Blinken Ke Israel Desak Gencatan Senjata Segera Di Gaza

Blinken desak Israel segera gencatan senjata
Blinken desak Israel segera gencatan senjata

Jalur Gaza | EGINDO.co – Menteri Luar Negeri Antony Blinken berangkat ke Israel pada Jumat (22 Maret) untuk mendesak gencatan senjata di Gaza, menjelang pemungutan suara penting Dewan Keamanan PBB mengenai rancangan resolusi AS tentang perlunya gencatan senjata “segera”.

Pendukung utama Israel, Amerika Serikat, mengumumkan akan mengajukan rancangan ke Dewan Keamanan pada pemungutan suara hari Jumat mengenai perlunya “gencatan senjata segera sebagai bagian dari kesepakatan penyanderaan”, setelah berulang kali menggunakan hak veto untuk memblokir resolusi lain yang serupa.

Setelah melakukan pembicaraan di Arab Saudi dan Mesir, Blinken terbang ke Israel pada hari Jumat, perjalanan keenamnya ke wilayah tersebut sejak perang dimulai dengan serangan Hamas terhadap Israel pada 7 Oktober.

Pertempuran di Gaza minggu ini berpusat di sekitar rumah sakit Al-Shifa, wilayah terbesar yang terkepung, dan Israel juga berjanji akan melancarkan serangan darat baru di Rafah yang penuh sesak di selatan.

Israel mengatakan kepala mata-matanya juga akan kembali ke Qatar pada hari Jumat untuk melakukan pembicaraan gencatan senjata lebih lanjut dengan mediator AS, Mesir dan Qatar yang mencoba merundingkan jeda enam minggu.

Pembicaraan tersebut dipusatkan pada upaya mencapai kesepakatan gencatan senjata, yang bergantung pada pembebasan sandera yang ditahan oleh militan Hamas dengan imbalan tahanan Palestina yang ditahan Israel dan pengiriman lebih banyak bantuan ke Gaza, di mana kelaparan mengancam 2,4 juta penduduknya.

Blinken mengatakan kepada wartawan di Kairo pada hari Kamis bahwa “kesenjangan semakin menyempit” dan bahwa Amerika Serikat “terus mendorong tercapainya kesepakatan di Doha”.

“Sulit untuk mencapainya, tapi saya yakin itu masih mungkin,” kata Blinken.

Baca Juga :  Dolar Dekati Level Tertinggi 2 Minggu Seiring Keputusan Fed

Dia memperingatkan bahwa serangan darat Israel di Rafah, kota paling selatan Gaza di mana sekitar 1,5 juta orang terkurung di perbatasan Mesir, akan menjadi “sebuah kesalahan”.

“Tidak ada tempat bagi warga sipil yang berkumpul di Rafah untuk menghindari bahaya,” kata Blinken.

“Ada cara yang lebih baik untuk menghadapi ancaman yang ditimbulkan oleh Hamas.”

“Gencatan Senjata SEGERA dan TAHAN LAMA”

Amerika Serikat akan menyerahkan rancangan resolusinya kepada Dewan Keamanan PBB pada hari Jumat, kata juru bicara perwakilan AS untuk badan dunia tersebut.

Resolusi AS “dengan tegas akan mendukung upaya diplomatik yang bertujuan untuk mengamankan gencatan senjata segera di Gaza sebagai bagian dari kesepakatan penyanderaan… kami akan membawa Resolusi ini untuk pemungutan suara pada Jumat pagi,” Nate Evans, juru bicara Duta Besar AS Linda Thomas -Greenfield, mengatakan dalam sebuah pernyataan.

Inggris dan Australia, keduanya sekutu Israel dan Amerika Serikat, mengeluarkan pernyataan setelah pembicaraan pada hari Jumat antara menteri pertahanan dan menteri luar negeri mereka yang menekankan “pentingnya segera penghentian pertempuran di Gaza agar bantuan dapat mengalir dan sandera dapat disandera. dilepaskan”.

Setelah memblokir rancangan resolusi Aljazair yang menyerukan “gencatan senjata kemanusiaan segera” di Gaza pada akhir Februari, para pejabat AS telah merundingkan teks alternatif yang berfokus pada dukungan untuk gencatan senjata enam minggu dengan imbalan pembebasan sandera.

