Blinken Menolak Klaim ‘Perang Dingin’ Antara AS Dan China

Antony Blinken
Antony Blinken

Washington | EGINDO.co – Menteri Luar Negeri AS Antony Blinken menolak klaim “perang dingin” antara AS dan China dalam sebuah wawancara dengan Financial Times, menambahkan bahwa dia menolak “memberi label pada sebagian besar hubungan termasuk yang satu ini, karena itu rumit”.

“Ini bukan tentang memulai perang dingin, ini semua tentang melakukan bagian kami untuk memastikan bahwa demokrasi kuat, tangguh, dan memenuhi kebutuhan rakyatnya,” katanya, merujuk pada niat Washington untuk mengadakan “KTT demokrasi” di akhir tahun.

“Kami tidak meminta negara untuk memilih (antara AS dan China),” Blinken menambahkan dalam sambutannya di acara FT Live pada hari Selasa.

Dia mengambil wawancara selama kunjungan ke London untuk berbicara dengan rekan G7.

Para menteri luar negeri dan pembangunan G7 berkumpul pada Senin untuk pertemuan tiga hari untuk pertama kalinya dalam dua tahun untuk membahas masalah-masalah seperti pemulihan ekonomi setelah pandemi virus corona serta perubahan iklim.

Dilaporkan bahwa Blinken akan menghadiri pertemuan Dewan Keamanan Perserikatan Bangsa-Bangsa pada hari Jumat untuk membahas kerja sama global dan lembaga multilateral, acara pertama yang diadakan oleh China saat mengambil alih kursi kepresidenan Dewan Keamanan untuk bulan Mei.

Pertemuan itu akan fokus pada pemeliharaan perdamaian dan keamanan internasional, menegakkan multilateralisme dan sistem internasional yang berpusat pada PBB, Duta Besar China untuk PBB Zhang Jun mengatakan selama konferensi pers yang meninjau prioritas China untuk kepresidenannya.
Sumber : CGTN/SL