Blinken Di Yordania Berusaha Hindari Perang Regional

Menteri Luar Negeri AS Antony Blinken
Menteri Luar Negeri AS Antony Blinken

Amman | EGINDO.co – Diplomat utama Amerika Serikat berada di Yordania pada Minggu (7 Januari) sebagai bagian dari tur Timur Tengah yang bertujuan untuk memastikan perang Israel-Hamas tidak menyebar.

Menteri Luar Negeri Antony Blinken tiba di Amman pada Sabtu malam menjelang pertemuan yang diharapkan dengan Raja Yordania Abdullah II.

Perang yang dimulai pada 7 Oktober dengan serangan yang belum pernah terjadi sebelumnya terhadap Israel oleh militan Hamas yang bermarkas di Gaza memicu pemboman balasan yang tiada henti oleh Israel, sehingga membuat warga Gaza sangat membutuhkan bantuan kemanusiaan.

Menteri Luar Negeri Yordania, Ayman Safadi, dalam pertemuan dengan Blinken, menekankan “perlunya segera diakhirinya agresi, perlindungan warga sipil di Jalur Gaza, dan pemberian bantuan kemanusiaan dan medis yang memadai dan bertahan lama ke semua wilayah. Gaza”, pernyataan Kementerian Luar Negeri di X mengatakan.

Blinken, yang berupaya memberikan lebih banyak bantuan ke Gaza yang terkepung, mengunjungi gudang koordinasi regional Program Pangan Dunia di ibu kota Yordania, menurut tayangan langsung AFPTV.

Baca Juga :  Blinken Dan Lavrov Berbicara Tatap Muka Pada Pertemuan G20

Di dalam gudang, yang penuh dengan palet bantuan dan suara manuver forklift, pejabat senior PBB di Yordania, Sheri Ritsema-Anderson, menggambarkan situasi di Gaza tidak seperti yang pernah dia lihat selama 15 tahun di Timur Tengah.

Ini adalah “bencana besar. Ini luar biasa”, katanya kepada wartawan.

Ketegangan regional meningkat sejak Selasa ketika serangan di markas gerakan Hizbullah yang didukung Iran, sekutu Hamas, di Beirut menewaskan wakil pemimpin Hamas Saleh al-Aruri. Seorang pejabat Departemen Pertahanan AS mengatakan kepada AFP bahwa Israellah yang melakukan serangan tersebut.

Dalam sambutan singkatnya di pulau Kreta Yunani sebelum ia melakukan perjalanan ke Yordania, Blinken mengatakan ada “kekhawatiran nyata” atas perbatasan Israel-Lebanon, yang bahkan sebelum serangan Aruri telah terjadi baku tembak setiap hari.

“Kami ingin melakukan segala kemungkinan untuk memastikan bahwa kami tidak melihat eskalasi di sana” dan untuk menghindari “siklus kekerasan yang tiada akhir”, kata Blinken.

Baca Juga :  Demo Buruh Di Medan Tolak Kenaikan Harga BBM

Kelompok Hizbullah Lebanon pada hari Sabtu mengatakan mereka menembakkan lebih dari 60 roket ke pangkalan militer Israel sebagai pembalasan atas pembunuhan Aruri.

Militer Israel mengatakan mereka telah mengidentifikasi sekitar 40 peluncuran roket dari wilayah Lebanon dan pasukannya telah menyerang sel yang bertanggung jawab menembakkan beberapa di antaranya.

Pertukaran tambahan terjadi pada hari berikutnya.

Blinken mengatakan dia ingin memastikan bahwa negara-negara yang peduli “juga menggunakan hubungan mereka, menggunakan pengaruh mereka, menggunakan hubungan mereka dengan beberapa aktor yang mungkin terlibat untuk menjaga kerahasiaan, untuk memastikan bahwa kita tidak melihat penyebarannya.” konflik”.

Türkiye memiliki “peran penting” dalam hal ini, kata Blinken, yang melakukan perjalanan keempatnya pada masa perang ke wilayah tersebut.

Pada hari Sabtu Blinken bertemu dengan Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan dan “menekankan perlunya mencegah penyebaran konflik”, kata Departemen Luar Negeri AS.

Baca Juga :  Pasien Covid-19 China Merasakan Sakit Karena Kekurangan Obat

Kepala kebijakan luar negeri Uni Eropa Josep Borrell menyampaikan pesan serupa dalam kunjungannya ke Beirut pada hari Sabtu.

“Sangat penting untuk menghindari eskalasi regional di Timur Tengah. Sangat penting untuk menghindari Lebanon terseret ke dalam konflik regional,” kata Borrell.

Dari Türkiye, Blinken menuju ke Yunani di mana, katanya, dia berbicara dengan Perdana Menteri Kyriakos Mitsotakis tentang dampak samping lain dari perang Israel-Hamas.

Pemberontak Houthi Yaman telah melancarkan lebih dari 100 serangan drone dan rudal terhadap sasaran di Laut Merah dan Israel. Hal ini telah mengganggu pelayaran di wilayah penting bagi perdagangan dunia, dan berkontribusi pada ketakutan akan perang yang lebih luas.

Kelompok Houthi yang didukung Iran mengatakan mereka bertindak sebagai solidaritas terhadap Palestina.

Minggu malam, Blinken melakukan perjalanan ke emirat Teluk Qatar dan ke Abu Dhabi, ibu kota Uni Emirat Arab.

Sumber : CNA/SL

Bagikan :