Namun, Wakil Duta Besar Rusia untuk PBB Dmitry Polyanskiy mengatakan kepada wartawan bahwa negaranya “tidak puas dengan apa pun yang tidak memerlukan gencatan senjata segera”, sehingga menimbulkan pertanyaan apakah Moskow sebagai anggota tetap Dewan Keamanan mungkin akan memveto pemungutan suara tersebut.

Baca Juga :  Bank Sampah Digital IKPP Serang, Raih Penghargaan KLHK 2023

Pengeboman Israel yang tiada henti terhadap Gaza terus berlanjut meskipun ada upaya diplomatik baru, dengan jumlah korban tewas di Gaza hampir mencapai 32.000 orang, menurut kementerian kesehatan di wilayah yang dikuasai Hamas.

Militer Israel mengatakan mereka telah membunuh lebih dari 140 pejuang Hamas dan menangkap lebih dari 350 orang sejak dimulainya operasinya di dan sekitar rumah sakit Al-Shifa pada hari Senin.

Dikatakan bahwa para militan bersembunyi di kompleks rumah sakit yang luas dan warga sipil tidak terluka. Hamas mengatakan serangan terhadap daerah yang dipenuhi pasien dan orang yang mencari perlindungan adalah sebuah kejahatan.

Gambar AFP menunjukkan arus orang yang melarikan diri ke selatan dari rumah sakit di sepanjang pantai Gaza.

Seorang pasien berusia 60 tahun yang bernama Younis mengatakan dia dipaksa keluar tanpa pakaian, ditutup matanya dan diinterogasi sebelum dibebaskan.

Para tentara “memukuli semua pemuda dan menangkap mereka”, katanya kepada AFP.

Militer Israel mengatakan pihaknya berupaya “mengidentifikasi kasus-kasus yang tidak biasa” yang melibatkan pasukannya.

Anak-Anak Kelaparan

Perang Gaza paling berdarah yang pernah terjadi dipicu oleh serangan Hamas yang belum pernah terjadi sebelumnya pada 7 Oktober yang mengakibatkan sekitar 1.160 kematian di Israel, sebagian besar warga sipil, menurut penghitungan AFP atas angka resmi Israel.

Militan juga menyandera sekitar 250 orang. Israel yakin masih ada 130 orang yang masih berada di Gaza, termasuk 33 orang yang diperkirakan tewas.

Israel telah berjanji untuk melenyapkan Hamas dan tanggapannya telah menewaskan sedikitnya 31.988 orang, kebanyakan dari mereka adalah wanita dan anak-anak, kata kementerian kesehatan di wilayah yang dikuasai Hamas.

Baca Juga :  Jepang Dapat Putusan PBB Untuk Pelepasan Air Fukushima

Infrastruktur sipil di Gaza juga sebagian besar telah runtuh dan badan-badan PBB memperingatkan bahwa penduduk di wilayah yang terkena dampak tersebut berada di ambang kelaparan.

Sebuah panel ahli independen PBB mengatakan pada hari Kamis bahwa anak-anak di Gaza “mati kelaparan”.

“Mereka tidak diberi makanan, bahkan remah-remah pun tidak mudah ditemukan,” kata panel yang mengawasi kepatuhan terhadap konvensi hak-hak anak PBB.

“Pesan Kuat”

Kepala agen mata-mata Israel Mossad, David Barnea, akan melakukan perjalanan ke Doha hari Jumat untuk bertemu dengan kepala CIA William Burns, Perdana Menteri Qatar Mohammed bin Abdulrahman Al-Thani dan kepala intelijen Mesir Abbas Kamel untuk pembicaraan gencatan senjata lebih lanjut.

Namun, seorang pejabat Hamas mengatakan tanggapan Israel terhadap usulan terbaru kelompok itu “sebagian besar bersifat negatif”.

Rafah, tempat ratusan ribu warga Palestina mengungsi untuk menghindari pertempuran di tempat lain, adalah pusat kota terakhir yang sejauh ini terhindar dari serangan darat Israel.

Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu menegaskan serangan darat adalah satu-satunya cara untuk membasmi Hamas meskipun ada peringatan dari Blinken, Uni Eropa, yang pada hari Kamis menyerukan “jeda kemanusiaan segera” di Gaza, dan lainnya.

Ketegangan juga berkobar di Tepi Barat yang diduduki, di mana pasukan dan pemukim Israel telah membunuh lebih dari 440 warga Palestina sejak perang Gaza dimulai, menurut para pejabat Palestina.

Sumber : CNA/SL

Bagikan :