Bolivia Memerangi Berita Palsu Dalam Upaya Penyuntikan

Berita Palsu di Bolivia 'Vaksin adalah Setan'
Berita Palsu di Bolivia 'Vaksin adalah Setan'

El Alto, Bolivia | EGINDO.co – Upaya imunisasi Bolivia melawan COVID-19 dihantam oleh misinformasi anti-vaksin yang memicu skeptisisme dan meninggalkan pusat inokulasi setengah kosong, sebuah tantangan bagi pemerintah yang menghadapi gelombang infeksi baru.

Petugas kesehatan dan pejabat telah menyuarakan keprihatinan tentang rendahnya partisipasi di beberapa lokasi vaksinasi, dengan mengatakan suntikan akan sia-sia. Mereka menyalahkan kampanye berita palsu yang menyertakan selebaran yang mengatakan vaksin mengandung materi “setan”.

“Kami membaca beberapa pamflet di El Alto dari kelompok anti-vaksin tentang keberadaan zat dalam vaksin dari Lucifer dan karena itu vaksin itu bersifat setan,” kata Maria Rene Castro, wakil menteri epidemiologi.

“Disinformasi global telah datang ke negara kami dan berdampak pada orang-orang yang menghindari vaksinasi.”

Bolivia, seperti sebagian besar Amerika Selatan, sedang dihantam oleh gelombang baru infeksi virus corona yang mematikan, dengan kasus harian baru-baru ini mencapai 98 persen dari puncak negara itu pada Februari. Sejauh ini 340.000 orang telah terinfeksi dan 14.000 telah meninggal.

Wilayah ini juga berjuang dengan kelangkaan vaksin, meskipun Bolivia mulai melihat lebih banyak dosis mengalir setelah kesepakatan untuk Sputnik V Rusia, Sinopharm China dan dengan Institut Serum India untuk suntikan AstraZeneca.

Namun, banyak pusat vaksin di kota-kota besar terus menghadapi tingkat partisipasi yang rendah, dengan situs dan antrian kosong.

“Saya tidak ingin divaksinasi, saya tidak ingin mati dan tidak ingin sakit,” kata Rogelio Mayta, penduduk El Alto.

Petugas kesehatan Patricia Almanza mengatakan bahwa organisasi di sekitar kampanye vaksin itu buruk, yang tidak membantu mendorong orang untuk datang untuk mengambil gambar mereka.

“Sudah pidana bahwa selama pandemi ini kita harus membuang vaksin,” katanya.

“Ada tempat di mana vaksin dibuang, atau petugas kesehatan akan mencari orang untuk divaksinasi agar sesuatu yang sangat berharga tidak dibuang.”

Bolivia telah memberikan setidaknya satu kesempatan untuk hanya 7 persen dari populasinya, jauh di belakang 32 persen di Uni Eropa dan 48 persen di Amerika Serikat.

Orang Amerika Latin yang lebih kaya telah melakukan perjalanan ke luar negeri, terutama ke Amerika Serikat, untuk mendapatkan vaksinasi, yang telah menciptakan jurang pemisah yang mencolok antara yang kaya dan yang miskin. Skeptisisme vaksin berisiko semakin meluas.

“Bagi saya vaksin COVID-19 tidak kredibel,” kata Ismael Blanco di jalan-jalan sempit kota dataran tinggi yang berdebu. “Saya tidak mempercayai vaksin itu.”
Sumber : CNA/SL