Boeing 737 MAX Kembali Beroperasi, Stop Ekspansi Produksi

Boeing 737 MAX
Boeing 737 MAX

New York | EGINDO.co – Regulator Amerika menyetujui kerangka inspeksi terperinci yang memungkinkan kembalinya layanan pesawat Boeing 737 MAX yang dilarang terbang setelah pendaratan darurat awal bulan ini, kata para pejabat Rabu (24 Januari).

Tak lama setelah Administrasi Penerbangan Federal (FAA) mengumumkan protokol inspeksi pada Boeing 737 MAX 9, United Airlines memperkirakan pesawat yang dilarang terbang akan kembali beroperasi mulai Minggu.

“Kami hanya akan mengembalikan setiap pesawat MAX 9 ke layanan setelah proses pemeriksaan menyeluruh ini selesai,” kata pernyataan dari Toby Enqvist, chief operating officer United.

“Kami sedang mempersiapkan pesawat untuk kembali ke layanan terjadwal mulai hari Minggu.”

Pengumuman FAA ini merupakan langkah besar setelah badan tersebut melarang terbang 171 pesawat MAX 9 setelah insiden 5 Januari di pesawat Alaska Airlines.

Baca Juga :  Kecelakaan China Eastern Hambat Pemulihan Boeing MAX China

Jet 737 MAX yang dilarang terbang memiliki konfigurasi yang sama dengan jet Alaska Airlines yang mengalami ledakan pada panel di badan pesawat, sehingga penumpang terpapar ke udara terbuka dan memerlukan pendaratan darurat.

Tidak ada korban jiwa dalam insiden ini, namun inspektur keselamatan mengatakan kejadian ini bisa menjadi bencana besar.

Berdasarkan proses “peningkatan pemeliharaan” FAA, maskapai penerbangan akan melakukan pemeriksaan terhadap baut dan perlengkapan tertentu, inspeksi visual terperinci terhadap sumbat dan komponen, serta mengatasi “kerusakan atau kondisi abnormal apa pun”, kata FAA.

Inspeksi tersebut akan memastikan bagian-bagiannya “sesuai dengan desain asli yang aman untuk dioperasikan”, kata FAA. “Pesawat ini tidak akan beroperasi sampai prosesnya selesai dan kesesuaian dengan desain aslinya dipastikan.”

“Ekspansi” Produksi MAX Dihentikan

FAA juga mengatakan pada hari Rabu bahwa mereka tidak akan mengizinkan Boeing untuk memperluas produksi 737 MAX setelah terjadi keadaan darurat di udara pada jet Alaska Airlines.

Baca Juga :  Frustrasi Memuncak Di Australia, Bantuan Banjir Yang Lambat

FAA mengatakan penghentian perluasan produksi pesawat berbadan sempit 737 MAX yang merupakan produk terlaris Boeing diperlukan untuk “memastikan akuntabilitas dan kepatuhan penuh terhadap prosedur kendali mutu yang disyaratkan” oleh pembuat pesawat tersebut.

Saham Boeing turun sekitar 4 persen dalam perdagangan setelah jam kerja.

“Kami tidak akan menyetujui permintaan apa pun dari Boeing untuk perluasan produksi atau menyetujui jalur produksi tambahan untuk 737 MAX sampai kami yakin bahwa masalah kendali mutu yang ditemukan selama proses ini telah diselesaikan,” kata Administrator FAA Mike Whitaker dalam pernyataannya.

Belum jelas bagaimana penghentian “ekspansi” produksi MAX yang diumumkan oleh FAA akan mempengaruhi rencana rinci peningkatan produksi jangka pendek perusahaan.

Baca Juga :  Kyiv Menembak Jatuh Pesawat POW, Tidak Ada Yang Selamat

Keluarga MAX mencakup 737 MAX 8 terlaris yang merupakan sapi perah utama Boeing. Boeing menolak berkomentar langsung.

Pada bulan Oktober, CEO Boeing Dave Calhoun mengatakan perusahaan berencana mencapai produksi 38 pesawat MAX per bulan pada akhir tahun 2023.

“Kami menjaga pemasok kami tetap panas sesuai dengan jadwal induk,” katanya saat itu.

Jadwal induk pemasok 737 terbaru Boeing, yang menentukan kecepatan produksi untuk rantai pasokannya, mengharuskan produksi meningkat menjadi 42 jet per bulan pada bulan Februari, 47,2 pada bulan Agustus, 52,5 pada bulan Februari 2025, dan 57,7 pada bulan Oktober 2025.

Namun, laju produksi Boeing sendiri mungkin tertinggal dari jadwal induk pemasok.

Sumber : CNA/SL

Bagikan :