Blinken Meragukan Metodologi Laporan Kebocoran Lab Covid-19

Antony Blinken
Antony Blinken

Washington | EGINDO.co – Menteri Luar Negeri AS Antony Blinken pada Selasa (8/6) meragukan metodologi laporan tentang asal-usul COVID-19 yang dikutip oleh Wall Street Journal yang menyimpulkan hipotesis kebocoran virus dari laboratorium China adalah masuk akal.

“Saya melihat laporannya. Saya pikir itu pada beberapa tingkatan, tidak benar,” kata Blinken pada sidang komite Senat tentang permintaan anggaran Departemen Luar Negeri ketika ditanya tentang artikel Journal.

Journal pada hari Senin mengutip orang-orang yang akrab dengan laporan rahasia oleh laboratorium nasional pemerintah AS yang mengatakan bahwa itu menyimpulkan bahwa hipotesis kebocoran virus dari laboratorium Cina di Wuhan masuk akal dan pantas untuk diselidiki lebih lanjut.

Laporan itu mengatakan penelitian itu disiapkan pada Mei 2020 oleh Laboratorium Nasional Lawrence Livermore dan dirujuk oleh Negara ketika melakukan penyelidikan tentang asal-usul pandemi selama bulan-bulan terakhir pemerintahan mantan Presiden Donald Trump.

Blinken mengatakan bahwa untuk pemahaman terbaiknya, laporan itu berasal setelah pemerintahan Trump meminta kontraktor untuk melihat asal-usul virus corona yang menyebabkan COVID-19, dengan fokus khusus pada apakah itu hasil dari kebocoran laboratorium.

“Pekerjaan itu sudah selesai, sudah selesai, sudah dibriefing, ke orang-orang terkait di departemen. Ketika kami masuk, kami juga diberitahu tentang temuan itu,” kata Blinken.

“Pemerintahan Trump, menurut pemahaman saya, memiliki keprihatinan nyata tentang metodologi penelitian itu, kualitas analisis, bukti yang dibengkokkan agar sesuai dengan narasi yang terbentuk sebelumnya. Itu adalah perhatian mereka. Itu dibagikan kepada kami.”

Blinken mengatakan laporan itu adalah pekerjaan satu perwira dan beberapa individu dan bukan “seluruh upaya pemerintah” yang diperintahkan Presiden Joe Biden, yang dipimpin oleh komunitas intelijen, untuk menyelidiki asal-usul virus.

Ditanya apakah dia mendukung deklasifikasi informasi mengenai asal-usul virus, Blinken mengatakan harus ada “transparansi sebanyak mungkin dengan informasi apa pun yang kami temukan” dengan tunduk pada kebutuhan untuk melindungi sumber intelijen.

Dalam mengumumkan penyelidikannya selama 90 hari, Biden mengatakan intelijen AS sedang mempertimbangkan dua skenario yang mungkin – bahwa virus tersebut dihasilkan dari kecelakaan laboratorium atau muncul dari kontak manusia-hewan – tetapi belum sampai pada kesimpulan.

Sebuah laporan intelijen AS yang masih dirahasiakan beredar selama pemerintahan Trump menuduh bahwa tiga peneliti di Institut Virologi Wuhan China menjadi sangat sakit pada November 2019 sehingga mereka mencari perawatan di rumah sakit, kata sumber-sumber pemerintah AS.

Sumber : CNA/SL