Bom Rusia Sasar Pabrik Kimia Ukraina Di Garis Depan

Rusia target bom pabrik kimia Ukraina
Rusia target bom pabrik kimia Ukraina

New York, Ukraina | EGINDO.co – Bom-bom berdaya ledak tinggi Rusia mulai berjatuhan di sekitar pabrik kimia Ukraina yang berada di garis depan sekitar tiga bulan yang lalu.

Sergiy Dmytrenko berjalan dengan susah payah untuk mengamati kawah-kawah terbaru di luar tembok fasilitasnya yang bopeng-bopeng dengan mengenakan pelindung tubuh dan cemberut.

Direktur pabrik berusia 34 tahun itu mengatakan bahwa para pekerja telah mengeluarkan bahan paling berbahaya dari pabrik di selatan Bakhmut tak lama setelah Rusia menginvasi Ukraina 17 bulan yang lalu.

Namun, seperlima dari fenol dan naftalena yang diekstraksi dari tar batubara lokal masih berada di tong penyimpanan di lokasi berusia 106 tahun itu.

Uap yang mengepul keluar dari dalamnya memiliki aroma sedikit manis yang meninggalkan rasa logam di lidah.

“Ini adalah satu-satunya pabrik kimia di daerah ini. Kami adalah salah satu fasilitas paling berbahaya di sini,” katanya.

Keputusan Rusia untuk mulai mengebom lahannya dalam serangan udara yang semakin sering dilakukan membuat Dmytrenko bingung.

“Mungkin karena serangan mereka terhadap desa kami telah terhenti,” katanya.

“Mungkin ini adalah taktik baru mereka.”

Serangan Bom Presisi

Pabrik Dmytrenko yang bermasalah terletak di New York – sebuah pemukiman yang hancur dengan nama yang aneh yang berakhir di tempat di mana posisi Rusia dimulai.

Baca Juga :  Turki Tutup Wilayah Udara Untuk Pesawat Rusia Ke Suriah

Tempat itu memiliki nama Soviet sampai penduduk setempat yang menentang memutuskan untuk mengembalikan nama historisnya, New York, sebagai tanggapan atas perang berskala lebih rendah yang pertama kali dikobarkan Moskow pada 2014.

Nama itu kini tak lagi menjadi masalah bagi Dmytrenko.

Cakrawala New York digelapkan oleh asap yang mengepul dari medan perang yang membentang setengah lingkaran dari ujung timur laut ke barat daya.

Bangunan-bangunan utamanya telah dihancurkan secara metodis oleh gelombang serangan bom yang presisi.

Sebuah pusat budaya tempat 500 pekerja pabrik pernah berkumpul untuk acara malam hari kini menjadi tumpukan batu bata.

Begitu pula dengan gedung olahraga lokal dan museum pabrik.

Hal ini membuat Nina Shevchenko melihat potensi kerusakan lingkungan akibat serangan langsung terhadap salah satu tangki penyimpanan di reaktor tersebut.

“Kami sangat khawatir ketika masih penuh dengan barang-barang itu,” kata wanita berusia 70 tahun itu dengan ceria.

“Sekarang, kami tidak terlalu memikirkannya. Ada hal-hal yang lebih buruk yang bisa terjadi.”

“Meracuni Sistem”

Baca Juga :  Pemerintah Rilis 13 Proyek Strategis Nasional Baru

Fenol dan naftalena adalah bahan kimia beracun yang digunakan dalam produksi segala sesuatu mulai dari plastik dan karet hingga beton.

Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit AS memperingatkan bahwa paparan fenol yang parah dapat merusak organ-organ internal dan menyebabkan kejang-kejang.

Gejala-gejala yang tercatat untuk paparan naftalena termasuk kerusakan mata dan berbagai penyakit perut.

Keduanya dapat diserap melalui kulit.

Dmytrenko mengatakan bahwa 50 pekerja tetap berada di lokasi untuk menjaga tong-tong penyimpanan dan melakukan perbaikan.

“Jika fenol masuk ke dalam penampungan air, maka akan meracuni ekosistem,” kata Dmytrenko.

“Namun di udara, konsentrasinya akan sangat minim karena ada lebih banyak udara daripada fenol. Hanya akan ada bau.”

Lyudmyla Sytyugova tidak sepenuhnya yakin.

Sebuah serangan langsung “dan desa kami lenyap”, ujar pensiunan berusia 65 tahun ini dalam perjalanan keluar dari salah satu toko di New York.

“Kami Tidak Masuk Hitungan”

Pabrik Dmytrenko adalah salah satu dari segelintir perusahaan kimia yang pernah berjaya yang diwarisi Ukraina dari masa lalu Soviet.

Perang di bagian timur Ukraina sedang berlangsung di zona industri yang mencakup pabrik kokas di Avdiivka dan pabrik amonia di Severodonetsk.

Baca Juga :  Rupiah Tertekan Dipicu Kenaikan Imbal Hasil Obligasi AS

Pabrik Severodonetsk dihantam dan mengeluarkan asap berwarna oranye selama pertempuran dua bulan yang membuat kota itu jatuh ke tangan Rusia pada Juni tahun lalu.

Pabrik Avdiivka masih berada di bawah kendali Ukraina, namun berada di dekat garis depan dengan pertempuran sengit.

Rusia telah menargetkan bangunan-bangunan besar sejak hari-hari pertama perang karena mereka dapat melindungi tentara dan mesin-mesin militer.

Sekolah-sekolah dan pusat-pusat administrasi telah dihancurkan di bagian timur dan selatan Ukraina.

Ukraina juga menuduh Rusia mengubah pembangkit listrik tenaga nuklir Zaporizhzhia menjadi perisai untuk senjata artileri mereka.

Semua kehancuran ini tampak terlalu berat bagi Nadezhda Kravchenko.

Perempuan berusia 85 tahun itu duduk sendirian di bangku yang menghadap langsung ke bagian depan PLTN dan dengan tenang mengusap matanya.

Dia mengatakan bahwa dia hidup selama invasi Nazi selama Perang Dunia II dan telah kehilangan kedua orang tuanya pada usia lima tahun.

Kravchenko ingin tahu mengapa hidupnya harus begitu sulit.

“Sekarang saya hanya berharap untuk mati agar saya tidak perlu menyaksikan ini lagi,” katanya melalui isak tangis yang semakin keras.

“Sederhana, orang yang sederhana, kami tidak berarti apa-apa.”

Sumber : CNA/SL

Bagikan :