Blinken Ke Mesir Untuk Mencari Akhir Abadi Perang Gaza

Menlu AS, Antony Blinken
Menlu AS, Antony Blinken

Gaza | EGINDO.co – Menteri Luar Negeri AS Antony Blinken dijadwalkan berada di Mesir pada Selasa (6 Februari) sebagai bagian dari tur krisis Timur Tengah untuk mencari gencatan senjata baru dan “akhir abadi” perang Israel-Hamas.

Di Kairo, Blinken dijadwalkan bertemu dengan Presiden Mesir Abdel Fattah El-Sisi, sehari setelah ia mengadakan pembicaraan di Riyadh dengan Putra Mahkota Saudi Mohammed bin Salman.

Perjalanan tersebut, yang merupakan perjalanan kelima Blinken ke wilayah tersebut sejak dimulainya perang selama hampir empat bulan, nantinya akan mencakup kunjungan ke Israel dan Qatar.

Dorongan diplomatik Blinken mendapat urgensi baru ketika pasukan Israel bergerak lebih jauh ke selatan menuju Rafah, sebuah kota Palestina di perbatasan selatan dengan Mesir di mana lebih dari separuh penduduk Jalur Gaza berlindung.

Penembakan dan penggerebekan berlanjut pada Selasa pagi ketika Israel mendesak untuk membasmi Hamas setelah serangan militan yang belum pernah terjadi sebelumnya pada 7 Oktober.

“Tidak ada tempat yang aman, tidak ada tempat sama sekali, kemana kita harus pergi?” Mohamad Kozaat dari Palestina mengatakan setelah enam anggota keluarganya, termasuk putrinya, terluka dalam serangan Israel di kota perbatasan.

Setidaknya 99 orang, kebanyakan wanita dan anak-anak, tewas dalam serangan Israel pada Senin hingga Selasa malam, menurut kementerian kesehatan di wilayah yang dikuasai Hamas.

Baca Juga :  Kongo Kalahkan Mesir lewat Adu Penalti 16 Besar Piala Afrika

Blinken berharap untuk meningkatkan dukungan terhadap kesepakatan gencatan senjata yang disepakati di Paris pada bulan Januari, namun belum ditandatangani oleh Hamas atau Israel.

Dia berbicara dengan putra mahkota Saudi tentang “kebutuhan mendesak untuk mengurangi ketegangan regional”, menurut juru bicara Departemen Luar Negeri Matthew Miller.

Meningkatnya serangan di seluruh kawasan oleh sekutu Hamas yang didukung Iran telah memicu serangan balik oleh Amerika Serikat dan mitra-mitranya.

Mereka juga membahas “koordinasi regional untuk mencapai akhir krisis di Gaza”.

Namun Israel telah berjanji untuk melanjutkan serangan balasannya, dengan melakukan serangan sejauh mungkin ke wilayah Palestina untuk membasmi pejabat tinggi Hamas.

Militer “akan mencapai tempat-tempat yang belum pernah kita perangi… hingga benteng terakhir Hamas, yaitu Rafah,” kata Menteri Pertahanan Israel Yoav Gallant pada hari Senin.

Negosiasi Penyanderaan

Dalam beberapa pekan terakhir, militer Israel telah menggempur Khan Younis, kota utama Gaza selatan dan kampung halaman pemimpin Hamas di Gaza, Yahya Sinwar.

Gallant mengatakan Sinwar “bergerak dari tempat persembunyian ke tempat persembunyian”, tanpa menjelaskan lebih lanjut dugaan lokasinya saat ini.

Israel menuduh Sinwar mendalangi serangan 7 Oktober, yang mengakibatkan kematian sekitar 1.160 orang, sebagian besar warga sipil, menurut penghitungan AFP berdasarkan angka resmi.

Militan juga menyandera sekitar 250 orang. Israel mengatakan 132 orang masih berada di Gaza – termasuk 28 orang yang diyakini tewas, menurut angka terbaru dari kantor perdana menteri.

Baca Juga :  Blinken Di Jepang Untuk Pertemuan G7 Yang Didominasi Gaza

Kampanye Israel telah menewaskan sedikitnya 27.478 orang di Gaza, sebagian besar perempuan dan anak-anak, menurut kementerian kesehatan wilayah yang dikelola Hamas.

Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu mengatakan “kemenangan total akan memberikan pukulan fatal” tidak hanya bagi Hamas tetapi juga bagi kelompok militan lain yang didukung Iran di wilayah tersebut.

Blinken berharap untuk menyelesaikan gencatan senjata yang mengusulkan jeda pertempuran selama enam minggu ketika Hamas membebaskan sandera dengan imbalan tahanan Palestina yang ditahan oleh Israel dan lebih banyak bantuan masuk ke Gaza, menurut sumber Hamas.

Netanyahu, yang menghadapi perpecahan dalam kabinetnya dan kemarahan publik atas nasib para sandera yang tersisa, mengatakan Israel “tidak akan menerima” tuntutan yang dibuat oleh Hamas untuk pertukaran.

Partai Likud yang dipimpin Perdana Menteri mengutip pernyataannya yang mengatakan bahwa ketentuan tersebut “harus serupa dengan perjanjian sebelumnya”, yang mengatur rasio tawanan yang ditukar dengan tahanan Palestina selama gencatan senjata pada bulan November.

Ketakutan Konflik Yang Lebih Luas

Saat Blinken sedang dalam perjalanan ke Mesir, sebuah perusahaan keamanan maritim mengatakan sebuah kapal kargo milik Inggris rusak dalam serangan terbaru di Yaman yang dikuasai pemberontak.

Baca Juga :  Blinken : Pembicaraan Perdagangan Dan Investasi AS-Taiwan

Kapal berbendera Barbados “dilaporkan mengalami kerusakan kecil di sisi kiri”, kata perusahaan Inggris Ambrey pada Selasa, seraya menambahkan bahwa tidak ada korban luka.

Selama berminggu-minggu, kelompok Houthi di Yaman yang didukung Iran telah menargetkan kapal-kapal yang mereka katakan memiliki hubungan dengan Israel sebagai bentuk solidaritas dengan Palestina.

Serangan terhadap rute pelayaran penting Laut Merah telah mengganggu perdagangan global dan memicu pembalasan oleh pasukan Amerika dan Inggris, termasuk serangan terhadap dua “kapal tak berawak bermuatan bahan peledak” pada hari Senin, menurut militer AS.

Presiden AS Joe Biden mengatakan dia ingin menghindari konflik yang lebih luas di Timur Tengah, sementara Iran mengutuk serangan di Yaman, Suriah dan Irak.

Pada kunjungan pertamanya ke wilayah tersebut sejak menjabat, Menteri Luar Negeri Prancis Stephane Sejourne pada hari Senin mendesak dimulainya kembali perundingan perdamaian Israel-Palestina “tanpa penundaan”.

Kanselir Jerman Olaf Scholz melalui panggilan telepon mengatakan kepada Netanyahu bahwa “hanya solusi dua negara yang dinegosiasikan akan membuka prospek solusi berkelanjutan terhadap konflik Timur Tengah”.

Di Riyadh, Blinken juga membahas “pembangunan wilayah yang lebih terintegrasi dan sejahtera”, kata juru bicara Miller, merujuk pada negosiasi yang terhenti akibat perang Gaza mengenai normalisasi penting Saudi dengan Israel.

Sumber : CNA/SL

Bagikan :