Blinken Bertemu Virtual Pejabat Asia Tenggara Minggu Depan

Antony Blinken
Antony Blinken

Washington | EGINDO.co – Menteri Luar Negeri AS Antony Blinken akan bertemu secara virtual dengan para pejabat Asia Tenggara setiap hari minggu depan, kata seorang pejabat senior departemen luar negeri pada Sabtu (31 Juli), ketika Washington berusaha menunjukkan kawasan itu sebagai prioritas AS sambil juga menangani krisis di Myanmar.

Diplomat top AS itu akan menghadiri pertemuan virtual selama lima hari berturut-turut, termasuk pertemuan tahunan 10 menteri luar negeri Perhimpunan Bangsa-Bangsa Asia Tenggara dan negara-negara lain dan pertemuan terpisah dari negara-negara subkawasan Mekong Bawah Myanmar, Kamboja, Laos, Vietnam, dan Thailand.

“Saya pikir ini adalah demonstrasi yang jelas dari komitmen kami terhadap kawasan itu,” kata pejabat itu, yang memberi tahu Reuters dengan syarat anonim.

Dalam beberapa tahun terakhir para pejabat tinggi AS tidak selalu menghadiri pertemuan ASEAN dan terkadang mengirim lebih banyak pejabat junior ke KTT kawasan itu.

Pertemuan virtual itu terjadi setelah pemerintahan Biden pada hari-hari awalnya dipandang kurang memperhatikan wilayah berpenduduk lebih dari 600 juta orang, yang sering dibayangi oleh raksasa ekonomi tetangga China, yang dilihat pemerintah sebagai tantangan kebijakan luar negeri utamanya.

Tapi itu sebagian telah diatasi oleh kunjungan baru-baru ini ke wilayah tersebut.

Wakil Menteri Luar Negeri Wendy Sherman mengunjungi Indonesia, Kamboja dan Thailand pada bulan Mei dan Juni, Menteri Pertahanan Lloyd Austin berada di Vietnam dan Filipina minggu ini, dan Wakil Presiden Kamala Harris akan mengunjungi Singapura dan Vietnam.

“Aliran yang stabil dari keterlibatan tingkat tinggi akan membayar dividen. Itu diperhatikan,” kata pejabat itu, menambahkan bahwa negara-negara di kawasan itu “menyadari ketika kami tidak muncul dan saat itulah Anda mulai mendengar beberapa keluhan mungkin tentang tidak mengambil mereka dengan serius atau menganggapnya remeh.”

Baca Juga :  AS, Korsel Tegaskan Kerja Sama Denuklirisasi

Pejabat itu mengatakan bahwa sumbangan vaksin COVID-19 ke wilayah tersebut telah menjadi “pengubah permainan dalam hal bagaimana citra kita dirasakan.”

Pada hari Minggu, Amerika Serikat mengirimkan 3 juta dosis vaksin Moderna COVID-19 ke Vietnam dan juga telah mengirim dosis ke negara-negara Asia Tenggara lainnya, tetapi kesepakatan yang dicapai pada bulan Maret dengan Jepang dan Australia dan India untuk menyediakan satu miliar dosis untuk wilayah terhenti karena larangan ekspor India.

Pada pertengahan minggu depan Amerika Serikat akan menyumbangkan 23 juta dosis ke negara-negara di kawasan itu, yang mengalami lonjakan virus corona dengan tingkat vaksinasi jauh di bawah negara-negara di Barat, kata pejabat itu.

Tapi tak satu pun dari dosis itu telah masuk ke Myanmar, yang sebelumnya dikenal sebagai Burma, di mana para jenderal militer melancarkan kudeta pada 1 Februari dan menahan para pemimpin terpilih termasuk Peraih Nobel Aung San Suu Kyi, yang memicu sanksi dari Washington dan ibu kota Barat lainnya.

Pertemuan minggu depan akan melihat Blinken dalam pertemuan virtual yang sama dengan perwakilan pemerintah militer Myanmar, tetapi pejabat itu mengatakan alih-alih memberikan legitimasi kepada para pejabat itu, ini adalah kesempatan untuk menyampaikan pesan kepada pemerintah militer.

“Kami tidak siap untuk meninggalkan ASEAN karena perilaku buruk sekelompok jenderal di Burma,” kata pejabat itu, seraya menambahkan bahwa para pejabat AS juga terlibat dengan Pemerintah Persatuan Nasional yang menentang pemerintah militer di sana.

Sumber : CNA/SL