akhirnya adalah sektor properti yang jauh lebih kecil,” kata Louise Loo, ekonom utama Tiongkok di Oxford Economics, kepada AFP.

“Ini berarti tidak ada pengembang sektor swasta yang terlalu besar atau sistemik untuk gagal.”

“Pasar semakin memperhitungkan kemungkinan bahwa dampak akhirnya adalah sektor properti yang jauh lebih kecil,” kata Louise Loo, ekonom utama Tiongkok di Oxford Economics, kepada AFP.

“Ini berarti tidak ada pengembang sektor swasta yang terlalu besar atau sistemik untuk gagal.”

Sumber : CNA/SL

Bagikan :