Blinken : Pembicaraan Perdagangan Dan Investasi AS-Taiwan

Antony Blinken
Antony Blinken

Washington | EGINDO.co – Menteri Luar Negeri AS Antony Blinken pada Senin (7 Juni) mengisyaratkan kemungkinan dimulainya kembali pembicaraan perdagangan dan investasi dengan Taiwan terhenti sejak pemerintahan Obama, tetapi tidak memberikan indikasi kesediaan untuk mengejar pakta perdagangan skala penuh yang telah diupayakan Taipei. .

Pada sidang Komite Urusan Luar Negeri DPR tentang permintaan anggaran tahunan Departemen Luar Negeri AS, Blinken ditanya tentang posisi pemerintahan Biden pada perjanjian perdagangan bilateral dengan Taiwan.

“Saya harus merujuk Anda ke Katherine Tai, Perwakilan Dagang AS, tetapi saya tahu kita sedang terlibat dalam percakapan dengan Taiwan, atau akan segera, pada semacam perjanjian kerangka kerja, dan percakapan itu harus dimulai.”

Kesepakatan semacam itu kemungkinan akan mengganggu China, yang mengklaim Taiwan sebagai wilayahnya sendiri.

Kantor Perwakilan Dagang AS tidak segera menanggapi permintaan komentar. Seorang juru bicara kantor perwakilan Taiwan di Washington mengatakan: “Kami bekerja untuk terlibat dalam diskusi dengan USTR, yang diharapkan akan mengarah pada kemajuan dalam hubungan perdagangan bilateral kami.”

Bonnie Glaser, pakar Taiwan di German Marshall Fund Amerika Serikat, mengatakan komentar Blinken adalah sinyal bahwa Washington kemungkinan akan bergerak maju dengan dimulainya kembali Trade Investment Framework Talks (TIFA) dengan Taiwan yang belum diadakan sejak pemerintahan Obama. .

Dia mengatakan pemerintah mungkin belum membuat keputusan apakah akan mengambil langkah yang jauh lebih besar untuk mengejar perjanjian perdagangan bilateral dengan Taiwan.

“Pejabat senior pemerintahan Biden telah mendorong USTR Tai untuk mengadakan putaran pembicaraan TIFA, dan Taipei sangat ingin melakukan ini sesegera mungkin,” kata Glaser.

Dia mengatakan Presiden Taiwan Tsai Ing-wen sangat antusias menjelang referendum Agustus yang dapat membalikkan keputusan Januari untuk mencabut pembatasan yang tersisa pada impor daging babi dan daging sapi AS untuk menunjukkan beberapa kemajuan dalam pembicaraan perdagangan dengan Amerika Serikat.

Pembicaraan TIFA terhenti setelah mantan Presiden Barack Obama meninggalkan kantor pada tahun 2016 dan perwakilan perdagangan penggantinya Donald Trump, Robert Lighthizer, fokus pada pembicaraan perdagangan dengan China.

Glaser mengatakan China kemungkinan akan mengkritik dimulainya kembali TIFA karena khawatir bahwa pembicaraan itu pada akhirnya dapat mengarah pada perjanjian perdagangan bebas dan mendorong negara-negara lain, seperti Inggris, untuk meluncurkan negosiasi perdagangan dengan Taiwan.

“China juga akan melihat pembicaraan semacam itu sebagai bagian dari strategi Biden untuk memperkuat hubungan dengan Taiwan dan apa yang mereka lihat sebagai komitmen AS yang semakin berkurang terhadap Satu China,” katanya, merujuk pada kebijakan lama AS yang mengakui Beijing daripada Taipei.

Sumber : CNA/SL