Blinken Bertemu Putra Mahkota Saudi Sebelum Ke Israel

Menlu AS, Antony Blinken
Menlu AS, Antony Blinken

Abi Dhabi | EGINDO.co – Menteri Luar Negeri AS Antony Blinken akan bertemu dengan penguasa de facto Arab Saudi pada Senin (8 Januari) sebelum berangkat ke Israel sebagai bagian dari upaya menghentikan perang Gaza yang berkembang menjadi konflik regional.

Blinken akan membahas serangan Laut Merah yang dilakukan oleh pemberontak Huthi yang didukung Iran di Yaman, tetangga selatan Arab Saudi, selama pembicaraannya dengan Putra Mahkota Mohammed bin Salman.

Pertemuan mereka juga akan membahas potensi normalisasi hubungan antara Arab Saudi dan Israel setelah diskusi awal terhenti karena krisis Gaza, kata seorang pejabat senior.

Blinken “menekankan pentingnya mencegah penyebaran konflik lebih lanjut”, dalam pembicaraan di Abu Dhabi pada hari Senin dengan Presiden Uni Emirat Arab Sheikh Mohamed bin Zayed Al Nahyan di Abu Dhabi, demikian ringkasan pertemuan AS.

Baca Juga :  AS, Israel Sepakat Menolak Senjata Nuklir Iran

“Ini adalah konflik yang dapat dengan mudah menyebar, menyebabkan lebih banyak ketidakamanan dan lebih banyak penderitaan,” kata Blinken pada hari Minggu di Qatar, yang merupakan bagian dari turnya sebelumnya.

Perang di Gaza dimulai dengan serangan Hamas pada 7 Oktober yang belum pernah terjadi sebelumnya terhadap Israel, yang mengakibatkan sekitar 1.140 kematian, sebagian besar dari mereka adalah warga sipil, menurut penghitungan AFP berdasarkan angka resmi Israel.

Israel menanggapinya dengan pemboman tanpa henti dan invasi darat yang telah menewaskan sedikitnya 22.835 orang, kebanyakan dari mereka adalah wanita dan anak-anak, menurut kementerian kesehatan di Gaza yang dikuasai Hamas.

Setelah pembicaraannya dengan Presiden UEA Sheikh Mohamed, Blinken terbang ke Al Ula, kota oasis bersejarah di bagian barat Arab Saudi.

Baca Juga :  Sri Mulyani: Babak Baru Isu Bea Masuk Brompton

Pemberontak Huthi di Yaman, yang bersumpah solidaritas dengan perjuangan Palestina, telah melancarkan lebih dari 100 serangan drone dan rudal terhadap sasaran-sasaran di Israel dan Laut Merah, sehingga mengganggu lalu lintas di rute pelayaran utama.

Amerika Serikat dan 11 sekutunya pekan lalu memperingatkan konsekuensi yang tidak ditentukan jika serangan terus berlanjut.

Namun situasi menjadi tegang bagi Riyadh karena bertepatan dengan upaya untuk menyelesaikan perang yang telah berlangsung lama antara kelompok Huthi dan koalisi internasional yang dipimpin Arab Saudi.

Pertemuan Blinken dengan putra mahkota juga merupakan kesempatan untuk menyuarakan pendapat Saudi mengenai prospek normalisasi hubungan dengan Israel, kata seorang pejabat senior AS – bahkan jika kemajuan tampaknya tidak mungkin terjadi ketika perang terus berlanjut.

Baca Juga :  Gerakan Rusia Di Perbatasan Ukraina Agak Mengkhawatirkan

Arab Saudi, rumah bagi dua situs paling suci umat Islam, tidak bergabung dengan segelintir negara Arab – termasuk tetangganya Uni Emirat Arab – dalam menandatangani Perjanjian Abraham yang ditengahi AS yang mengakui Israel pada tahun 2020.

Sumber : CNA/SL

Bagikan :