Booming Properti Dubai, Pembeli Kaya Lolos Dari Lockdown

Booming Properti Dubai
Booming Properti Dubai

Dubai | EGINDO.co -Pasar properti Dubai keluar dari malaise enam tahun sebagai “penghindar lockdown” dan investor Internasional kaya mendorong kegilaan membeli yang memecahkan rekor dan memicu pemulihan ekonomi.

Vila mewah adalah segmen terpanas di pasar, dengan pembeli Eropa khususnya mencari rumah di pulau buatan Palm Jumeirah buatan Dubai, serta perkebunan lapangan golf.

Pasar properti rollercoaster Dubai, yang telah mengalami penurunan stabil sejak 2014, menjadi datar setelah COVID-19 melanda tahun lalu dan emirat menutup perbatasannya, kata Zhann Zochinke, kepala operasi konsultan Property Monitor.

“Kemudian langsung setelah periode lockdown  itu kami mulai melihat volume transaksi meningkat, dan mereka benar-benar tidak berhenti sejak itu,” katanya kepada AFP.

“Kami sekarang melihat rekor keuntungan bulan ke bulan dan volume transaksi.”   Emirat Teluk menjadi salah satu tujuan pertama yang dibuka kembali untuk pengunjung Juli lalu, memasangkan kebijakan pintu terbuka dengan aturan ketat tentang masking dan jarak sosial, dan program vaksinasi energik yang telah menghasilkan beberapa tingkat inokulasi tertinggi secara global.

Meskipun ada lonjakan kasus virus corona di tahun baru setelah pembuat liburan turun secara massal, kehidupan sebagian besar terus berjalan seperti biasa dengan restoran dan hotel buka, dan beberapa pembatasan yang telah merusak kehidupan di tempat lain.

“Para penghindar lockdown dari negara lain? Saya pikir kita melihat banyak hal di sana,” kata Zochinke, menambahkan bahwa pengundian lainnya adalah aturan tempat tinggal yang lebih longgar dan keputusan untuk mengizinkan kepemilikan asing penuh atas perusahaan.

“BUKAN HANYA SITUS KONSTRUKSI”

Banjir kedatangan telah meregenerasi industri pariwisata, yang telah lama menjadi andalan ekonomi Dubai yang memiliki sedikit kekayaan minyak yang memberi daya pada tetangganya, dan membantu aktivitas bisnis pulih ke level sebelum COVID-19 pada bulan April, menurut IHS Markit.

“Perusahaan perjalanan dan pariwisata mencatat kenaikan kinerja yang paling menonjol, di tengah meningkatnya harapan kenaikan aktivitas pariwisata di akhir tahun, didorong oleh peluncuran vaksin yang cepat,” kata ekonom perusahaan riset David Owen.

Setelah bertahun-tahun mati suri ketika pemilik rumah menyaksikan ekuitas mereka habis, lonjakan properti mewah di atas 10 juta dirham (US $ 2,7 juta) telah mengejutkan, dengan 90 transaksi pada bulan April dibandingkan dengan sekitar 350 hingga 400 pada basis tahunan reguler, menurut Property Monitor.

Sebuah rumah besar di Palm telah terjual seharga 111,25 juta dirham, harga tertinggi yang dicapai selama bertahun-tahun di kawasan itu yang menampilkan 16 “daun” yang dilapisi dengan rumah-rumah dan supercar yang diparkir di jalan masuk.

Properti dengan harga tertinggi yang sekarang tersedia di blok ini adalah vila modern bergaya Italia yang luas yang terletak di ujung salah satu daun, lengkap dengan bagian depan pantai 180 derajat, yang ditawarkan seharga 100 juta dirham.

Setelah merana di pasar selama hari-hari suram di puncak pandemi, para pengembang berharap bahwa salah satu generasi baru orang Eropa yang diuangkan akan tergoda oleh infinity pool, bioskop pribadi, dan hektar marmer dan kaca.

“Saya rasa orang-orang mulai menyadari bahwa Dubai bukan lagi sekadar lokasi konstruksi, yang mungkin terjadi 10 tahun lalu ketika kami memiliki jumlah derek terbanyak di dunia,” kata Matthew Bate, CEO BlackBrick, salah satu agensi. mewakili properti.

“COVID MEMBUKA PINTU”

“Orang-orang sekarang melihat Dubai dan berkata – Saya akan menjadikan ini rumah utama saya. Saya bisa bekerja dari Dubai dan masih mengelola bisnis di Eropa atau Amerika Utara atau Asia,” katanya.

“Jadi saya pikir apa yang pada akhirnya dilakukan oleh COVID, itu membuka pintu bagi kami ke seluruh dunia.”

Di pasar di mana banyak kekayaan telah dibuat dan hilang, ada kegelisahan tentang apakah kenaikan baru-baru ini dapat dipertahankan. Penjualan properti di atas 10 juta dirham naik 6,7 persen pada bulan April dibandingkan dengan bulan sebelumnya, dan 81 vila terjual di Palm pada bulan April saja dibandingkan dengan 54 pada tahun 2020, menurut Property Monitor.

Bahkan dengan keuntungan yang luar biasa, pasar masih jauh dari level tertingginya di tahun 2014, dan pasar apartemen tertinggal jauh di belakang.

Perusahaan jasa keuangan Morgan Stanley, bagaimanapun, mengatakan dalam sebuah laporan baru-baru ini bahwa reli kemungkinan besar tidak akan berhenti segera.

“Permintaan yang kuat, pertumbuhan pasokan yang memuncak dan waktu tunggu yang lama untuk proyek-proyek baru dapat menyebabkan pasar yang lebih ketat dari perkiraan selama beberapa tahun mendatang,” katanya.

Ini dikreditkan “gelombang reformasi pemerintah selama 12 bulan terakhir, suku bunga hipotek yang menarik, dan pergeseran pola permintaan karena COVID-19”.

Sumber : CNA/SL