Blinken Mendesak Rusia Menarik Pasukan Dari Ukraina

Antony Blinken
Antony Blinken

Kiev | EGINDO.co – Menteri Luar Negeri AS Antony Blinken pada Kamis (6 Mei) menuntut Rusia mengakhiri tindakan “agresif” terhadap Ukraina, memperingatkan pada kunjungan solidaritas ke Kiev bahwa tetangga raksasa itu belum menarik sebagian besar pasukan dari penumpukan baru-baru ini.

Diplomat tertinggi AS itu bertemu dengan kepemimpinan Ukraina dan mengunjungi tugu peringatan yang suram dengan foto-foto lebih dari 13.000 orang yang tewas dalam pertempuran separatis pro-Rusia sejak 2014, ketika Moskow merebut semenanjung Krimea dari Kiev.

“Kami sangat mendukung Anda,” kata Blinken dalam konferensi pers bersama dengan Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky.

“Kami berharap Rusia menghentikan tindakan sembrono dan agresif,” kata Blinken.

Rusia bulan lalu mengumpulkan 100.000 tentara di dekat perbatasan dan di Krimea, penumpukan terbesarnya sejak 2014, tetapi dengan cepat mengumumkan kemunduran dalam apa yang dilihat banyak orang sebagai ujian bagi pemerintahan baru Presiden AS Joe Biden.

Tetapi Blinken dan Zelensky mengatakan hari Kamis bahwa penarikan itu dibatasi.

 

“Kami sadar bahwa Rusia telah menarik beberapa pasukan dari perbatasan dengan Ukraina, tetapi kami juga melihat bahwa pasukan yang signifikan tetap ada di sana,” kata Blinken.

Zelensky mengatakan bahwa Rusia masih mengerahkan kekuatannya di Laut Hitam dan hanya memindahkan 3.000 hingga 3.500 tentara dari Krimea.

“Pasukan yang tetap berada di sepanjang perbatasan Ukraina mengizinkan pihak Rusia untuk melancarkan operasi militer terhadap Ukraina setiap saat,” kata Zelensky.

Di Brussel, Sekretaris Jenderal NATO Jens Stoltenberg mengatakan bahwa “puluhan ribu” pasukan Rusia tetap ada dan bahwa mereka telah meninggalkan persenjataan berat meskipun ada pengurangan.

“Secara keseluruhan, ada kehadiran Rusia yang signifikan, dan ada lebih banyak pasukan Rusia sekarang, di dalam dan sekitar Ukraina, dibandingkan sebelum peningkatan ketegangan baru-baru ini,” kata Stoltenberg.

Dengan Blinken di Kiev, militer Ukraina mengatakan bahwa satu tentara tewas dan satu lagi terluka akibat penembakan di Donetsk, daerah yang memisahkan diri di wilayah Donbas timur.

Zelensky, bagaimanapun, mengatakan telah terjadi penurunan tembakan penembak jitu, penyebab utama korban.

Dia juga menyambut baik dukungan AS tetapi mengatakan bahwa Ukraina “sangat” membutuhkan lebih banyak.

Penarikan pasukan Rusia “lambat – oleh karena itu, mungkin masih ada ancaman. Tidak ada yang menginginkan kejutan ini,” kata Zelensky.

Dia telah memperbarui seruan agar Ukraina bergabung dengan NATO tetapi negara-negara Eropa Barat telah bersikap dingin terhadap gagasan itu, karena takut akan reaksi Rusia.
MENGUBAH HALAMAN PADA TRUMP

Amerika Serikat telah mengalokasikan US $ 408 juta dalam bantuan keamanan untuk Ukraina tahun fiskal ini dan Blinken mengatakan dia berbicara secara mendalam dengan para pemimpin Ukraina tentang kebutuhan mereka.

Biden dalam tiga bulan pertamanya menjabat telah berusaha untuk memperkuat tekad AS melawan Rusia setelah pendahulunya Donald Trump menggoda Presiden Vladimir Putin.

Kemungkinan percaya bahwa kepemimpinan baru AS menghadirkan peluang yang lebih besar, komedian yang menjadi presiden Zelensky mengatakan bahwa dia telah mengundang Biden untuk mengunjungi Ukraina.

Blinken menjawab bahwa ia akan menyampaikan undangan tersebut dan bahwa Biden berharap dapat berkunjung pada akhirnya.

Biden juga telah mengusulkan pertemuan puncak dengan Putin dalam upaya untuk membawa stabilitas pada hubungan – membuatnya semakin mendesak untuk menunjukkan solidaritas dengan Ukraina terlebih dahulu.

Blinken tiba Kamis malam dari London di mana ia bergabung dengan menteri luar negeri lainnya dari negara demokrasi kaya Kelompok Tujuh dalam mengutuk “perilaku tidak bertanggung jawab dan tidak stabil” Rusia di Ukraina dan di tempat lain.

TEKANAN PADA KORUPSI

Terlepas dari janji untuk mendukung Ukraina, pemerintahan Biden juga telah menekan Kiev pada pemerintahan yang baik – yang telah lama menjadi perhatian utama mitra Barat.

Menjelang perjalanan Blinken, Departemen Luar Negeri mengkritik tajam Ukraina karena mengeluarkan kepala perusahaan energi negara Naftogaz, Andriy Kobolev, yang telah mengurangi ketergantungan Ukraina pada pengiriman gas Rusia dan memperkenalkan reformasi yang meningkatkan citra publik perusahaan.

Blinken mengatakan dia melakukan percakapan “sangat baik, terbuka, langsung” dengan para pemimpin Ukraina tentang reformasi.

Berbicara di meja bundar dengan juru kampanye anti-korupsi, Blinken mengatakan bahwa Ukraina “menghadapi agresi dari luar dan dari dalam” Rusia serta “korupsi dari oligarki” dan kepentingan pribadi.

Blinken menyerukan pengawasan independen terhadap perusahaan milik negara, transparansi yang lebih besar dalam pemilihan hakim, dan penguatan dewan antikorupsi.

“Jadi sama seperti ada tentara yang sangat berani di garis depan di Donbas, dalam banyak hal, Anda berada di garis depan dalam pertarungan kedua – melawan korupsi dan untuk demokrasi yang memiliki institusi kuat,” Blinken mengatakan kepada para aktivis.

Untuk menghormati institusi Ukraina lainnya, Blinken juga mengunjungi biara berornamen di Kiev dengan Metropolitan Yepifaniy, kepala Gereja Ortodoks Ukraina, yang menunjukkan kepada diplomat AS sebuah dokumen yang menandai pemisahan dari otoritas Moskow.
Sumber : CNA/SL