Boeing 737 MAX Mendarat Di China, Akhiri Pembekuan Impor

Boeing 737 MAX 8 mendarat di China
Boeing 737 MAX 8 mendarat di China

Seattle | EGINDO.co – Jet Boeing 737 MAX pertama yang dikirim ke maskapai penerbangan Tiongkok sejak Maret 2019 mendarat di Tiongkok pada hari Sabtu, mengakhiri pembekuan impor selama hampir lima tahun terhadap jet-jet paling menguntungkan milik pembuat pesawat tersebut dan menandai potensi pengiriman lusinan MAX yang sudah jadi ke Tiongkok.

Pesawat 737 MAX 8 meninggalkan lapangan Boeing Seattle di negara bagian Washington pada hari Rabu setelah diserahkan ke China Southern Airlines, singgah di Hawaii dan Kepulauan Mariana Utara sebelum perjalanan terakhirnya ke Guangzhou di Tiongkok selatan, berdasarkan data pelacakan dari acara FlightRadar24.

Tiongkok, yang merupakan negara pertama yang menghentikan penerbangan jet MAX setelah dua kecelakaan MAX 8 pada tahun 2018 dan 2019 yang menewaskan hampir 350 orang, bulan lalu memberikan izin kepada Boeing untuk melanjutkan pengiriman 737 MAX 8 ke pelanggan lokal.

Baca Juga :  Korut Tuduh G7 Campur Tangan Dengan Menyerukan Denuklirisasi

Meskipun larangan keselamatan pada MAX telah dicabut, pengiriman MAX baru masih ditangguhkan sejak awal tahun 2019 karena ketegangan antara Washington dan Beijing mengenai berbagai masalah mulai dari teknologi hingga keamanan nasional semakin meningkat.

Lampu hijau yang diberikan Tiongkok merupakan dorongan bagi pembuat pesawat AS, yang telah terkena dampak dari ledakan di udara pada panel kabin pesawat jet 737 MAX 9 yang dioperasikan oleh Alaska Airlines, termasuk Administrasi Penerbangan Federal AS yang melarang Boeing melakukan ekspansi. produksi pesawat berbadan sempit terlarisnya. Tidak ada maskapai penerbangan Tiongkok yang mengoperasikan pesawat MAX 9.

Maskapai penerbangan Tiongkok memiliki setidaknya 209 pesawat MAX yang dipesan dari Boeing, menurut penyedia data penerbangan Cirium.

Baca Juga :  Paus Dijadwalkan Kunjungi Irak, Kutuk Serangan Baghdad

Boeing mengatakan pada bulan Oktober bahwa 85 dari 250 pesawat MAX yang sudah jadi dalam persediaannya disimpan untuk pelanggan di Tiongkok. Lebih banyak jet MAX yang ditahan untuk pelanggan Tiongkok namun karena pembekuan impor, Boeing tahun lalu memasarkan ulang 55 pesawat tersebut ke pelanggan lain.

Intervensi FAA yang belum pernah terjadi sebelumnya dalam jadwal produksi dapat semakin menunda beberapa pengiriman pesawat baru ke maskapai penerbangan dan merugikan pemasok yang sudah terguncang akibat krisis MAX dan pandemi yang terjadi sebelumnya.

Jika Beijing terus mengizinkan impor MAX, Tiongkok tampaknya tidak akan terpengaruh oleh kendala produksi Boeing karena puluhan pesawat untuk pelanggan Tiongkok siap dikirim.

Maskapai penerbangan Tiongkok diperkirakan menerima pengiriman 64 jet MAX 8 pada tahun 2024, dan 58 pada tahun 2025, menurut data Cirium.

Baca Juga :  Pesawat Kargo Boeing Mendarat di Istanbul Tanpa Roda Depan

“Data kami menunjukkan bahwa setiap pengiriman yang diharapkan pada tahun 2024 ini telah dilakukan dan berada dalam inventaris produksi Boeing saat ini,” kata Rob Morris, kepala konsultan global di Ascend by Cirium.

“Ada potensi pengiriman sejumlah besar pesawat ini,” kata Morris.

Serah terima MAX terjadi setelah Boeing pada bulan Desember melakukan pengiriman langsung pertama 787 Dreamliner ke pelanggan Tiongkok sejak 2019.

Tiongkok adalah salah satu pasar kedirgantaraan dengan pertumbuhan tercepat, yang menurut proyeksi Boeing akan memenuhi 20 persen permintaan pesawat terbang dunia hingga tahun 2042.

Boeing menolak mengomentari pengiriman tersebut. China Southern dan Administrasi Penerbangan Sipil Tiongkok tidak menanggapi permintaan komentar.

Sumber : CNA/SL

Bagikan :