Blinken,Lavrov Setuju Untuk Bekerja Sama Meski Ada Perbedaan

Antony Blinken dan Sergei Lavrov
Antony Blinken dan Sergei Lavrov

Reykjavik | EGINDO.co – Diplomat top dari pemerintahan Biden dan Rusia dalam pertemuan tatap muka pertama mereka pada Rabu (20 Mei) menekankan bahwa mantan musuh Perang Dingin memiliki perbedaan serius dalam cara mereka memandang urusan dunia tetapi memberikan nada optimis untuk pembicaraan tersebut, dengan mengatakan bahwa kedua belah pihak masih bisa menemukan cara untuk bekerja sama.

Menteri Luar Negeri AS Antony Blinken bertemu dengan Menteri Luar Negeri Rusia Sergei Lavrov, seorang diplomat veteran, dan mengatakan “bukan rahasia bahwa kami memiliki perbedaan” dan bahwa Washington akan menanggapi tindakan agresif oleh Rusia, tetapi dunia akan lebih aman jika pemimpin dua negara bekerja sama.

Lavrov, berbicara melalui seorang penerjemah pada pembukaan pertemuan di Reykjavik di sela-sela pertemuan Dewan Arktik, mengatakan Rusia dan Amerika Serikat memiliki “perbedaan serius” tetapi harus bekerja sama “dalam bidang di mana kepentingan kita bertabrakan”.

Pejabat senior Departemen Luar Negeri AS mengatakan tidak ada terobosan dalam pertemuan itu, tetapi menggambarkannya sebagai “awal yang baik” untuk mengerjakan hubungan antara kedua negara dalam “minggu, bulan dan tahun yang akan datang”.

Blinken mengatakan Biden menginginkan “hubungan yang dapat diprediksi dan stabil dengan Rusia” dan mengatakan kedua negara dapat bekerja sama dalam mengatasi pandemi virus korona, memerangi perubahan iklim, menangani program nuklir Iran dan Korea Utara, dan perang di Afghanistan.

“Kami pikir itu bagus untuk rakyat kami, bagus untuk rakyat Rusia dan memang bagus untuk dunia,” kata Blinken.

Pasangan itu juga membahas keamanan siber dan pergerakan pasukan Rusia di perbatasannya dengan Ukraina, masalah yang telah menguji hubungan yang sudah tegang tahun ini, kata pejabat senior Departemen Luar Negeri kepada wartawan. Mereka berulang kali menegaskan bahwa pertemuan itu adalah “meja pengaturan” untuk pembicaraan di masa depan.

Pertemuan hari Rabu – diskusi tatap muka tingkat tinggi pertama antara pemerintahan Biden dan mitranya Rusia – berlangsung 1 jam dan 45 menit, lebih lama dari yang diharapkan 1 jam.

Lavrov mengatakan kepada media pemerintah Rusia bahwa pembicaraan itu “konstruktif” dan bahwa Rusia siap untuk membahas semua masalah antara kedua negara “atas dasar saling menghormati”.

Kedua diplomat itu akan menyiapkan proposal untuk kemungkinan pertemuan antara Presiden AS Joe Biden dan Presiden Rusia Vladimir Putin, kata Lavrov.

Pejabat Departemen Luar Negeri merujuk pertanyaan tentang pertemuan presiden ke Gedung Putih, tetapi mengatakan ada pengakuan bahwa “stabilitas strategis” akan dibahas.

Blinken mendesak Rusia untuk membebaskan warga AS Paul Whelan dan Trevor Reed dan meningkatkan kesehatan kritikus Kremlin Alexei Navalny yang ditahan, kata para pejabat AS.

Setengah jam setelah pertemuan Rabu, AS menjatuhkan sanksi pada beberapa kapal dan entitas yang terlibat dalam pembangunan pipa Nord Stream 2 senilai US $ 11 miliar yang akan membawa gas Rusia dari Kutub Utara ke Jerman, sebuah kesepakatan yang ditentang Biden.

Namun, pemerintah memutuskan untuk mengesampingkan sanksi terhadap perusahaan di belakang pipa dan kepala eksekutifnya.

Sebelum pengumuman, Wakil Menteri Luar Negeri Rusia Sergei Ryabkov mengatakan pengabaian sanksi tersebut akan membantu menormalkan hubungan antara Moskow dan Washington.

Seorang pejabat Departemen Luar Negeri mengatakan pipa tersebut muncul dalam pembicaraan, tetapi bukan subjek diskusi yang diperpanjang.
Sumber : CNA/SL